Ananggawarman adalah raja Kerajaan Pagar Ruyung antara tahun 1375 sampai 1417. Ia adalah anak dan penerus Adityawarman. Kekuasaan Pagaruyung di bawah Ananggawarman meliputi Sumatera Barat dan sebagian besar pesisir pulau Sumatera, kecuali Aceh yang sudah dikuasai Samudera Pasai.

Pada tahun 1409, Majapahit yang saat itu di bawah kekuasaan Wikramawardhana (menantu Hayam Wuruk), sempat mengirim pasukan dalam jumlah besar untuk menaklukkan Pagar Ruyung. Ananggawarman dapat mengalahkan pasukan tersebut dalam pertempuran yang diperkirakan terjadi di Padang Sibusuk, sebuah kota di Kabupaten Sijunjung.

Menurut cerita adat (tambo) Minangkabau, Ananggawarman adalah anak dari Adityawarman dan Puti Reno Jalito.

Ananggawarman menikah dengan Puti Reno Dewi, dan memiliki tiga orang putri yaitu Puti Panjang Rambuik, Puti Salareh Pinang Masak, dan Puti Bongsu. Ketiga putrinya kemudian menikah dengan para pemuka adat, yang kemudian membentuk kaum bangsawan Pagaruyung.

Setelah meninggalnya Ananggawarman, pengaruh kekuasaan Majapahit dan agama Hindu berangsur-angsur menghilang.

Kerajaan Pagar Ruyung menjadi Kesultanan Islam di tahun 1600-an.

Erti namaSunting

Nama Ananggawarman berasal dari bahasa Sanskrit. Ertinya ialah "Yang perisainya tak berbadan".

RujukanSunting

  • Tambo Adat Minangkabau