Bahasa Malagasi

Bahasa Malagasi adalah bahasa dituturkan dalam kalangan orang Malagasi yang menduduki pulau Madagaskar di bahagian tenggara benua Afrika. Ia merupakan turunan cabang timur bahasa Barito yang datang dari rumpun Melayu-Polinesia Austronesia,[1] ia merupakan cabang paling barat dalam bahasa-bahasa Austronesia yang dituturkan.

Bahasa Malagasi Flag of Madagascar.svg
malagasy
Asli kepadaMadagaskar, Comoros, Réunion, Mayotte
Penutur asli
17 juta
Huruf Rumi
Kod bahasa
ISO 639-1mg
ISO 639-2mlg
ISO 639-3mlg – kod inklusif
Kod individu:
xmv – Antankarana
bhr – Bara
buc – Bushi
msh – Masikoro
bmm – Northern Betsimisaraka
plt – Plateau Malagasy
skg – Sakalava
bzc – Southern Betsimisaraka
tdx – Tandroy-Mafahaly
txy – Tanosy
tkg – Tesaka
xmw – Tsimihety
Glottologmala1537
Linguasphere31-LDA-a

SejarahSunting

Bahasa Malagasi merupakan satu bahasa yang ada kaitan rapat dengan bahasa Melayu-Polinesia yang merupakan cabang keluarga bahasa Austronesia. Ia mula dikatakan ada hubungan dengan Melayu-Polinesia sejak kurun ke-18. Namun, agak jarang bahasa ini dikait dengan bahasa Afrika. Bahasa ini berkait dengan bahasa-bahasa di Malaysia, Filipina, Indonesia dan lebih rapat dengan Barito Timur yang ditutur di pulau Borneo. Bahasa Malagasi berasal dari bahasa Barito Tenggara. Lebih 90%, sebutan bahasa ini ada berkaitan dengan bahasa Maanyan, iaitu bahasa dari kawasan Sungai Barito, di Kalimantan Tengah, dengan banyak kata pinjaman bahasa Melayu dan Jawa.[2][3] Telah diketahui bahawa orang Ma'anyan dibawa sebagai buruh dan hamba oleh orang-orang Melayu dan Jawa dalam armada perdagangan mereka, yang sampai di Madagaskar sekitar tahun 50-500 Masihi.[4][5][6] Kemudiannya, pendatang Indonesia, bercampur-gaul dengan penduduk dari Afrika Timur dan tanah Arab.

RujukanSunting

  1. ^ "Malagasy". Ethnologue.
  2. ^ Otto Chr. Dahl, Malgache et Maanjan: une comparaison linguistique, Egede-Instituttet Avhandlinger, no. 3 (Oslo: Egede-Instituttet, 1951), p. 13.
  3. ^ There are also some Sulawesi loanwords, which Adelaar attributes to contact prior to the migration to Madagascar: See K. Alexander Adelaar, “The Indonesian Migrations to Madagascar: Making Sense of the Multidisciplinary Evidence”, in Truman Simanjuntak, Ingrid Harriet Eileen Pojoh and Muhammad Hisyam (eds.), Austronesian Diaspora and the Ethnogeneses of People in Indonesian Archipelago, (Jakarta: Indonesian Institute of Sciences, 2006), pp. 8–9.
  4. ^ Dewar, Robert E.; Wright, Henry T. (1993). "The culture history of Madagascar". Journal of World Prehistory. 7 (4): 417–466. doi:10.1007/bf00997802. hdl:2027.42/45256.
  5. ^ Burney DA, Burney LP, Godfrey LR, Jungers WL, Goodman SM, Wright HT, Jull AJ (August 2004). "A chronology for late prehistoric Madagascar". Journal of Human Evolution. 47 (1–2): 25–63. doi:10.1016/j.jhevol.2004.05.005. PMID 15288523.
  6. ^ Kumar, Ann. (1993). 'Dominion Over Palm and Pine: Early Indonesia’s Maritime Reach', in Anthony Reid (ed.), Anthony Reid and the Study of the Southeast Asian Past (Sigapore: Institute of Southeast Asian Studies), 101-122.