Bubur nasi

Bubur nasi merupakan sejenis bubur yang popular di kebanyakan negara Asia. Apabila dimakan sebagai bubur nasi biasa, ia paling sering dihidangkan dengan hidangan sampingan atau lauk. Apabila bahan-bahan tambahan, seperti daging, ikan, dan perasa, ditambah semasa penyediaan bubur nasi, ia adalah yang paling sering disaji sebagai makanan tersendiri, terutama bagi orang yang sakit. Nama-nama untuk bubur nasi adalah pelbagai mengikut gaya penyediaannya. Walaupun banyak variasi, ia biasanya merujuk bubur nasi yang pekat selepas sebahagian besarnya hancur akibat dimasak terlalu lama dalam air.

Bubur nasi
Chinese rice congee.jpg
Bubur nasi serunding dan zha cai (daun ketumbar dalam mangkuk lauk)
JenisBubur
Bahan utamaNasi
di Wikibuku Buku Masakan: Bubur nasi  Media berkenaan di Wikimedia Commons Media: Bubur nasi


Bubur nasi
Nama Cina
Bahasa Cina:
Min Chinese name
Bahasa Cina:
Nama Filipina
Bahasa Tagalog: lúgaw
Nama India
Bahasa Hindi: गांजी ganji
Nama Jepun
Kanji: 1. 粥
2.
Hiragana: 1. かゆ
2. しらがゆ
Nama Korea
Hangul:
Hanja:
Nama Melayu
Bahasa Melayu: bubur
Nama Portugis
Bahasa Portugis: canja
Nama Tamil
Bahasa Tamil: கஞ்சி kanji
Nama Thai
Bahasa Thai: โจ๊ก chok (IPA: [tɕóːk])
Nama Vietnam
Bahasa Vietnam: cháo
Nama Lao
Lao: ເຂົ້າປຽກ khào piak (IPA: [kʰaːo piːək])
Nama Khmer
Khmer: បបរ bâbâr (IPA: [bɑˈbɑː])
Nama Burma
Burma: ဆန်ပြုတ် hsan byok IPA: [sʰàmbjoʊʔ]
Nama Jawa
[[Bahasa
Ikon henti
Anda mungkin akan disekat daripada menyunting tanpa sebarang amaran lanjutan pada kali yang berikutnya anda vandalize Wikipedia.
Stop icon
You may be blocked from editing without further warning the next time you harm Wikipedia. }|Jawa]]:
bubur
Nama Bengali
Bengali: জাউ jau (IPA: [dʒaw])
Nama Malayalam
Malayalam: കഞ്ഞി kanji
Nama Oriya
Oriya: କାଞ୍ଜି kaanji
Nama Telugu
Telugu: గంజి ganji
Nama Kannada
Kannada: ಗಂಜಿ ganji
Nama Sinhala
Sinhala: කැඳ kanda
Nama Tulu
Tulu: ganji

EtimologiSunting

Perkataan kanji berasal dari bahasa Tamil (kanji), makanan yang terkenal orang Tamil dari India Purba.[petikan diperlukan]

PersiapanSunting

Untuk menyediakan hidangan ini, beras direbus dalam air yang sehingga menjadi lembut. Bubur boleh dibuat dalam periuk atau pemasak nasi. Sesetengah periuk nasi elektrik mempunyai tetapan "bubur", membolehkannya dimasak dalam masa sekejap. Jenis beras yang digunakan boleh juga bersaiz pendek atau panjang, bergantung kepada pengaruh budaya serantau. Kebudayaan juga sering menetapkan cara bubur nasi yang dimasak dan dimakan.

Dalam sesetengah budaya, bubur nasi dimakan terutamanya sebagai makanan sarapan pagi atau makan lewat malam; pada orang lain, ia dimakan sebagai pengganti nasi pada waktu makan yang lain. Ia sering dianggap sangat sesuai untuk mereka yang sakit sebagai makanan sederhana yang mudah hadam.[1]

Jenis kawasanSunting

Asia TimurSunting

ChinaSunting

 
Bubur nasi ikan Cina dengan youtiao

Walaupun bubur nasi biasa adalah hidangan ruji di China, ia disebut congee hanya dalam bahasa Inggeris Hong Kong tetapi lebih dikenali sebagai jūk. Secara semula jadi, bubur biasa dikenali dengan nama tempatan lain seperti báizhōu (Bahasa Cina: 白粥; secara harfiahnya "bubur putih") di China Tengah dan Utara.[2] Satu lagi nama Cina yang umum dalam dialek Mandarin ialah xīfàn (Bahasa Cina: 稀飯; secara harfiahnya "nasi cair").

Bubur nasi Cina (Bahasa Cina: pinyin: zhōuYale Kantonis: jūk) berbeza mengikut kawasan. Contohnya, untuk membuat bubur Kantonis, beras putih direbus berkali-kali beratnya di dalam air untuk waktu yang lama sehingga beras itu pecah dan menjadi bubur putih yang agak pekat.[3] Bubur nasi yang dibuat di kawasan lain mungkin menggunakan pelbagai jenis beras dengan kuantiti air yang berbeza, menghasilkan bubur dengan ketekalan yang berbeza. Ia boleh dibiarkan berair, atau dimasak sehingga mempunyai tekstur yang serupa dengan [bubur oatmeal] Barat. Bubur nasi juga boleh dibuat dari beras perang, walaupun ini kurang biasa dan memakan masa lebih lama untuk dimasak. Bubur nasi yang dibuat dari biji-bijian lain, seperti tepung jagung, millet, barli, dan sorgum, biasa di utara China di mana padi tidak tumbuh seperti biji-bijian lain yang sesuai untuk iklim yang lebih sejuk.[petikan diperlukan] Campuran bubur multigrain dijual di bahagian makanan kesihatan di pasar raya Cina.

Bubur gurih, biasanya dimasak dengan garam dan sering halia segar dan bahan beraroma lain, biasanya dimakan dengan zhacai, telur masin, selada dan pes dace (Ikan mas lumpur Cina), pucuk rebung, youtiao, rousong, tauhu acar, gluten gandum, dengan bumbu, daging dan organ daging yang lain termasuk tripe dan usus, ketam atau telur ratus tahun. Perasa lain seperti lada putih dan kicap boleh ditambah setelah bubur masak. Ikan bakar atau kukus dan rebus boleh dicampurkan untuk memberikan tekstur yang berbeza.

Bawang putih biasa dimakan dengan youtiao sebagai sarapan pagi di banyak kawasan di China. Bubur nasi dengan kacang hijau biasanya dimakan dengan gula, seperti bubur kacang merah, atau dalam Bubur nasi laba.

Selain menjadi makanan harian, bubur dianggap sebagai terapi makanan untuk orang yang tidak sihat. Bahan-bahan dapat ditentukan berdasarkan nilai terapeutik dan rasa mereka. Ia juga digunakan untuk memberi makan bayi.

Asal bubur tidak diketahui, tetapi dari banyak catatan sejarah, ia biasanya disajikan pada waktu kelaparan, atau ketika banyak pelanggan mengunjungi kuil,[petikan diperlukan] sebagai cara untuk meningkatkan bekalan beras ke memberi makan lebih banyak orang.

Perayaan bubur musim luruh disambut oleh penduduk kampung makan bubur bersama pada hari itu, yang bermaksud mereka berdoa agar semuanya berjalan lancar dan membina hubungan baik dengan kawasan kejiranan. Sebuah kampung bernama Lingshuicun di sebelah Barat Beijing meraikan Liu Maoheng Juren dari zaman dinasti Qing yang membantu penduduk kampung dalam tempoh kelaparan, melalui festival bubur musim luruh.[4][5]

JepunSunting

 
Nanakusa-gayu, seven-herb porridge
 
Sarapan bubur nasi di Kyoto

Kayu (), or often okayu (お粥) adalah nama untuk jenis bubur nasi yang dimakan di Jepun,[6] yang biasanya menggunakan nisbah air ke beras 5:1 atau 7:1 dan dimasak selama kira-kira 30 minit.

Kayu mungkin dibuat hanya dengan nasi dan air, dan sering dibumbui dengan garam. Telur dapat dipukul ke dalamnya untuk menebalkannya menjadi bubur. Topping boleh ditambah untuk meningkatkan rasa; Bawang Welsh, salmon, telur ikan, halia, dan umeboshi (buah acar ume ) adalah antara yang paling biasa. Stok Miso atau ayam dapat digunakan untuk mencicah kuahnya. Sebilangan besar orang Jepun periuk nasi elektrik mempunyai pengaturan khusus untuk memasak bubur.

Di Jepun kayu – kerana lembut dan mudah dicerna – dianggap sebagai makanan yang sangat sesuai untuk disajikan kepada orang cacat dan orang tua.[7] Atas sebab yang serupa kayu adalah makanan pejal pertama yang disajikan kepada bayi Jepun; ia digunakan untuk membantu peralihan dari cecair ke nasi "biasa" yang dimasak secara normal, yang terakhir menjadi bahagian utama dari makanan biasa Jepun.

Sejenis kayu disebut sebagai nanakusa-gayu (七草粥, "bubur tujuh ramuan") dimakan secara tradisional pada 7 Januari [8] dengan ramuan herba khas yang dipercayai melindungi dari kejahatan dan mengundang nasib baik dan panjang umur di tahun baru. Sebagai hidangan ringan yang ringkas, nanakusa-gayu berfungsi sebagai percutian dari banyak hidangan berat yang dimakan sepanjang Tahun Baru Jepun.

Kayu juga digunakan dalam Shinto ramalan ritual.[9]

Zōsui (雑炊) ialah hidangan yang serupa, yang menggunakan nasi yang sudah dimasak, dan bukannya memasak nasi dalam sup.

KoreaSunting

 
Jeonbok-juk (abalone porridge)
 
Heugimja-juk (bubur bijan hitam)

Juk (; ; [tɕuk̚]) adalah kategori Korea untuk bubur yang dibuat dengan merebus nasi atau biji s atau kekacang lain, seperti kacang, bijan, dan labu, dengan lebih banyak air daripada bap.[10] Juk sering dimakan suam, terutamanya sebagai makanan pagi, tetapi sekarang dimakan pada bila-bila masa sepanjang hari.[10]

Bergantung pada ramuan dan konsistensinya, juk dapat dianggap sebagai makanan untuk pemulihan, makanan istimewa, atau makanan kelaparan.[11] Ia diketahui mempunyai manfaat pemakanan, dan dianggap bermanfaat untuk pencernaan kerana teksturnya yang lembut. Ini adalah hidangan utama "sembuh"; hidangan untuk dimakan ketika seseorang sakit atau sembuh dari kesihatan yang tidak baik.[12] Juk juga dianggap makanan yang ideal untuk bayi, orang sakit atau orang tua, kerana mudah dimakan dan dicerna. [13] Ia juga dijual secara komersial oleh banyak kedai rantai di Korea Selatan, dan merupakan hidangan makanan bawa pulang biasa.[14]

Terdapat lebih daripada empat puluh jenis juk yang disebutkan dalam dokumen lama.[11] Bentuk paling asas dari juk, terbuat dari beras biasa, disebut ssaljuk (쌀죽; 'bubur nasi') atau huinjuk (흰죽; 'bubur putih'). Sebilangan besar rasa, ia disajikan dengan sejumlah lauk yang lebih beraroma, seperti jeotgal (makanan laut masin), pelbagai jenis kimchi, dan lain-lain pinggan mangkuk.

Jenis terkenal termasuk jatjuk dibuat dari kacang pain tanah halus, jeonbok-juk dibuat dengan abalone, yulmu-juk dibuat dari yulmu (Coix lacryma-jobi var. ma-yuen), dan patjuk dibuat dari kacang merah.

  • Daechu-gom (대추곰) – bubur jujube
  • Dakjuk (닭죽) – bubur ayam
  • Euneo-juk (은어죽; 銀魚粥) – bubur ikan mas
  • Heugimja-juk (흑임자죽; 黑荏子粥) – bubur bijan hitam
  • Hobak-juk (호박죽) – bubur labu
  • Jangguk-juk (장국죽) – bubur daging lembu
  • Jatjuk (잣죽) – bubur kacang pain
  • Jeonbok-juk (전복죽; 全鰒粥) – bubur nasi abalone
  • Patjuk (팥죽) – bubur kacang merah
  • Tarak-juk (타락죽; 駝酪粥) – bubur susu

Asia TenggaraSunting

MyanmarSunting

Di Burma (sekarang disebut Myanmar), bubur nasi disebut hsan byoke atau hsan pyoke, secara harfiah "(rebus) nasi rebus". Ianya sederhana bubur, sering dibuat hanya dengan nasi dan air, tetapi kadang-kadang dengan stok ayam atau daging babi dan disajikan dengan hiasan sederhana daun bawang cincang dan bawang goreng renyah.[petikan diperlukan]

KembojaSunting

 
Bubur ayam Kemboja

Dalam bahasa Khmer bubur disebut babor (បបរ). Ini adalah salah satu pilihan untuk sarapan bersama dengan kuy teav, satu lagi hidangan sarapan Kemboja yang popular.[15][16] Congee dimakan di seluruh Kemboja baik di luar bandar dan di bandar-bandar.

Congee boleh dimakan biasa atau dengan pelbagai lauk dan topping seperti kicap, ditambahkan untuk meningkatkan rasa, serta ikan masin kering atau batang roti goreng (ឆាខ្វៃ, cha kway).[17]

Terdapat dua versi utama bubur: bubur biasa, dan bubur ayam (បបរមាន់, babor mŏən). Ia biasanya dimakan semasa musim sejuk atau musim kering atau ketika seseorang sakit. Setelah bubur disiapkan pelbagai topping dapat ditambahkan untuk meningkatkan rasa seperti tauge, bawang hijau, ketumbar, lada, bersama ikan kering dan roti goreng di sampingnya. Bubur ayam sama dengan bubur biasa tetapi mengandungi lebih banyak ramuan herba dan ayam.[18][19]

IndonesiaSunting

 
Bubur ayam, bubur ayam Indonesia

Dalam Bahasa Indonesia, bubur nasi disebut bubur, dan itu adalah makanan sarapan kegemaran di negara ini.[20][21] Penjual bubur ayam sering melalui jalan-jalan kediaman pada waktu pagi menjual hidangan.[20][22] Versi yang popular ialah bubur ayam, yang merupakan bubur nasi dengan daging ayam yang diparut. Ia juga disajikan dengan banyak bumbu, seperti bawang hijau, bawang merah goreng renyah, kacang kedelai goreng, cruller Cina (youtiao, yang dikenal sebagai cakwe di Indonesia), keduanya asin dan kicap manis, dan kadang-kadang diisi dengan kaldu ayam kuning dan kerupuk. Tidak seperti masakan Indonesia yang lain, rasanya tidak pedas; sambal atau sambal disajikan secara berasingan.

Penjaja makanan kadang-kadang harus sate pergi dengannya, dibuat dari telur puyuh atau usus ayam, hati, gizzard, atau jantung.

Di pantai utara Bali, terkenal di sebuah kampung bernama Bondalem, ada hidangan bubur nasi tempatan yang disebut mengguh, bubur nasi ayam dan sayur-sayuran tempatan yang lebih terkenal daripada bubur ayam biasa dan lebih serupa dengan tinutuan, menggunakan campuran rempah bawang, bawang putih, ketumbar biji, lada dan cili.[23]

Di wilayah lain di Indonesia — bandar Manado di Sulawesi Utara, ada jenis bubur yang sangat terkenal yang disebut tinutuan, atau juga dikenal sebagai bubur Manado (bubur Manadon ). Ini adalah bubur nasi yang disajikan dengan banyak sayur-sayuran. Sedikit berbeza dengan yang dijual di Jawa, dibuat dari bubur nasi, diperkaya dengan sayur-sayuran, termasuk kangkung (kangkung), biji jagung, keladi atau ubi jalar, ikan masin kering, daun kemangi (kemangi lemon) dan daun melinjo (belinjau).

Sagu tepung dibuat menjadi bubur di Indonesia timur, sebagai makanan ruji orang Maluku dan Papua. Bawang sagu disebut papeda, dan biasanya dimakan dengan sup kuning yang terbuat dari tuna atau mubara ikan yang dibumbui dengan kunyit dan kapur.

LaosSunting

Di Laos, bubur disebut khao piak,[24] literally "wet rice" (Bahasa Laos: ເຂົ້າປຽກ, IPA: [kʰaːo piːək]). Ia dimasak dengan nasi dan kaldu ayam atau air. Bawang tersebut kemudian dihiasi dengan bawang putih goreng, daun bawang dan lada. Hidangan kadang-kadang akan disajikan dengan ayam, telur puyuh, telur abad atau youtiao. Di Laos, bubur biasanya dimakan sebagai sarapan pagi dan pada musim sejuk.

FilipinaSunting

 
Bulacan Lugaw na tokwa't baboy, nasi gruel dengan tokwa at baboy (tauhu dan babi, biasanya disebut "LTB")
 
Arroz caldo, bubur nasi ayam dengan halia, daun bawang, panggang bawang putih, dan bunga saff

Lugaw (pronounced sebutan Tagalog[ˈluɡaw]) ialah istilah umum Filipina untuk gerutu beras.[note 1][26] Ini merangkumi pelbagai jenis hidangan, mulai dari hidangan gurih yang sangat mirip dengan bubur gaya Cina hingga hidangan pencuci mulut. Di wilayah Visayas, lugaw gurih dikenal sebagai pospas. Lugaw biasanya menggunakan pulut (bahasa Tagalog: malagkit; Visayan: pilit). Biasanya lebih tebal daripada bubur Asia yang lain, mengekalkan bentuk nasi, namun dengan tekstur yang serupa.

Versi lugaw yang sedap dibumbui dengan halia dan secara tradisional dihiasi dengan daun bawang dan roti bakar bawang putih. Merah kering safflower (kasubha) juga dapat digunakan sebagai topping, terutama sebagai visual hiasan dan untuk memberikan warna kuning yang lebih menarik pada hidangan. Seperti halnya 'okayu' Jepun, ikan atau stok ayam dapat digunakan untuk mencicah kuahnya. Varian paling popular dari lugaw termasuk arroz caldo (ayam), goto (daging lembu), lugaw na baboy (daging babi), lugaw na baka (daging lembu), dan lugaw na tokwa't baboy (tauhu potong dan daging babi). Versi lain juga boleh menggunakan tinapa (ikan salai), palaka (kaki katak), utak (otak [babi]), dila (lidah [babi]), dan litid (ligamen [daging lembu]). Mereka secara tradisional dibumbui dengan calamansi, sos ikan (patis), kicap (toyo), dan lada hitam. Selalunya disajikan untuk orang sakit dan orang tua, dan disukai di kalangan orang Filipina yang tinggal di iklim yang lebih sejuk kerana hangat, lembut, dan mudah dicerna.[27][28]

Versi pencuci mulut dari lugaw termasuk champorado (lugaw dengan coklat buatan sendiri di atas susu), binignit (lugaw di santan dengan pelbagai buah dan tanaman akar), dan ginataang mais (lugaw dengan jagung manis dan santan), antara lain. Seperti versi yang sedap, biasanya dimakan untuk sarapan, tetapi juga boleh dimakan sebagai makanan ringan. Di kawasan berbahasa Hiligaynon, lugaw mungkin merujuk kepada binignit.

SingapuraSunting

Di Singapura, bubur Teochew atau bubur ala Singapura adalah versi bubur nasi Singapura.[29] Di Singapura, makanan ini dianggap sebagai makanan yang selesa untuk sarapan dan makan malam. Hidangan bubur teochew sering disertakan dengan pelbagai pinggan kecil lauk.[29] Biasanya, ia disajikan sebagai jamuan daging, telur ikan dan sayur-sayuran yang dimakan bersama bubur nasi biasa. Resipi yang disediakan oleh pendatang awal di Singapura telah diubah suai selama beberapa generasi untuk memenuhi selera tempatan. Bubur gaya Singapore Teochew biasanya dimakan dengan pilihan lauk Cina Singapura seperti Nasi Padang. Tidak ada senarai lauk tetap, tetapi di Singapura, iringan biasanya termasuk lor bak (daging babi yang direbus), ikan kukus, kangkung goreng, telur masin, kue ikan, tauhu, omelet, daging cincang, direbus tau kway, Hei Bee Hiang (sambal udang goreng), dan sayur-sayuran. [30]

ThailandSunting

 
Jok mu sap: Bubur nasi Thai dengan daging babi cincang
 
Jok Prince atau ditulis Jok Prince, sebuah kedai makan Bib Gourmand Jok di Bang Rak

Dalam masakan Thailand, bubur nasi, yang dikenali sebagai Chok atau Jok (Bahasa Thai: โจ๊ก, IPA: [tɕóːk], kata pinjaman dari Bahasa Cina Min Nan), sering dihidangkan sebagai sarapan pagi dengan telur mentah atau separuh masak.[31] Daging babi cincang atau daging lembu dan bawang musim bunga cincang biasanya ditambahkan, dan hidangannya disertakan dengan donat kecil seperti pathongko, bawang putih goreng, halia sepotong, dan acar pedas seperti acar lobak. Walaupun lebih popular sebagai hidangan sarapan pagi, banyak kedai yang mengkhususkan diri dalam Jok menjualnya sepanjang hari. Variasi daging dan topping juga sering dijumpai. Ia sangat digemari semasa musim sejuk di Thailand.

Bubur nasi biasa, yang dikenali sebagai khao tom kui (Bahasa Thai: ข้าวต้มกุ๊ย), disajikan di restoran khusus, yang menyajikan banyak lauk untuk menggunakannya, seperti yam kun chiang (salad Thailand yang dibuat dengan sosej Cina kering yang dihiris), mu phalo (daging babi rebus dalam kicap dan serbuk lima rempah), dan mu nam liap (daging babi cincang digoreng dengan cincang Zaitun Cina).

Tempat makan terkenal Jok di Bangkok terdapat di kawasan seperti Bang Rak di Charoen Krung, rumah Jok Prince yang menerima Bib Gourmand dari Buku Panduan Michelin,[32] Talat Noi di Pekan Cina di sebelah Wat Traimit berhampiran Hua Lamphong,[33] dan kejiranan Jok Chai di Lat Phrao, di mana sajian ini disediakan 24 jam sehari.[34] Khao tom kui terdapat di kawasan seperti Yaowarat dan Wong Wian Yi Sip Song Karakadakhom (Lingkaran 22 Julai).[35][36]

Dalam rujukan yang popular dalam filem komedi AS 2011 The Hangover Part II di Thailand, Jok digambarkan sebagai makanan untuk ″bayi kecil dan orang tua″ ″tanpa rasa″ itulah khasiat ″semua orang boleh mencerna″. Rujukan itu digunakan untuk menggambarkan watak protagonis Stu Price (digambarkan oleh Ed Helms).

VietnamSunting

 
Cháo yang sederhana

Di Vietnam, bubur nasi, disebut cháo (Bahasa Vietnam: cháo),[37] kadang-kadang dimasak dengan daun pandan atau Asia kacang hijau. Dalam bentuknya yang paling sederhana (nasi biasa bubur, dikenali sebagai cháo hoa),[38] ia adalah makanan untuk waktu kelaparan dan kesusahan untuk meregangkan jatah beras. Sebagai alternatif, seperti yang biasa terjadi pada para bhikkhu, biarawati dan orang awam Buddha, ia boleh menjadi makanan sarapan sederhana yang dimakan dengan sayur acar atau diperam tauhu (chao).

 
Bubur nasi Vietnam dengan youtiao

Walaupun terdapat di kalangan orang miskin, ia juga popular sebagai hidangan utama apabila dimasak dengan pelbagai jenis daging. Contohnya, cháo gà dimasak dengan ayam, bawang putih, dan halia. Bubur nasi dimasak dalam kaldu ayam, dan ketika ayam dimasak, dagingnya dihiris dan dilapisi di atas ranjang mentah kubis dan dihiris daun bawang dan ditaburkan dengan sos berasaskan cuka, dimakan sebagai lauk. Kombinasi lain termasuk cháo vịt (bubur itik), yang dimasak dengan cara yang sama seperti bubur ayam. Cháo lòng heo dibuat dengan lòng heo, berbagai jeroan dari daging babi atau itik dengan bahagian darah babi yang dihiris. Cháo biasanya disajikan dengan quẩy di sisi.

Cháo bầu dục adalah bubur nasi yang mengandungi ginjal babi (bầu dục lợn). Keistimewaan di Daerah Hóc Môn di Bandar Ho Chi Minh, ia biasanya dimakan di kawasan luar bandar di selatan Vietnam. Penjual terkenal cháo bầu termasuk Cánh Đồng Hoang, Cô Ba Nữ, dan Sáu Quẻn.[39] Hidangan khas Vietnam yang lain ialah cháo nấm, bubur dengan cendawan.[40]

Youtiao biasanya ditambahkan pada congee terutama pada penjaja bubur nasi.

Biasa juga makan cháo ketika sakit, kerana dipercayai buburnya mudah dicerna sambil menguatkan. Untuk tujuan seperti itu, cháo kadang-kadang dimasak dengan nasi putih panggang, memberikan kaldu bubur pada tubuh yang lebih bernuansa dan rasa manis dan halus. Di beberapa kawasan di Vietnam, adat istiadat setempat menjadikan cháo sebagai persembahan untuk "jiwa mengembara" semasa pesta musim panas Buddha Vu Lan.

Asia SelatanSunting

IndiaSunting

Di Tamil Nadu dan Kerala, bubur nasi biasa, atau air supernatan pekat dari nasi yang terlalu matang, dikenal sebagai kanji (கஞ்சி). Kanji juga disiapkan dengan biji-bijian yang berbeza yang terdapat di bahagian Tamil Nadu yang berbeza, misalnya millet kecil atau millet mutiara,[41][42] finger millet,[43] gandum pecah, jagung. Di Kerala ia dimakan sebagai bubur dengan lentil hijau atau chutney.[petikan diperlukan] Kanji disiapkan dengan nasi atau ragi. Kacang-kacangan dan rempah-rempah ditambahkan ke kanji bergantung pada status ekonomi atau keperluan kesihatan. Beras kanji disediakan dengan merebus nasi dalam jumlah besar air. Untuk penyediaan ini, susu dan gula (biasanya gula merah) atau curd (yoghurt) dan garam ditambah. Ragi kanji disediakan dengan mengeringkan ragi tunas di tempat teduh, dan kemudian mengisarnya menjadi serbuk halus. Serbuk ini dimasukkan ke dalam air dan dimasak. Susu dan gula merah dimasukkan ke dalam penyediaan yang dimasak ini untuk rasa. Ragi kanji boleh diberikan kepada bayi selepas enam bulan. Penyediaan kanji lain menggunakan jevvarisi (sagu) dalam kanji. Sagu kering panggang dan serbuk dengan/tanpa gula. Sagu tepung direbus di dalam air hingga masak. Ini dimakan oleh semua peringkat umur dari orang dewasa hingga bayi semuda tiga bulan.

Di wilayah Konkan di India, bubur dikenali sebagai pez, adalah ubat rumah untuk merawat demam kerana mudah dicerna. Komuniti buruh tani dan buruh manual di wilayah yang sama, sebaliknya, memakan setiap hari pada waktu lewat pagi sebagai sumber tenaga. Varian hidangan termasuk nachnyachi pez yang dibuat dengan ragi dan nasi, athwal atau metheachi pez adalah versi yang lebih manis yang dibuat dengan nasi, fenugreek dan gula merah, yang biasanya disajikan kepada ibu yang menyusu. Nasi di sini biasanya dimakan rebus, dengan ikan kering, sayur-sayuran atau acar. [44]

Di negeri Kerala, kanji dulu dianggap sebagai hidangan utama, terutama untuk makan malam, oleh majoriti orang. Ia tetap popular, walaupun biasanya hanya dimakan secara berkala oleh mereka yang turun dari tangga sosio-ekonomi. Ini biasanya diambil dengan chutney kelapa panggang, yang dilemparkan kacang hijau yang dikenali secara tempatan sebagai payar, panggang pappadam (keropok lentil), puzhukku (lauk yang kebanyakannya terdiri daripada ubi akar/batang bawah tanah, terutamanya semasa Thiruvathira); kadangkala potongan kelapa juga ditambahkan pada kanji untuk menambahkan rasa. Rumah tangga kerajaan dan juga orang kaya biasanya mempunyai jenis kanji khas yang disebut palkanji (dinamakan 'susu bubur') tempat susu diganti dengan dasar air.[45] Selama bulan Malayalam Karkkidakam, kanji ubat dibuat menggunakan bahan, susu dan gula merah Ayurveda. Karkkidakam dikenali sebagai bulan penyakit sejak monsun bermula semasa Karkkidakam. Karikkidaka kanji dimakan untuk melancarkan sistem imun. [46]

Isi rumah Kerala yang miskin biasa memasak semula nasi sisa dan semua kari yang tersisa ke dalam air bubur dan mengambil sebagai hidangan campuran yang dikenali sebagai pazhamkanji (bubur tua).[47]

Pazhamkanji bermaksud bubur lama (sisa dari hari sebelumnya). Ia tidak semestinya dimakan oleh orang miskin, juga tidak dipanaskan semula dengan kari yang tersisa.

Menurut penulis India Madhur Jaffrey, kanji adalah, atau berasal dari, perkataan Tamil untuk "mendidih"—yang merujuk kepada bubur dan juga air di mana nasi telah dimasak.[petikan diperlukan]

Umat Islam India selatan terutamanya Muslim Tamil, Mappila dan Beary menyediakan bubur khas semasa Ramadhan yang disebut nombu kanj (puasa 'bubur'). Ini disediakan dengan menambahkan rempah-rempah seperti kunyit, halia kering, lada, bawang, dan pasta kelapa ke bubur. Kadang-kadang biji fenugreek ditambahkan ke dalamnya untuk meningkatkan rasa.

Di daerah Goa, Udupi dan Mangalore, orang biasanya makan nasi ganji dengan cara yang berbeza yang dibuat oleh penutur Bahasa Kannada, penutur Bahasa Tulu atau orang Konkani di dan sekitar Udupi dan Mangalore (Karnataka, India Selatan). Di sana, parboiled beras (kocheel akki di Kannada, oorpel aari untuk beras hitam, bolenta aari untuk nasi putih di Tulu atau ukde tandool di Konkani) dikukus dengan sejumlah besar air. Jain ganji matt terkenal di daerah-daerah ini. Biasanya, ganji sederhana dengan acar dan susu disajikan, dalam jain matts. Kelapa segar diparut, dan susu yang dihasilkan dibakar dan ditambahkan ke ganji (disebut paez atau pyaaz di Konkani), yang disajikan panas dengan kari ikan, kelapa chutney, atau Acar India. Di Goa, biasanya disajikan dengan ikan kering atau segar, papad atau sayur-sayuran.[petikan diperlukan]

Di negara bagian Andhra Pradesh, ia disebut ganji dalam bahasa Telugu dan kebanyakan dimakan oleh orang yang sangat miskin.[petikan diperlukan] Ganji dibuat dengan merebus beras dalam jumlah besar air dan kemudian cecair yang disaring dikenali sebagai Ganji. Ganji yang dicampurkan dengan buttermilk dipercayai menambah rasa, dan juga disarankan oleh doktor untuk pesakit yang sakit.

Kaanji adalah hidangan tradisional Odia. Ini adalah hidangan berasaskan sup seperti dal, tetapi rasanya sedikit masam. Ia terbuat dari pati beras yang diperam selama beberapa hari di dalam periuk tanah. Ini dianggap sebagai hidangan yang sihat kerana banyak sayur-sayuran musim sejuk digunakan sebagai bahan utama. Ia dibumbui dengan biji sawi dan kunyit dan disajikan panas.[petikan diperlukan]. Pakhala adalah hidangan berasingan dengan persamaan tertentu dengan bubur.

Dalam Buddha Yāgu Sutta dari Aṅguttara Nikāya (AN 5.207), Buddha mengesyorkan makan bubur nasi, "yāgu": "Terdapat lima faedah ini dalam bubur nasi. Lima apa? Masih lapar, menghilangkan dahaga, menenangkan angin, membersihkan pundi kencing, dan mendorong pencernaan sisa makanan yang tidak dicerna. Inilah lima faedah bubur nasi."[48]

Sri LankaSunting

Di Sri Lanka, beberapa jenis bubur dikenali sebagai kenda dalam bahasa Sinhala.[49] Orang Sinhala menggunakan bubur sebagai sarapan, lauk, aksesori terapi perubatan orang asli, [50] dan manis. Kenda dapat disiapkan dengan banyak bahan, termasuk beras, nasi panggang, tepung beras, tepung millet jari, sagu, santan, bahan, ubi, tepung kitul, dan kacang hijau. Apabila disiapkan hanya dengan nasi dan air, ia dikenali sebagai "hal kenda". Sekiranya garam ditambahkan untuk membawa rasa yang lebih asin, itu dikenal sebagai lunu kenda, hidangan yang biasa digunakan sebagai makanan tambahan dalam terapi penyucian dalam tradisi perubatan orang asli. Jika nasi panggang digunakan, bubur menjadi bendi hal kenda, digunakan untuk mengubati penyakit diare. Sekiranya tepung beras dan santan adalah bahan utama, bubur tersebut dikenali sebagai kiriya. Jika tepung dan air millet jari digunakan, ia dikenali sebagai kurakkan anama. Sekiranya santan ditambahkan, hidangan itu disebut kurakkan kenda. Sekiranya sagu digunakan, bubur tersebut dikenal sebagai sawu kenda. Jenis bubur khas yang dihasilkan dari produk sampingan pengeluaran minyak kelapa dikenali sebagai pol kiri kenda. Terdapat banyak jenis kola kenda, bubur dengan ramuan sebagai ramuan; kadang-kadang, vaidya atau veda mahttaya (seorang doktor yang terlatih dalam tradisi perubatan orang asli) mungkin menetapkan jenis khas "kola kenda", yang dikenali dalam keadaan seperti "behet kenda". Penduduk kampung Sinhala menggunakan umbi khas untuk menyiapkan bubur, seperti umbi spesies Diascorea . Sekiranya tepung kitul dicampurkan dengan air mendidih dan santan ditambahkan ke dalamnya, jenis bubur khas ini dikenali sebagai kitul piti kenda. Kenda yang disiapkan dengan kacang hijau dikenal sebagai mung eta kenda.

Sebagian besar waktu, kiriya, kurakkan kenda, sawu kenda, pol kiri kenda dan kitul piti kenda digunakan sebagai permen. Gula, gula-gula, kurma, kismis, kacang mete, gula merah, dan treacle adalah antara bahan yang boleh ditambahkan untuk mempermanis bubur ini.

Congee juga dimakan oleh Sri Lanka Moors untuk iftar semasa Ramadan. Ia juga kadang-kadang dibuat dengan oat. Orang Tamil dan Moor di Sri Lanka menyebutnya aarisi kanji (beras kanji) dan gunakan ayam atau daging lembu untuknya. Kadang-kadang dibuat dengan susu (paal kanji), dan terdapat banyak kombinasi lain dengan awalan yang sesuai dalam bahasa Tamil.

EropahSunting

PortugalSunting

Di Portugal, sup tradisional yang terbuat dari nasi dan daging ayam diberi nama canja atau Canja de galinha. Orang Portugis mungkin mengambil hidangan dari jajahan mereka di Goa, India; di mana sup itu tetap menjadi ruji (terutamanya untuk orang sakit). Nasi tidak dimasak selama di bubur Asia, jadi sangat lembut, tetapi tidak hancur. Secara tradisinya, unggas mendidih yang mengandungi telur kecil yang belum matang digunakan; telur direbus dengan teliti dan dihidangkan dalam canja. Sup ini kadang-kadang dihidangkan dengan daun pudina segar di atasnya. Sangat dihargai sebagai makanan keselesaan, secara tradisional diberikan kepada orang yang sembuh dari penyakit, seperti di Asia, dan di beberapa wilayah di Portugal, bahkan ada kebiasaan kuno untuk memberi makan diet yang ketat kepada ibu pada minggu pertama selepas melahirkan anak. Ia juga dimakan secara tradisional di Brazil dan Tanjung Verde, bekas jajahan Portugis.

RujukanSunting

  1. ^ Robert Saunders (1789) "Boutan & Thibet", Philosophical Transactions of the Royal Society Vol. 79, p. 101
  2. ^ (家政), 陳春香 (1 April 2006). Congee - Special Porridge (ed. Chinese). ISBN 978-9868213630.
  3. ^ "Basic Congee Recipe". about.com. Dicapai pada 2 Mei 2007.
  4. ^ 3139. (2014, Ogos 8). 举人粥. Diperolehi dari http://politics.people.com.cn/n/2014/0808/c70731-25431961.html
  5. ^ (2017, Mac 31). Retrieved Mac 6, 2019, from http://ben.chinatide.net/?p=11396
  6. ^ "Okayu recipe". about.com. Dicapai pada 2 Mei 2007.
  7. ^ Hensperger, Beth (2010-03-31). The Ultimate Rice Cooker Cookbook: 250 No-Fail Recipes for Pilafs, Risotto … - Beth Hensperger – Google Books. ISBN 9781458769589. Dicapai pada 2012-11-24.
  8. ^ Bester, John; Carpenter, Juliet (1997). ジャパン: 四季と文化 - Clive W. Nicol – Google Books. ISBN 9784770020888. Dicapai pada 2012-11-24.
  9. ^ Robertson, Stephen (2016). "Hope that sustains: revisiting New Year's divination at Suwa Taisha" (PDF). Contemporary Japan. 1 (28): 101–122. doi:10.1515/cj-2016-0006. S2CID 131527379. Dicapai pada 14 Februari 2017.
  10. ^ a b An Illustrated Guide to Korean Culture - 233 traditional key words. Seoul: Hakgojae Publishing Co. 2002. m/s. 20–21. ISBN 978-8985846981.
  11. ^ a b (dalam bahasa Korea) Juk Doosan Encyclopedia
  12. ^ "Rice porridge (Juk) A Practical source of nutrition" Diarkibkan 17 Mac 2012 di Wayback Machine Paik Jae-Eun, professor of food and nutrition, Bucheon College, 2008 Spring Koreana. Retrieved 2010-06-16
  13. ^ (dalam bahasa Korea)"Food industry eyes baby market", Newsis Health 2010-03-30
  14. ^ "Busy juk restaurants" (dalam bahasa Korea). City News. 17 Mei 2010.
  15. ^ Goldberg, Lina. "How Breakfast Has Shaped Cambodia's Cultural Identity". BBC. The New York Times. Dicapai pada 30 Jun 2018.
  16. ^ Jimmy (2014-03-03). "The Cambodian Breakfast". Jimmy Eats World.
  17. ^ lov, lisa (September 2015). "Congee – Asian Rice Porridge". aorta food.
  18. ^ Larson, Tevy (2013-02-25). "Chicken Rice Congee (Khmer Borbor Sach Mouan)". Tevys Food Blog. blogspot.
  19. ^ Smith, Joanne. "BUILD YOUR OWN Cambodian Chicken Rice Soup". The Family Dinner Project.
  20. ^ a b Kraig, B.; Sen, C.T. (2013). Street Food Around the World: An Encyclopedia of Food and Culture. ABC-CLIO. m/s. 185. ISBN 978-1-59884-955-4. Dicapai pada 11 Ogos 2017.
  21. ^ Dalby, A. (2013). The Breakfast Book. EBL-Schweitzer. Reaktion Books. m/s. 98. ISBN 978-1-78023-121-1. Dicapai pada 11 Ogos 2017.
  22. ^ Tan, M.G. (2008). Etnis Tionghoa Di Indonesia: Kumpulan Tulisan. Yayasan Obor Indonesia. m/s. 115. ISBN 978-979-461-689-5. Dicapai pada 11 Ogos 2017.
  23. ^ indonesiasecretkitchen. "Indonesia Secret Kitchen: Bubur Mengguh recipe". Indonesiasecretkitchen.blogspot.nl. Dicapai pada 2012-11-24.
  24. ^ Philpott, D. (2016). The World of Wine and Food: A Guide to Varieties, Tastes, History, and Pairings. Rowman & Littlefield Publishers. m/s. 444. ISBN 978-1-4422-6804-3. Dicapai pada 11 Ogos 2017.
  25. ^ Moore, B.; Centre, Australian National Dictionary (2001). Who's centric now?: the present state of post-colonial Englishes. Oxford University Press. m/s. 178. ISBN 978-0-19-551450-6. Dicapai pada 11 Ogos 2017.
  26. ^ Philippines Country Study Guide Volume 1 Strategic Information and Developments. Philippines Country Study Guide. International Business Publications, USA. 2012. m/s. 111. ISBN 978-1-4387-7532-6. Dicapai pada 11 Ogos 2017.
  27. ^ "The difference between lugaw, goto, and arroz caldo". 13 Jun 2018.
  28. ^ Aranas, Jennifer M. (2006). Tropical Island Cooking: Traditional Recipes, Contemporary Flavors. Periplus Editions (HK) Ltd. m/s. 50. ISBN 978-1-4629-1689-4.
  29. ^ a b Lee, S.H. (2016). Chicken and Rice: Fresh and Easy Southeast Asian Recipes From a London Kitchen. Penguin Books Limited. m/s. 49. ISBN 978-0-241-27877-2. Dicapai pada 11 Ogos 2017.
  30. ^ "Enjoy Teochew porridge with popular dishes" (PDF). Diarkibkan daripada yang asal (PDF) pada 9 Oktober 2016. Dicapai pada 2 Februari 2016.
  31. ^ Press, R. (2015). Thai Slow Cooker Cookbook: Classic Thai Favorites Made Simple. Callisto Media Incorporated. m/s. 75. ISBN 978-1-62315-650-3. Dicapai pada 11 Ogos 2017.
  32. ^ "Jok Prince". Michelin Guide.
  33. ^ ร้านโจ๊ก ตลาดน้อย เจ๊หมวยเกี้ย ย่านเยาวราช. Chinatownyaowarach (dalam bahasa Thai).
  34. ^ "เจ๊เกียง โจ๊กกองปราบ" อร่อยอุ่นท้อง ได้ตลอด 24 ชั่วโมง. Manager Daily (dalam bahasa Thai). 2017-07-02.
  35. ^ ครัวคุณต๋อย: ขาหมูต้มถั่ว ร้านข้าวต้มแปลงนาม. Channel 3 (dalam bahasa Thai). 2018-03-18.
  36. ^ ร้านข้าวต้ม 3/1. Chinatownyaowarach (dalam bahasa Thai).
  37. ^ Le, A.; Ashborn, J. (2011). Little Saigon Cookbook: Vietnamese Cuisine and Culture in Southern California's Little Saigon. Globe Pequot Press. m/s. 46. ISBN 978-0-7627-9949-7. Dicapai pada 11 Ogos 2017.
  38. ^ Van Giuong, P. (2014). Tuttle Concise Vietnamese Dictionary: Vietnamese-English English-Vietnamese. Tuttle Publishing. m/s. 33. ISBN 978-1-4629-1417-3. Dicapai pada 11 Ogods 2017. Check date values in: |access-date= (bantuan)
  39. ^ "Cánh Đồng Hoang quán – một điểm đến thú vị". Kenh14.vn. VC Corp. 1 Disember 2010. Dicapai pada 13 Oktober 2013. (Originally in Pháp luật & Xã hội.)
  40. ^ Cameron Stauch (2018). "Grains of Rice - Mixed Mushroom Rice Porridge with Bitter Greens - Cháo Nấm". Vegetarian Viet Nam. W. W. Norton & Company. ISBN 978-0393249347.
  41. ^ Staff Reporter (2012-08-19). "NATIONAL / TAMIL NADU : Minister moots heritage tourism plan for Jawadu Hills". The Hindu. Dicapai pada 2012-11-24.
  42. ^ Shonali Muthalaly (2010-06-11). "Life & Style / Food : The Reluctant Gourmet – Back to the basics". The Hindu. Dicapai pada 2012-11-24.
  43. ^ Syed Muthahar Saqaf (2012-04-08). "NATIONAL / TAMIL NADU : Desi version of porridge sold like hot cakes". The Hindu. Dicapai pada 2012-11-24.
  44. ^ Gauree Malkarnekar | TNN (16 Oktober 2016). "'Pez' soothes the fever and the brow" (Newspaper article). The Times of India. Dicapai pada 29 Jun 2017.CS1 maint: multiple names: authors list (link)
  45. ^ "Payaru Kanji with Thenga Chammanthi ~ SarasYummyBites". SarasYummyBites. 15 April 2014. Dicapai pada 11 Ogos 2017.
  46. ^ "Karkkidaka Kanji". Srikumar.com. Dicapai pada 2012-11-24.
  47. ^ Singh, K.S.; Menon, T.M.; Tyagi, D.; India, Anthropological Survey of; Kulirani, B.F. (2002). Kerala. People of India. Affiliated East-West Press [for] Anthropological Survey of India. m/s. 706. ISBN 978-81-85938-99-8. Dicapai pada 11 Ogos 2017.
  48. ^ "5:21 Kimbilavaggo - English". awake.kiev.ua.
  49. ^ Uragoda, C.G. (2000). Traditions of Sri Lanka: A Selection with a Scientific Background. Vishva Lekha Publishers. m/s. 259. ISBN 978-955-96843-0-5. Dicapai pada 11 Ogos 2017.
  50. ^ "Appetizing kenda to titillate Royalists' tastebuds". The Island. 11 Ogos 2017. Dicapai pada 11 Ogos 2017.


Ralat petik: Tag <ref> untuk kumpulan "note" ada tetapi tag <references group="note"/> yang sepadan tidak disertakan