Buka menu utama

Angkatan Bersenjata Republik Indonesia

Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ABRI) merupakan tentera dan polis asal Republik Indonesia. Ia dibentuk daripada pemusatan Tentara Republik Indonesia dan Kepolisian Negara Republik Indonesia pada 1960-an. Kemudian pada 1999, ABRI dibubarkan untuk mengasingkan tugas polis dan tentera, lalu menghasilkan Tentera Nasional Indonesia dan Kepolisian Negara Republik Indonesia.[1]

ABRI memiliki empat bahagian yang dipimpin oleh empat orang panglima angkatan:

  • Angkatan Darat
  • Angkatan Laut
  • Angkatan Udara
  • Angkatan Kepolisian

SejarahSunting

Pada tahun 2001 ketika presiden Indonesia Megawti Soekarno Putri mendapatkan surat dari Jendral Wiranto Yang pada saat itu masih menjawat sebagai panglima besar Angkatan darat yang berisikan permintaan untuk pemisahan Polis Indonesia dari tubuh ABRI dan pembubaran ABRI itu sebdiri dengan maksud agar tubuh Indonesia lebih Proporsional kerana tingkatan antara Tentara dengan Polis itu memang berbeza dan setelah menjadi polemik di dalam kabinet gotong royong pada 10 Oktober 2001 usulan itu dipersetujui dan hasil daripada rapat kabinet adalah pemisahan Tentara Dan Polis dari ABRI menjadi dua badan yang berbeza iaitu TNI (Tentara Nasionsl Indonesia) yang terdiri daripada Angkatan Darat, Laut dan Udara dengan Polri (polis republik Indonesia).

Namun polemik yang beredar bahawa sebenarnya surat dari wiranto yang berisikan tentang itu bukanlah surat permintaan namun lebih baik apabila disebut surat ancaman kerana andai saja permintaan tersebut tidak dikabulkan maka TNI akan melakukan coupt date atau dalam bahasa Indonesia disebut Kudeta Militer.

RujukanSunting