"Caesar" adalah gelaran yang digunakan secara rasmi oleh Parsi Sasanid untuk merujuk kepada maharaja Rom dan Bizantium. Di Timur Tengah, orang Parsi dan Arab terus merujuk kepada maharaja Rom dan Bizantium sebagai "Caesar" (dalam bahasa Parsi: بصر روم Qaysar-i Rum, "Kaisar Orang Rom", dari kēsar Parsi Tengah). Oleh itu, setelah penaklukan Konstantinopel pada tahun 1453, Sultan Turki Uthmaniyah yang berjaya, Muhamad Sang Penakluk ( Mehmed II ) menjadi yang pertama dari pemerintah Empayar Uthmaniyah yang memegang gelaran tersebut (dalam bahasa Turki Uthmaniyah :قیصر روم Kaysar-i Rûm).

"Caesar" adalah gelaran yang digunakan secara rasmi oleh Parsi Sasanid untuk merujuk kepada maharaja Rom dan Bizantium. Di Timur Tengah, orang Parsi dan Arab terus merujuk kepada maharaja Rom dan Bizantium sebagai "Caesar" (dalam bahasa Parsi: بصر روم Qaysar-i Rum, "Kaisar Orang Rom", dari kēsar Parsi Tengah). Oleh itu, setelah penaklukan Konstantinopel pada tahun 1453, Sultan Turki Uthmaniyah yang berjaya, Muhamad Sang Penakluk ( Mehmed II ) menjadi yang pertama dari pemerintah Empayar Uthmaniyah yang memegang gelaran tersebut (dalam bahasa Turki Uthmaniyah :قیصر روم Kaysar-i Rûm).

Setelah Kejatuhan Konstantinopel, setelah menakluki Empayar Bizantium, Muhamad Sang Penakluk ( Mehmed II ) mengambil gelar Kaysar-i Rûm, menuntut penggantian imperium Rom. Tuntutannya adalah bahawa dengan menguasai kota, dia adalah maharaja, dinasti baru dengan penaklukan, seperti yang pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Empayar. Cendekiawan kontemporari George of Trebizond menulis "kerusi Empayar Rom adalah Konstantinopel ... dan dia yang masih dan kekal sebagai Maharaja Rom juga merupakan Kaisar seluruh dunia".

Dalam tulisan diplomatik antara Uthmaniyah dan Austria, birokrasi Uthmaniyah merasa marah dengan penggunaan gelaran Caesar ketika Uthmaniyah melihat mereka sebagai pengganti sebenar Rom. Ketika perang meletus dan rundingan damai selesai, orang Austria (Empayar Rom Suci) bersetuju untuk menghentikan penggunaan gelaran Caesar menurut Perjanjian Konstantiniyye 1533 (walaupun mereka akan terus menggunakannya dan gelaran kerajaan Rom hingga runtuhnya) Empayar Rom Suci pada tahun 1806). Orang Rusia yang juga mengaku sebagai Rom Ketiga mendapat sanksi oleh Uthmaniyah dengan memberi perintah kepada Khanate Krimea untuk menyerang Rusia berkali-kali. Uthmaniyah akan kehilangan keunggulan politik mereka terhadap Kerajaan Rom Suci dalam Perjanjian Sitvatorok pada tahun 1606 dan kepada orang-orang Rusia dalam Perjanjian Küçük Kaynarca pada tahun 1774.