Hubaekje atau Baekje Akhir (Hangul후백제; Hanja後百濟; RRHubekje, Sebutan bahasa Korea: [hu.bɛk̚.t͈ɕe]; Jawi: بيكجي اخير) ialah salah satu Tiga Kerajaan Akhir Korea, bersama dengan Hugoguryeo dan Silla. Ia secara rasminya diasaskan oleh jeneral Silla iaitu Gyeon Hwon yang tidak berpuas hati pada tahun 900, dan jatuh ke tangan tentera Wang Geon dari Goryeo pada tahun 936. Ibu kotanya berada di Jeonju, di wilayah Jeolla Utara sekarang. Sebilangan besar maklumat yang ada sekarang tentang kerajaan ini berasal daripada catatan yang terdapat di dalam Samguk Yusa dan Samguk Sagi, yang sebahagian besar bertepatan.

Baekje Akhir

백제 (百濟)
892–936
Baekje Akhir (berwarna hijau) pada tahun 915.
Baekje Akhir (berwarna hijau) pada tahun 915.
Ibu negaraWansanju
Bahasa lazimKorea
Agama
Agama Buddha, Konfusianisme, Taoisme, Shamanisme
KerajaanBeraja
Raja 
• 892–935
Gyeon Hwon (pertama)
• 935–936
Singeom (akhir)
Sejarah 
• Pengasasan
892
• Jatuh
936
Didahului oleh
Diganti oleh
Silla Bersatu
Dinasti Goryeo
Hari ini sebahagian daripadaKorea Selatan
Baekje Akhir
Hangul
Hanja
Perumian SemakanHu-baekje
McCune–ReischauerHu-paekche

Latar belakangSunting

Ketika ia bermula dengan serangannya ke atas Mujinju pada tahun 892, pemberontakan Gyeon Hwon adalah satu-satunya di antara banyak pemberontakan yang muncul melawan penguasa Silla yang lemah pada akhir abad ke-9. Sebilangan besar pemberontakan ini pada awalnya dicetus oleh keputusan Silla untuk menggunakan paksaan bagi memungut cukai ke atas petani pada tahun 889. Pada waktu ini, sebahagian besar kekuasaan di semenanjung dipegang oleh ningrat tempatan, yang tidak memiliki kesetiaan yang kuat terhadap pemerintah pusat. Oleh itu, cukup mudah bagi pemberontakan yang dipimpin oleh pegawai tentera yang tidak berpuas hati untuk mendapatkan kekuatan.

Atas namanya, Hubaekje berusaha memantapkan dirinya sebagai pengganti sah kerajaan kuno Baekje yang telah memerintah semenanjung Korea barat daya hingga ia dahulunya ditakluki oleh Silla pada tahun 660.

Urusan dalamanSunting

Selain tahun terakhir kewujudannya, Hubaekje diperintah oleh Gyeon Hwon, dan gaya pemerintahan peribadinya memainkan peranan penting dalam nasib kerajaan.

Setelah mengisytiharkan dirinya sebagai raja, Gyeon Hwon mengambil banyak isteri, dan dikatakan mempunyai 10 orang anak lelaki oleh mereka selain daripada lapan orang yang dilahirkan oleh isteri pertamanya. Ini meletakkan dasar untuk perselisihan yang mengakhiri kewujudan kerajaan itu.

Pada tahun 935, Gyeon Hwon memilih putera keempatnya Geumgang daripada putera-putera yang lebih tua sebagai putera mahkota Hubaekje. Pada waktu inilah putera sulung, Singeom, bersekongkol dengan saudara-saudaranya, mengurung ayahnya di Geumsansa di Gimje. Singeom kemudian membunuh Putera Geumgang dan mengambil takhta untuk dirinya sendiri. Namun, Gyeon Hwon melarikan diri ke Goryeo.

Hubungan diplomatikSunting

Ketika Wang Geon berusaha mempertahankan legitimasi melalui hubungan diplomatik dengan utara China, Gyeon Hwon berusaha untuk melakukan hal yang sama dengan menjaga hubungan dengan pemerintah selatan China, terutama Wuyue. Namun, disebabkan keberadaan Hubaekje sebahagian besar bertepatan dengan zaman Lima Dinasti dan Sepuluh Kerajaan yang bergolak di China, kedua-dua pihak tidak dapat mengubah hubungan ini menjadi sokongan ketenteraan.

KejatuhanSunting

Setelah beliau digulingkan oleh anak-anaknya pada tahun 935 dan melarikan diri ke Goryeo, Gyeon Hwon sendiri datang untuk memimpin tentera melawan Hubaekje. Bersama Wang Geon, Samguk Yusa melaporkan bahawa beliau memimpin tentera sebanyak 100,000 orang melawan kerajaannya yang dahulu. Tentera Goryeo dan Hubaekje bertemu di Seonsan, iaitu sebahagian Gumi hari ini yang berada di wilayah Gyeongsang Utara, dan pasukan Hubaekje hancur. Hubaekje akhirnya tewas pada tahun 936, setahun setelah Raja Gyeongsun menyerahkan Silla kepada Wanggeon. Oleh itu, pertempuran Seonsan menandakan berakhirnya zaman Tiga Kerajaan Kemudian.

Dengan gaya tangan terbukanya yang tersendiri, Wang Geon memberikan gelaran kepada pemimpin Singeom yang kalah. Adik-beradik Singeom, Yanggeom dan Yonggeom, yang telah dihukum bersalah atas rampasan kuasa, dihantar ke pengasingan.

Lihat jugaSunting

CatatanSunting

RujukanSunting