Empayar Mali (Manding: Nyeni[2] atau Niani; juga dikenali sebagai Manden Kurufa[3] atau Manden) ialah sebuah empayar di bahagian barat Afrika pada sekitar tahun 1235 hingga 1610. Empayar ini diasaskan oleh Sundiata Keita dan terkenal dengan kekayaan para pemerintahnya, terutamanya Musa Keita. Empayar ini merupakan empayar terbesar di Afrika Barat dan banyak mempengaruhi budaya di situ melalui penyebaran bahasa, perundangan dan adat empayar kepada kawasan Sungai Niger.[4]

Empayar Mali

Manden Kurufa
1235–1610-an
Bendera Empayar Mali
Panji kerajaan
Wilayah pengaruh Empayar Mali, tahun 1350
Wilayah pengaruh Empayar Mali, tahun 1350
Ibu negaraNiani; Ka-ba
Bahasa lazimBahasa Maninka
Agama
Agama Afrika tradisional (awal)
Islam (kemudian)
Mansa 
• 1235-1255
Mari Djata I (pertama)
• kira-kira 17 tahun
Mahmud IV (terakhir)
PerundanganGbara
Sejarah 
• Pengasasan
1235
• Perpindahan ibu kota dari Niani ke Kangaba
1559
• Pembubaran
1610-an
Keluasan
1380[1]1,100,000 km2 (420,000 bt2)
Penduduk
• 1380[1]
20,000,000
Mata wangEmas
(Garam, tembaga dan cypraea juga biasa digunakan)
Didahului oleh
Diganti oleh
Empayar Ghana
Empayar Bamana
Empayar Songhai
Simbol empayar: Helang
Binatang suci: Helang dan haiwan lain mengikut puak pemerintah seperti singa dan babi hutan.

Kebanyakan maklumat berkenaan empayar ini diperoleh dari pakar sejarah Afrika Utara, Ibn Khaldun dan dua orang penjelajah Maghribi, Ibn Battuta pada abad ke-14 dan Leo Africanus pada abad ke-16. Tradisi lisan Mandinka juga merupakan sumber maklumat utama empayar ini.[5]

MandenSunting

Manden adalah daerah tempat Empayar Mali bermula dan berkembang.[6] Nama Manden diperoleh dari penduduknya masa itu yang dijuluki Mandinka (Manden’ka dengan “ka” berarti orang),[7] yang terdiri dari Guinea utara dan Mali selatan modern. Empayar ini pada mulanya berdiri sebagai federasi Mandinka yang disebut Manden Kurufa (secara harfiah berarti Federasi Manden), tetapi federasi ini kemudian berkembang menjadi empayar yang memerintah jutaan orang yang berasal dari hampir semua grup etnis yang mungkin terdapat di Afrika Barat.

EtimologiSunting

Asal usul penamaan empayar Mali masih diperdebatkan dalam lingkaran ilmiah di seluruh dunia. Meskipun nama “Mali” masih diperdebatkan, tidak ada keraguan tentang proses nama tersebut memasuki kosakata regional. Seperti yang disebut di atas ini, bangsa Mandinka pada abad pertengahan merujuk kepada kampung halaman etnis mereka sebagai “Manden”.[6]

Di antara banyak grup etnis yang berbeda yang mengelilingi Manden terdapat grup penutur Bahasa Pulaar di Macina, Tekrur dan Fouta Djallon. Dalam bahasa Pulaar, Mandinka dari Manden menjadi Malinke dari Mali.[8] Meskipun orang Mandinka umumnya merujuk tanah dan ibu kota provinsi mereka sebagai Manden, Fulan, kawula Mali yang semi-nomadik yang tinggal di sebelah barat wilayah tengah negara (Tekrur), selatan (Fouta Djallon) dan perbatasan timur (Macina) memopulerkan nama Mali untuk kerajaan ini (yang kemudian menjadi empayar) pada Abad Pertengahan.

PenubuhanSunting

Kerajaan Mandinka di Mali atau Manden telah ada beberapa abad sebelum unifikasi Sundiata sebagai negara kecil di selatan empayar Soninké di Wagadou. Empayar Soninke ini lebih dikenal sebagai empayar Ghana.[9] Wilayah ini terdiri dari pergunungan, sabana, dan hutan yang menyediakan perlindungan dan sumber daya ideal bagi populasi pemburu.[10] Penduduk yang tidak tinggal di pergunungan membentuk negara-kota kecil seperti Toron, Ka-Ba dan Niani. Hampir setiap raja Dinasti Keita menyatakan garis silsilah ditelusuri kembali kepada Bilal bin Rabah,[11] tukang azan dan sahabat Nabi Muhammad. Selama abad pertengahan, terdapat kebiasaan bagi penguasa Kristen dan Muslim untuk merunut garis darah mereka ke figur yang sangat penting dalam sejarah. Meskipun garis silsilah dinasti Keita meragukan, masing-masing para juru pencatat kejadian lisan menyediakan daftar penguasa Keita dari Lawalo (menurut dugaan salah satu dari tujuh anak Bilal yang menetap di Mali) sampai Maghan Kon Fatta (ayah Sundiata Keita).

Provinsi KangabaSunting

Selama puncak kekuasaan Wagadou, tanah Manden menjadi salah satu provinsinya.[12] Negara-kota Manden di Ka-ba (Kangaba modern) menjadi ibu kota dan nama provinsi ini. Selama awal abad ke-11, raja-raja Mandinka yang disebut dengan gelar faama menguasai Manden dari Ka-ba dalam nama Ghana.[13]

Dua belas kerajaanSunting

Kekuasaan Wagadou terhadap Manden terhalang akibat perang selama 14 tahun melawan Murabitun, orang-orang Muslim yang kebanyakan keturunan Berber dari Afrika Utara. Jendral Murabitun, Abu Bekr menaklukkan dan membumihanguskan ibu kota Wagadou, Kumbi Saleh tahun 1076 dan mengakhiri dominasinya terhadap wilayah ini.[14] Namun, Murabitun tidak dapat mempertahankan wilayah ini, yang dengan cepat direbut kembali oleh Soninké yang telah melemah. Provinsi Kangaba yang bebas dari pengaruh Soninké dan Berber, menyerpih menjadi dua belas kerajaan dengan maghan (berarti pangeran) atau faama sendiri.[15] Manden terbahagi dua dengan wilayah Dodougou di timur laut dan wilayah Kri di barat daya.[16] Kerajaan kecil Niani adalah satu dari beberapa wilayah Kri di Manden.

Penguasa KaniagaSunting

Kira-kira pada tahun 1140, kerajaan Sosso di Kaniaga, bekas vazal (negara yang berdaulat di bawah negara) Wagadou, mulai menaklukkan wilayah penguasa lamanya. Pada tahun 1180, Sosso bahkan telah menundukkan Wagadou, memaksa Soninké membayar upeti. Pada tahun 1203, raja Sosso, Soumaoro, dari klan Kanté naik takhta dan dilaporkan meneror Manden dengan mencuri wanita dan harta benda baik dari Dodougou dan Kri.[17]

Pangeran SingaSunting

Selama bangkitnya Kaniaga, Sundiata dari klan Keita lahir sekitar tahun 1217. Baginda adalah anak dari faama Niani, Nare Fa (juga diketahui sebagai Maghan Kon Fatta yang berarti pangeran tampan). Ibu Sundiata adalah istri kedua Maghan Kon Fatta, Sogolon Kédjou.[11] Wanita ini adalah orang bungkuk dari negeri Do, selatan Mali. Anak dari pernikahannya menerima nama pertama ibunya (Sogolon) dan nama keluarga ayahnya (Djata). Dalam bahasa sehari-hari Mandinka yang diucapkan dengan cepat, namanya kemudian menjadi Sondjata atau Sundjata.[11] Versi bahasa Inggris nama ini, Sundiata, juga populer.

Maghan Sundiata diramalkan akan menjadi penakluk besar. Orangtuanya takut kerana pangeran tidak memiliki masa kecil yang menjanjikan. Maghan Sundiata, menurut tradisi lisan, tidak dapat berjalan sampai baginda berusia tujuh tahun.[15] Namun, ketika Sundiata dapat menggunakan kakinya, baginda menjadi kuat dan sangat dihormati. Hal ini tidak terjadi sebelum ayahnya meninggal. Meskipun faama Niani berharap untuk menghormati ramalan dan memahkotai Sundiata, anak dari istri pertamanya Sassouma Bérété dimahkotai. Segera anak Sassouma Dankaran Touman mengambil alih takhta, baginda dan ibunya memaksa Sundiata yang kepopulerannya meningkat dibuang bersama dengan ibunya dan dua saudara kandung perempuannya. Sebelum Dankaran Touman dan ibunya dapat menikmati kekuatan mereka yang tidak terhalangi, Raja Soumaoro mencapai Niani dan memaksa Dankaran meninggalkan Kissidougou.[11]

Setelah bertahun-tahun dalam pembuangan, pertama di istana Wagadou dan kemudian di Mema, Sundiata dicari oleh delegasi Niani dan diminta untuk mengalahkan Sosso dan membebaskan kerajaan Manden selamanya.

Pertempuran KirinaSunting

Setelah kembali dengan angkatan bersenjata gabungan Mema, Wagadou, dan semua negara-kota Mandinka yang melawan, Maghan Sundiata memimpin revolusi melawan kerajaan Kaniaga sekitar tahun 1234. Pasukan gabungan Manden utara dan selatan menaklukan angkatan bersenjata Sosso dalam pertempuran Kirina (nantinya dikenal sebagai Krina) kira-kira tahun 1235.[15] Kemenangan ini membuat jatuhnya kerajaan Kaniaga dan bangkitnya empayar Mali. Setelah kemenangan, raja Soumaoro menghilang, dan Mandinka memasuki kota terakhir Sosso. Maghan Sundiata ditetapkan sebagai “faama dari semua faama” dan menerima gelar “Mansa”, yang secara kasar dapat diterjemahkan sebagai maharaja. Pada usia 18 tahun, baginda menerima kekuasaan terhadap seluruh duabelas kerajaan pada persekutuan yang diketahui sebagai Manden Kurufa. Baginda dimahkotai dengan nama Mari Djata dan menjadi maharaja Mandinka pertama.[15]

OrganisasiSunting

Manden Kurufa yang didirikan oleh Mari Djata I terdari dari “tiga negara bebas yang bersekutu" di Mali, Mema dan Wagadou ditambah Dua Belas Pintu Mali.[11] Penting untuk diingat bahawa Mali, merujuk pada negara-kota di Niani.

Dua Belas Pintu Mali adalah koalisi wilayah yang ditaklukkan atau wilayah sekutu, kebanyakan di Manden, yang bersumpah setia kepada Sundiata dan keturunannya. Dengan menikamkan tombak mereka ke dalam tanah di depan takhta Sundiata, kedua belas raja melepaskan kerajaannya kepada dinasti Keita.[11] Sebagai imbalan terhadap kesetiaan mereka, mereka diangkat menjadi “farbas”, kombinasi kata-kata Mandinka, "farin" dan "ba" (farin besar).[18] Farin adalah istilah umum untuk komandan utara pada saat itu. Farbas tersebut menguasai kerajaan lama mereka atas nama Mansa dengan mempertahankan sebagian besar wewenang yang mereka pegang sebelum memilih bergabung dengan Manden Kurufa.

Dewan BesarSunting

Dewan Besar atau Gbara akan menjadi badan musyawarah Mandinka sampai runtuhnya Manden Kurufa tahun 1645. Pada pertemuan pertamanya, di Kouroukan Fouga (Divisi Dunia), terdapat 29 delegasi klan diketuai oleh belen-tigui (tuan upacara). Bentuk terakhir Gbara, menurut tradisi Guinea utara yang ada, terdiri aas 32 posisi yang diduduki oleh 28 klan.[19]

Reformasi sosial, ekonomi dan pemerintahanSunting

Kouroukan Fouga juga melakukan reformasi sosial dan politik dengan larangan terhadap penyiksaan tahanan dan budak, memasukkan wanita ke dalam pemerintahan dan menempatkan sistem olok-olok antara klan yang dengan jelas menyatakan siapa yang menyatakan tentang apa pada siapa. Sundiata juga membagi tanah di antara rakyatnya, memastikan semua orang memiliki tempat di empayar dan memperbaiki nilai tukar untuk produk.

Mari Djata ISunting

Mansa Mari Djata mengawasi penaklukan dan penggabungan beberapa tokoh lokal penting di empayar Mali. Ketika kempen perang ini selesai, kerajaannya terbentang jauh 1,000 batu dari timur ke barat dengan perbatasan itu adalah lekukan sungai-sungai Senegal dan Niger.[20] Setelah menyatukan Manden, baginda menambah ladang emas Wangara yang menjadi perbatasan selatan. Kota perdagangan utara Oualata dan Audaghost juga ditaklukkan dan menjadi sebahagian daripada perbatasan utara negara baru. Wagadou dan Mema menjadi sekutu junior pada kerajaan dan sebahagian daripada inti imperium. Wilayah Bambougou, Jalo (Fouta Djallon), dan Kaabu berturut-turut dimasukkan kedalam Mali oleh Fakoli Koroma,[15] Fran Kamara, dan Tiramakhan Traore,[21] .

Peluasan dan peralihan kepada empayarSunting

Terdapat 21 Mansa yang diketahui memerintah Mali setelah Mari Djata I dan sekitar dua atau tiga lainnya yang masih harus diungkapkan. Nama pemimpin tersebut muncul dalam sejarah melalui djeli dan keturunan modern dinasti Keita di Kangaba. Yang membedakan para penguasa tersebut dari sang pendiri, selain dari peran sejarah dalam mendirikan negara, adalah transformasi Manden Kurufa menjadi empayar Manden. Tidak puas hanya menguasai kawula Manding saja yang disatukan oleh kemenangan Mari Djata I, para Mansa tersebut juga kemudian menakluk dan menyerap masyarakat-masyarakat Fula, Wolof, Serer, Bamana, Songhai, Tuareg, dan bangsa-bangsa lain ke dalam sebuah empayar yang besar.

Garis keturunan Djata 1250-1275Sunting

Tiga penerus pertama Mari Djata semuanya mengklaim dengan hak darah atau sesuatu yang dekat dengannya. Pada tempoh 25 tahun in terlihat pendapatan luar biasa untuk para Mansa dan awal persaingan internal sengit yang hampir mengakhiri empayar.

Ouali ISunting

Setelah kemangkatan Mari Djata tahun 1255, adat menentukan bahawa anak lelakinya naik takhta dengan mengasumsikan bahawa dia sudah cukup umur. Namun, Yérélinkon masih kecil ketika ayahnya mangkat.[22] Manding Bory, saudara tiri Mari Djata dan kankoro-sigui (wazir atau perdana menteri), seharusnya dinobatkan menurut Kouroukan Fouga. Anak laki-laki Mari Djata menguasai takhta dan dimahkotai sebagai Mansa Ouali (juga diucapkan “Wali”).

Mansa Ouali ternyata adalah maharaja yang baik dengan menambah kekuasaan empayar Mali, termasuk provinsi Bati dan Casa di Gambia. Baginda juga menguasai provinsi Bambuk dan Bondou yang memproduksi emas. Provinsi tengah Konkodougou didirikan. Kerajaan Songhai di Gao juga ditaklukan untuk pertama kalinya dalam zaman ini.[14]

Selain penaklukan tentera, Ouali juga melakukan pembaharuan terhadap pelaksanaan pertanian dalam empayar dengan mempekerjakan pasukan menjadi petani di provinsi Gambia yang baru direbut. Tepat sebelum kemangkatannya tahun 1270, Ouali melaksanakan haji ke Mekkah untuk menguatkan hubungan dengan pedagang Afrika Utara dan Muslim.[14]

Putera JendralSunting

Sebagai kebijakan mengendalikan dan memberi penghargaan jenderalnya, Mari Djata mengadopsi anak lelaki mereka.[15] Anak-anak tersebut diasuh di istana Mansa dan menjadi keita ketika dewasa. Karena melihat takhta sebagai hak mereka, dua anak Mari Djata yang diadopsi saling berperang antara satu dengan yang lainnya. Perang ini hampir menghancurkan apa yang dibangun oleh dua Mansa pertama. Anak pertama yang menguasai takhta adalah Mansa Ouati (juga disebut “Wati) tahun 1270.[23] Menurut djeli, baginda berkuasa selama empat tahun. Baginda adalah orang yang boros dan berkuasa dengan kejam. Dengan kemangkatannya tahun 1274, anak angkat lainnya menguasai takhta.[23] Mansa Khalifa diingat sebagai penguasa yang lebih buruk dari Ouati. Baginda memerintah sama buruknya dan dilaporkan menembakan panah ke orang yang lewat dari atap istananya. Baginda dibunuh, kemungkinan atas perintah Gbara, dan digantikan oleh Manding Bory tahun 1275.[24]

Mansa Kerajaan 1275-1300Sunting

Setelah kekacauan pada masa kekuasaan Ouali dan Khalifa, beberapa pejabat istana yang memiliki hubungan dekat dengan Mari Djata berkuasa (atau memerintah). Mereka mulai mengembalikan keanggunan empayar Mali dan menyiapkannya untuk sebuah zaman keemasan para pemimpinnya.

Abubakari ISunting

Manding Bory dimahkotai dengan nama Mansa Abubakari (bentuk Manding dari nama Muslim, Abu Bakr).[15] Ibu Mansa Abubakari adalah Namandjé,[15] istri ketiga Maghan Kon Fatta. Sebelum menjadi Mansa, Abubakari menjadi salah satu jendral saudara lelakinya dan nantinya menjadi kankoro-sigui saudara laki-lakinya. Sedikit yang diketahui mengenai kekuasaan Abubakari I, tetapi baginda berhasil menghentikan berkurangnya kekayaan Mali.

SakouraSunting

Pada tahun 1285, seorang budak istana dibebaskan oleh Mari Djata yang juga telah menjabat sebagai seorang jenderal yang merebut takhta Mali.[14] Kekuasaan Mansa Sakoura (juga diucapkan Sakura) bermanfaat meskipun terdapat gonjang-ganjing politik. Baginda menambah penaklukan pertama Mali sejak kekuasaan Ouali termasuk provinsi Tekrour dan Diara, bekas provinsi Wagadou. Penaklukannya tidak berhenti pada batas Wagadou saja. Baginda berkampanye ke Senegal dan menguasai provinsi Wolof milik Dyolof dan lalu pergi ke timur untuk menguasai wilayah Takedda yang merupakan produsen tembaga. Baginda juga menaklukan Macina dan menyerang Gao untuk menekan pemberontakan pertama melawan Mali.[14] Mansa Sakoura lebih dari hanya seorang prajurit belaka. Baginda melaksanakan haji dan membuka negosiasi perdagangan langsung dengan Tripoli dan Moroko.[14]

Mansa Sakoura dibunuh ketika kembali dari Mekkah di atau sekitar Djibouti sekarang oleh pasukan Danakil yang mencuba merampoknya.[25] Pembantu maharaja membawa tubuhnya kembali melalu wilayah Ouaddai dan ke Kanem, tempat salah satu utusan empayar yang dikirim ke Mali dengan berita kemangkatan Sakoura. Ketika tubuhnya tiba di Niani, baginda dimakamkan secara agung meskipun baginda memiliki akar budak.[25]

Garis silsilah Kolonkan 1300-1312Sunting

Gbara memilih Ko Mamadi sebagai Mansa selanjutnya tahun 1300. Baginda adalah Mansa pertama dari garis penguasa baru yang secara langsung menurun dari saudara perempuan Mari Djata, Kolonkan.[15] Namun, melihat bagaimana pemimpin tersebut membagi darah Maghan Kon Fatta, mereka dianggap sebagai Keita sah. Bahkan Sakoura, dengan sejarah menjadi budak dalam keluarga Djata, dianggap sebagai seorang Keita; sehingga garis Bilal masih perlu dipatahkan.

Selama garis silsilah Kolonkan, karakteristik zaman keemasan Mali mulai muncul. Dengan menangani pembangunan Sakoura dan Abubakari I, Mansa Kolonkan mengarahkan Mali dengan selamat ke puncak kejayaannya.

EkonomiSunting

Empayar Mali tumbuh subur kerana perdagangan diatas segalanya. Empayar ini memiliki tiga tambang emas besar di perbatasannya, tidak seperti empayar Ghana, yang hanya merupakan tempat transit emas. Empayar ini memberi pajak pada setiap ons emas atau garam yang memasuki perbatasannya. Pada awal abad ke-14, Mali adalah sumber dari hampir setengah emas Dunia Lama yang diekspor dari emas di Bambuk, Boure dan Galam.[14] Tidak terdapat mata uang standar, tetapi beberapa bentuk penting untuk wilayah ini.

EmasSunting
 
Mansa Musa digambarkan memegang ketulan emas.

Gumpal emas merupakan kepemilikan eksklusif Mansa, dan ilegal untuk dijual dalam perbatasannya. Semua emas segera diberikan ke perbendaharaan empayar dengan kembali nilai setara debu emas. Debu emas telah ditimbang dan dikantongi untuk penggunaan sejak kekuasaan empayar Ghana. Mali meminjam praktik untuk membendung inflasi bahan, kerana hal ini penting terhadap region. Pengukuran emas yang paling umum adalah ambigu mithqal (4.5 gram emas).[15] Istilah ini digunakan dengan dipertukarkan dengan dinar, walaupun masih belum jelas jika mata uang koin digunakan di empayar ini. Debu emas digunakan di seluruh empayar, tetapi tidak dihargai dengan seimbang di semua wilayah.

GaramSunting
 
Suku Tuareg merupakan dan masih menjadi sebahagian daripada perdagangan garam di Sahara.

Satuan besar pertukaran selanjutnya di empayar Mali adalah garam. Garam dipotong menjadi kepingan dan dihabiskan untuk sumber daya yang dekat dengan keseimbangan kemampuan pembelian di empayar.[15] Sementara garam sebaik emas di utara, garam lebih baik lagi di selatan. Orang dari selatan berdagang garam untuk makanan mereka, tetapi garam sangat langka.[26] Wilayah utara pada sisi lain tidak kekurangan garam. Setiap tahun, pedagang memasuki Mali melalui Oualata dengan unta membawa garam untuk dijual di Niani. Menurut sejarawan, pada tempoh ini, unta pengangkut garam dapat dihargai sebesar 10 dinar di sebelah utara dan 20 sampai 40 di sebelah selatan.[15]

TembagaSunting

Tembaga juga merupakan komoditas berharga di empayar Mali. Perunggu, yang diperdagangkan dalam batang, ditambang dari Takedda di utara dan diperdagangkan di selatan untuk emas. Sumber kontemporer mengklaim 60 batang perunggu telah diperdagangkan untuk 100 dinar.[15]

KetenteranSunting

Jumlah dan kekerapan penaklukan pada akhir abad ke-13 dan selama abad ke-14 menandakan zaman Mansa Kolonkan diwarisi dan atau mengembangkan tentera. Dengan tidak adanya Mansa khusus yang pernah dihargai dengan pengaturan mesin perang Manding, tentera tidak dapat berkembang sampai bagian-bagian legendaris yang dinyatakan oleh rakyatnya tanpa pendapatan mantap dan pemerintahan stabil. Dengan strategis, empayar Mali mengalami hal itu dari tahun 1275 sampai Mansa Kolonkan pertama tahun 1300.

KekuatanSunting

Empayar Mali memiliki angkatan bersenjata profesional untuk menjaga perbatasannya. Seluruh negara dimobilisasikan dengan tiap suku diharuskan menyediakan kuota umur prajurit laki-laki.[15] Sejarawan kontemporer kini selama puncak dan mundurnya empayar Mali mencatat angkatan bersenjata Mali memiliki jumlah 100.000 dengan 10.000 dari jumlah tersebut dijadikan kavaleri.[15] Dengan bantuan suku di sungai, angkatan bersenjata ini dapat didistribusikan di seluruh kerajaan dalam peringatan pendek.[27]

DivisiSunting

Pasukan terbahagi menjadi angkatan bersenjata utara dan selatan. Angkatan bersenjata utara, di bawah komando farin (komandan utara) berpatroli di kota perbatasan Soura.[15] Angkatan bersenjata selatan, di bawah komando Sankar (sebutan untuk penguasa di dekat sungai Sankarani),[15] dikomandokan dari kota Zouma. Farin-Soura dan Sankar-Zouma keduanya ditunjuk oleh Mansa dan dipertanggung-jawabkan hanya kepadanya

InfantriSunting

Seorang infantri, yang bersenjata (panah, tombak, dan lain-lain), disebut sofa.[11] Sofa diatur kedalam satuan suku di bawah kepemimpinan perwira yang disebut kelé-kun-tigui atau "kepala suku perang".

Kelé-kun-tigui dapat berada di markas yang sama atau berbeda dari kun-tigui (kepala suku). Kun-Tigui menguasai penuh seluruh suku dan bertanggungjawab untuk mengisi kuota pasukan yang harus dimasukan sukunya untuk pertahanan Mali. Tanggung jawab ini merupakan tugas menunjuk atau menjadi kelé-kun-tigui suku. Meskipun mereka berkuasa terhadap pasukan infantri suku mereka sendiri, kelé-kun-tigui lebih sering bertempur dengan kuda.

Dibawah kelé-kun-tigui adalah dua askar. Askar paling junior adalah kelé-kulu-kun-tigui yang mengkomando pasukan infantri terkecil disebut kelé-kulu ("tumbukan perang"), setiap satu tumbukan ini terdapat sepuluh sampai dua puluh orang; pasukan sepuluh kelé-kulus (100 sampai 200 infantri" disebut kelé-bolo ("senjata perang"). Perwira yang bertugas terhadap pasukan ini disebut kelé-bolo-kun-tigui.[28]

Pasuka berkudaSunting

Pasukan berkuda disebut Mandekalu yang melayani sama setara jika elemen tentara tidak lebih penting. Seperti sekarang, kuda mahal dan hanya bangsawan yang mampu memiliki apatah lagi membawa kuda ke dalam pertempuran. Pasukan kavaleri Mandinka terdiri dari 50 pasukan berkuda yang disebut seré yang dikomandokan oleh kelé-kun-tigui. Kélé-Kun-Tigui, seperti namanya, adalah pasukan profesional dan memiliki peringkat tertinggi atas lapangan dari Farin atau Sankar.

PerlengkapanSunting

Sofa umumnya dipersenjatai dengan perisai besar yang dibuat dari kayu atau kulit binatang dan tombak yang disebut tamba. Pemanah membentuk bagian besar barisan ini di mana setiap penombak didampingi tiga orang pemanah sepertimana pelaksanaan di Kaabu dan Gambia pada pertengahan abad ke-16. Pemanah Mandinka, yang dilengkapi dengan dua tabung panah dan perisai, menggunakan panah berujung besi yang berduri dan biasanya beracun. Mereka juga menggunakan panah berapi untuk peperangan. Sementara tombak dan panah merupakan dukungan utama sofa, pedang dan tombak tukangan lokal dan asing merupakan persenjataan pilihan Mandekalu. Senjata umum prajurit Mandekalu lainnya adalah lembing beracun yang digunakan dalam pertempuran. Pasukan berkuda empayar Mali juga menggunakan baju baja untuk pertahanan dan perisai yang mirip dengan perisai sofa.

Mansa GaoSunting

Ko Mamadi dimahkotai sebagai Mansa Gao dan berkuasa atas empayar yang berhasil tanpa adanya krisis. Anaknya, Mansa Mohammed ibn Gao, naik takhta lima tahun kemudian dan meneruskan stabilitas Kolonkan.[15]

Abubakari IISunting

Penguasa Kolonkan terakhir, Bata Manding Bory, dimahkotai sebagai Mansa Abubakari II pada tahun 1310.[15] Baginda meneruskan gaya kekuasaan bukan militan yang mengkarakterisasikan Gao dan Mohammed ibn Gao, tetapi tertarik dengan laut di sebelah barat empayar. Menurut catatan yang diberi oleh Mansa Musa I, yang selama zaman kekuasaan Abubakari II menjadi kankoro-sigui Mansa, Mali mengirim dua ekspedisi ke samudra Atlantik. Mansa Abubakari II meninggalkan Musa sebagai wali raja empayar, menunjukan stabilitas yang mengagumkan selama tempoh ini di Mali, dan berangkat dengan ekspedisi kedua yang memerintahkan 4.000 pirogue dilengkapi dengan dayung dan layar tahun 1311.[29] Baik maharaja ataupun kapal tidak pernah kembali ke Mali. Sejarawan dan ilmuwan modern ragu-ragu mengenai keberhasilan pelayaran, tetapi catatan mengenai hal tersebut ada di catatan tertulis Afrika Utara dan catatan lisan djeli Mali.

Garis silsilah Laye 1312-1389Sunting

Abdikasi Abubakari II tahun 1312, satu-satunya yang tercatat dalam sejarah, menandai dimulainya garis silsilah baru yang berasal dari Faga Laye.[15] Faga Laye adalah putera dari Abubakari I. Tidak seperti ayahnya, Faga Laye tidak pernah mengambil takhta Mali. Namun, garis ini akan menghasilkan tujuh Mansa yang berkuasa selama puncak kekuasaan Mali dan menuju awal dari kemundurannya.

PemerintahanSunting

Empayar Mali mencapai luasnya yang terbesar di bawah Mansa Laye. Selama tempoh ini, Mali terdiri dari hampir seluruh wilayah antara Gurun Sahara dan hutan pantai. Empayar ini terbentang dari Samudera Atlantik sampai Niamey modern di Niger. Pada tahun 1350, empayar ini memiliki luas kira-kira 439.400 kilometer persegi. Empayar ini juga mencapai populasi terbesarnya selama tempoh Laye dengan menguasai 400 kota,[30] dan desa dari berbagai region dan etnis. Ulama pada zaman itu mengklaim perlu tidak kurang dari satu tahun untuk melintasi empayar dari barat ke timur. Selama tempoh ini, hanya empayar Mongolia yang wilayahnya lebih besar.

Peningkatan dramatis besar empayar meminta giliran dari organisasi Manden Kurufa tiga negara bagian dengan dua belas tanah jajahan. Model ini ialah sisa oleh waktu haji Mansa Munsa ke Mesir. Menurut al'Umari, yang mewawanarai seorang Berber yang telah hidup di Niani selama 35 tahun, terdapat empat belas provinsi (kerajaan jajahan). Pada catatan al-'Umari, baginda hanya mencatat tiga belas provinsi berikut.[31]

  • Gana (provinsi ini merujuk pada sisa Empayar Ghana)
  • Zagun atau Zafun (nama lain dari Diafunu)[32]
  • Tirakka atau Turanka (Antara Gana dan Tadmekka)[31]
  • Tekrur (Pada cataract ketiga sungai Senegal, sebelah utara Dyolof)
  • Sanagana (dinamai dari suku yang hidup di wilayah ini sebelah utara sungai Senegal)
  • Bambuck atau Bambughu (wilayah penambangan emas)
  • Zargatabana
  • Darmura atau Babitra Darmura
  • Zaga (di Niger)
  • Kabora atau Kabura (juga di Niger)
  • Baraquri atau Baraghuri
  • Gao atau Kawkaw (provinsi yang dihuni oleh Songhai)
  • Mali atau Manden (ibu kota provinsi yang merupakan asal nama empayar)

Musa ISunting

[[Berkas:Timbuktu Mosque Sankore.jpg|jmpl|ka|270px|Masjid Sankore.]] Penguasa pertama dari Laye adalah Kankan Musa, juga disebut sebagai Kango Musa. Setelah setahun lewat tanpa kabar mengenai Abubakari II, baginda dimahkotai sebagai Mansa Foamed Musa. Mansa Musa adalah salah satu orang Muslim pertama yang sungguh-sungguh taat untuk menuntun Empayar Mali. Baginda mencuba untuk membuat agama Islam sebagai kepercayaan kaum ningrat,[14] tetapi tetap membiarkan tradisi kerajaan yang tidak memaksa populasinya. Baginda juga melaksanakan perayaan Id pada akhir Ramadan. Baginda dapat membaca dan menulis aksara Arab dan tertarik pada kota Timbuktu, yang digabung olehnya dengan damai tahun 1324. Melalui salah satu wanita kerajaan istananya, Munsa mengubah Sankore dari madrasah tidak resmi menjadi universitas Islam. Penelitian Islam tumbuh subur sesudah itu. Pada tahun yang sama, jendral Mandinka yang diketahui sebagai Sagmandir mengakhiri pemberontakan di Gao.[14]

Pencapaian pemahkotaan Mansa Musa adalah peziarahan terkenalnya ke Mekkah, yang dimulai pada tahun 1324 dan baginda kembali pada tahun 1326. Catatan mengenai berapa banyak orang dan berapa banyak emas yang baginda gunakan bervariasi. Semuanya setuju bahawa grup penjaga Mansa terdiri dari pasukan yang sangat besar (Mansa menyimpan pasukan penjaga sebanyak 500 orang),[33] dan baginda memberikan sangat banyak sedekah dan membawa sangat banyak barang yang dihargai emas di Mesir dan timur dekat yang menurun harganya selama dua belas tahun.[34] Ketika baginda melewati Kairo, sejarawan al-Maqurizi mencatat "anggota orang yang menemani Mansa membeli budak wanita Turki dan Ethiopia, garmen dan wanita penyanyi, sehingga harga emas dinar turun enam dirham."

Musa sangat pemurah sehingga baginda kehabisan uang dan terpaksa melelang agar dapat kembali ke rumah. Haji Musa, dan terutama emasnya, menarik perhatian dunia Islam dan Kekristenan, oleh sebab itu, Nama Mali dan Timbuktu muncul pada peta dunia abad ke-14.

Ketika sedang melakukan haji, baginda bertemu penyair dan arsitek Al-Andalus, Es-Saheli. Mansa Musa membawa arsitek ini kembali ke Mali untuk mempercantik beberapa bagian kota. Masjid dibangun di Gao dan Timbuktu bersama dengan istana yang mengagumkan yang juga dibangun di Timbuktu. Pada saat kemangkatannya tahun 1337, Mali telah menguasai Taghazza, wilayah produsen garam di utara, yang makin memperkuat keuangannya.

Mansa Musa diteruskan oleh anaknya, Maghan I.[14] Mansa Maghan I menghabiskan uang dengan tidak berguna dan merupakan maharaja lesu pertama sejak Khalifa. Empayar Mali yang dibangun oleh pendahulunya terlalu kuat untuk pemerintahan tak becusnya dan diberikan secara utuh kepada saudara kandung Musa, Souleyman tahun 1341.

SouleymanSunting

Mansa Souleyman mengambil pengukuran curam untuk mengembalikan bentuk finansial Mali kdan mengembangkan reputasi untuk kepelitan.[14] Namun, baginda membuktikan menjadi pemimpin kuat dan baik meskipun terdapat beberapa tantangan. Selama kekuasaannya, serangan Fula di Takrur dimulai. Terdapat konspirasi istana untuk menurunkannya untuk digantikan oleh Qasa (istilah Manding yang berarti Ratu) dan beberapa komandan pasukan.[14] Jendral Mansa Souleyman berhasil menghadapi penyerangan tentera ini, dan istri senior dibalik rencana ini dipenjarakan.

Sang Mansa juga berhasil melaksanakan sebuah ibadah haji, melanjutkan korepondensi dengan Maroko dan Mesir dan membangun sebuah panggung dari tanah di Kangaba yang disebut Camanbolon, tempat baginda beraudiensi menerima para gubernur provinsi dan menaruh Kitab-kitab Suci yang baginda bawa kembali dari Hejaz.

Satu-satunya kemunduran utama kekuasaannya adalah hilangnya provinsi Dyolof Mali ke tangan Senegal. Populasi Wolof di wilayah itu disatukan ke negara mereka sendiri yang disebut sebagai Empayar Jolof tahun 1350-an. Ketika Ibn Battuta tiba di Mali pada Juli 1352, baginda menemukan peradaban yang berkembang besar. Mansa Souleyman meninggal pada tahun 1360 dan diteruskan oleh putranya, Camba.

Mari Djata IISunting

Setelah kekuasaan belaka selama sembilan bulan, Mansa Camba diturunkan oleh salah satu dari tiga putera Maghan I. Konkodougou Kamissa, dinamai dari provinsi yang pernah diperintahnya,[15] dimahkotai sebagai Mansa Mari Djata II tahun 1360. Baginda berkuasa dengan menindas dan hampir membangkrutkan Mali dengan pengeluarannya yang berlimpah. Baginda dapat berhubungan dengan Moroko, mengirim jerapah ke Raja Abu Hassan dari Maghreb. Mansa Mari Djata II sakit pada tahun 1372,[14] dan kekuasaan berpindah ke tangan menterinya sampai kemangkatannya tahun 1374.

Musa IISunting

Era kehancuran Mari Djata II meninggalkan empayar dalam keadaan finansial yang buruk, tetapi empayar ini diserahkan kepada saudara kandung maharaja yang sudah meninggal. Mansa Fadima Musa atau Mansa Musa II, memulai proses pengembalian kewalahan saudara kandungnya.[14] Baginda tidak melakukannya; namun, pengadaan kekuasaan Mansa sebelumnya kerana pengaruh kankoro-siguinya.

Kankoro-Sigui Mari Djata, yang tidak berhubungan dengan klan Keita, menjalankan empayar di bawah kaidah Musa II. Baginda memadamkan pemberontakan Taureg di Takedda dan berkampanye di Gao. Sementara baginda berhasil di Tahkedda, baginda tidak pernah menang di Gao. Pemukiman Songhai efektifnya mengguncang kekuasaan Mali tahun 1375. Pada saat kemangkatan Mansa Musa II tahun 1387, Mali secara finansial mampu membayar hutang dan memegang semua penaklukan Gao dan Dyolof sebelumnya. Empat puluh tahun setelah kekuasaan Mansa Musa I, empayar Mali masih menguasai 1.1 juta meter wilayah di sepanjang Afrika Barat.[35]

Maghan IISunting

Anak terakhir Maghan I, Tenin Maghan (juga disebut sebagai Kita Tenin Maghan untuk provinsi yang pernah baginda perintah) dimahkotai sebagai Mansa Maghan II tahun 1387.[15] Sedikit yang diketahui tentangnya kecuali bahawa baginda berkuasa selama dua tahun. Baginda diturunkahn tahun 1389 yang menandai berakhirnya zaman Mansa Faga Laye.

Garis silsilah gelap 1389-1545Sunting

Dari tahun 1389, Mali akan memperoleh Mansa yang asal usulnya gelap. Periode ini merupakan tempoh yang paling sedikit diketahui dalam sejarah kerajaan Mali. Apa yang tampak adalah bahawa tidak ada garis silsilah mantap yang memerintah empayar. Karakteristik lain zaman ini adalah hilangnya wilayah utara dan timur dengan bangkitnya empayar Songhai dan fokus terhadap ekonomi Mali dari rute perdagangan trans-sahara sampai perdagangan sepanjang pantai yang berkembang.

Maghan IIISunting

Mansa Sandaki, keturunan Kankoro-Sigui Mari Djata, menurunkan Maghan II dan menjadi orang pertama tanpa hubungan dengan dinasti Keita yang secara resmi berkuasa di Mali.[14] Baginda hanya akan berkuasa setahun sebelum keturunan Mansa Gao menurunkannya.[36] Seorang keturunan baginda yang mungkin cucunda atau piunda iaitu Mahmud dimahkotakan sebagai Mansa Maghan III tahun 1390. Selama kekuasaannya, maharaja Mossi, Bonga dari Yatenga menyerang Mali dan menghancurkan Macina.[14] Maharaja Bonga tidak terlihat menguasai wilayah itu, dan tetap berada di empayar Mali sampai kemangkatan Maghan III tahun 1400.

Musa IIISunting

Pada awal tahun 1400-an, Mali masih cukup kuat untuk menaklukkan dan menetapi wilayah baru. Salah satunya adalah Dioma, wilayah di sebelah selatan Niani yang dihuni oleh Peuhl Wassoulounké.[15] Dua saudara kandung bangsawan dari Niani dari garis silsilah yang tidak diketahui, pergi ke Dioma dengan pasukan dan memukul mundur Peuhl Wassoulounké. Sérébandjougou, yang tertua di antara dua saudara itu, dimahkotai sebagai Mansa Foamed atau Mansa Musa III. Pada pemerintahan awalnya terlihat banyak kekalahan Mali. Pada tahun 1430, suku Tuareg dapat menguasai Timbuktu.[37] Tiga tahun kemudian, Oualata juga jatuh ke tangan mereka.[14]

Ouali IISunting

Dengan kemangkatan Musa III, saudara kandungnya, Gbèré, menjadi maharaja pada pertengahan abad ke-15.[15] Gbèré dimahkotai sebagai Mansa Ouali II dan berkuasa selama tempoh perhubungan Mali dengan Portugal. Pada tahun 1450-an, Portugal mulai melancarkan serangan di sepanjang pantai Gambia.[38] Gambia masih dapat dikuasai Mali, dan ekspedisi penyerangan tersebut menemui takdir bencana sebelum Diego Gomez Portugal memulai hubungan resmi dengan Mali melalui selebih rakyat jelata Wolof.[39] Cadomasto, pengelana Venesia, mencatat bahawa Empayar Mali adalah lembaga politik terkuat pada tahun 1454.[40]

Meskipun mereka kuat di barat, Mali kalah dalam pertempuran di utara dan timur laut. Empayar Songhai yang baru menguasai Mema,[14] salah satu jajahan terlama Mali. Empayar ini lalu menguasai Timbuktu dari Taureg tahun 1468 di bawah Sunni Ali Ber.[14]

Mansa Mahmud IISunting

Tidak diketahui kapan pastinya Mamadou menjadi Mansa Mahmud II atau yang baginda turunkan dari, tetapi baginda diketahui menguasai takhta pada tahun 1470-an. Maharaja lainnya, Mansa Mahan III, kadang-kadang disebut sebagai Mansa Mahmud I, tetapi nama takhta biasanya tidak menandai hubungan darah. Kekuasaan Mansa Mahmud II memiliki karakteristik dengan lebih banyak hilangnya jajahan Mali dan meningkatnya hubungan antara Mali dan pengelana Portugal di sepanjang pantai. Pada tahun 1477, maharaja Yatenga Nasséré melakukan serangan Mossi lainnya ke Macina dan menguasainya dan provinsi lama BaGhana (Wagadou).[41] Pada tahun 1481, serangan Peuhl terhadap provinsi Tekrur Mali dimulai.

Perdagangan yang berkembang di provinsi barat Mali dengan Portugal menyaksikan pertukaran utusan antara kedua negara. Mansa Mahmud II menerima utusan Portugis, Pedro d’Evora al Gonzalo tahun 1484.[15] Mansa kehilangan kekuasaan atas Jalo selama tempoh ini.[42] Sementara itu, Songhai menguasai tambang garam Taghazza tahun 1493. Pada tahun yang sama, Mahmud II mengirim utusan lainnya ke Portugis dan mengusulkan persekutuan melawan Peuhl. Portugis memilih untuk tidak ikut campur dalam konflik dan membicarakan kesimpulan pada 1495 tanpa persekutuan.[42]

Tak mungkin jika Mahmud II berkuasa lebih lama daripada dekada pertama abad ke-16; namun, tidak terdapat nama penguasa selama waktu ini. Jika Mahmud II masih berada pada takhta sekitar tahun 1495 dan 1530-an, baginda dapat memegang kehormatan meragukan kerana kehilangan banyak jajahan selama tempoh imperial Mali. Pasukan Songhai di bawah komando Askia Muhammad menaklukan jendral Mali, Fati Quali tahun 1502 dan menguasai provinsi Diafunu.[14] Pada tahun 1514, dinasti Denanke didirikan di Tekrour. Tidak lama sebelum kerajaan baru Fulo Raya berperang terhadap provinsi sisa Mali. Untuk menambah luka, empayar Songhai menguasai tambang tembaga di Takedda.

Mansa Mahmud IIISunting

Mansa terakhir yang berkuasa dari Niani adalah Mansa Mahmud III, yang juga disebut sebagai Mansa Mamadou II. Seperti banyak penguasa pada tempoh ini, tidak jelas kapan baginda mulai berkuasa. Satu-satunya tanggal yang menunjukan kekuasaannya adalah tibanya utusan Portugal tahun 1534, dan dirusaknya Niani tahun 1545. Hal ini tidak mengesampingkan naiknya ke takhta pada akhir 1520-an atau lebih awal lagi.

Pada tahun 1534, Mahmud III menerima utusan Portugis lainnya ke istana Mali dengan nama Peros Fernandes.[43] Utusan dari pelabuhan Elmina ini tiba sebagai respon atas perkembangan perdagangan di sepanjang pantai dan permintaan mendesak Mali untuk bantuan ketenteraan melawan Songhai.[44] Namun, tidak ada bantuan datang dan Mali harus melihat jajahannya jatuh satu persatu.

Kekuasaan Mansa Mahmud III juga melihat markas tentera dan provinsi Kaabu merdeka pada tahun 1537.[42] Empayar Kaabu muncul seambisi Mali pada awal tahunnya dan menguasali provinsi Cassa dan Bati Mali.[45]

Momen paling menegaskan pada kekuasaan Mahmud III adalah konflik terakhir antara Mali dan Songhai tahun 1545. Pasukan Songhai di bawah saudara kandung Askia Ishaq, Daoud, menguasai Niani dan menduduki istana.[46] Mansa Mahmud III terpaksa melarikan diri dari Niani menuju pergunungan. Dalam waktu seminggu, baginda berkumpul kembali dengan pasukannya dan melancarkan serangan balasan yang berhasil dan mengeluarkan Songhai dari Manden.[47] Empayar Songhai tetap membawa cita-cita mendapatkan Mali, tetapi tidak pernah berhasil menguasai Mali sepenuhnya.

Setelah membebaskan ibu kota, Mahmud III meninggalkannya untuk rumah baru di utara.[47] Namun, masalah-masalah Mali tetap tidak berakhir. Pada tahun 1559, kerajaan Fouta Tooro berhasil berebut Takrur.[42] Kekalahan ini mengurangi Mali ke Manden dengan kekuasaannya hanya sejauh Kita di barat, Kangaba di utara, sungai Niger di timur dan Kouroussa di selatan.

Mali Imperial AkhirSunting

Tidak terdapat tanggal kapan Mansa Mahmud III berakhir menguasai Mali, dengan pada tahun 1560 benar-benar hanya inti bagi Manden Kurufa. Dari 1559 sampai 1645, Mansa Manden berkuasa dari Kangaba selama kemunduran akhirnya. Mansa penting selanjutnya, Mahmud IV, tidak muncul dalam catatan apapun sampai akhir abad ke-16. Namun, baginda terlihat memiliki perbedaan dalam menjadi penguasa terakhir Manden. Pengikutnya disalahkan untuk perceraian Manden Kurufa ke utara, tengah dan selatan.

Mansa Mahmud IVSunting

Mansa Mahmud IV (juga disebut sebagai Mansa Mamadou III, Mali Mansa Mamadou dan Niani Mansa Mamadou) adalah maharaja terakhir Manden menurut Tarikh es-Sudan. Dinyatakan bahawa baginda melancarkan serangan terhadap kota Djenné tahun 1599 dengan harapan sekutu Fulani mengambil keuntungan dalam kekalahan Songhai.[48] Fusilier Moroko, didistribusikan dari Timbuktu, bertemu mereka dalam pertempuran membongkar Mali dengan teknologi sama (senjata api) yang menghancurkan Songhai. Meskipun kehilangan banyak, pasukan Mansa tidak terhalangi dan hampir memajukan hari.[48] Namun, pasukan didala Djenné ikut serta dan memaksa Mansa Mahmud IV dan pasukannya mundur ke Kangaba.[44]

KeruntuhanSunting

 
Peta Afrika Barat tahun 1736, "menjelaskan yang menjadi milik Inggeris, Belanda, Denmark, dll."

Kekalahan Mansa mendapatkan perhatian Maghribi dan dapat menyelamatkannya dari takdir Songhai. Mandinka sendirilah yang mengakibatkan kehancuran kekaisarannya. Sekitar tahun 1610, Mahmud IV mangkat. Penceritaan lama ada menyatakan bahawa baginda memiliki tiga anak yang bertengkar mendapatkan sisa kerajaan Manden yang ingin diwarisi sesama mereka, namun tidak ada satu orangpun yang menguasai Manden setelah kemangkatan Mahmuud IV, mengakibatkan tamatnya empayar Mali yang lenyap buat selamanya.[49]

Manden terbahagiSunting

Inti tua empayar terbahagi menjadi tiga kekuasaannya. Kangaba, ibu kota de facto Manden sejak zaman maharaja terakhir, menjadi ibu kota bagian utara. Wilayah Joma, diperintah oleh Siguiri, menguasai wilayah tengah, yang meliputi Niani. Hamana atau Amana, sebelah barat daya Joma, menjadi bagian selatan dengan ibu kotanya di Kouroussa di Guinea modern.[49] Tiap penguasa menggunakan gelar Mansa, tetapi kekuasaan mereka hanya sebatas wilayah mereka sendiri. Meskipun perpecahan ini terjadi, Manden Kurufa selamat pada abad ke-17. Ketiga negara saling berperang sebanyak jika tidak dilakukan lebih dari mereka melawan orang asing, tetapi saingan menghentikannya dengan invasi. Tren ini akan berlanjut sampai zaman kolonial melawan musuh Tukulor dari barat.[50]

Jihad BamanaSunting

Pada tahun 1630, Bamana dari Djenné mendeklarasikan invasi perang suci mereka terhadap semua kekuatan Muslim di Mali modern.[51] Mereka menyerang Pasha Maghribi di Timbuktu dan Mansa Manden. Pada tahun 1645, Bamana menyerang Manden dan menguasai baik tepi Niger sampai Niani.[51] Kampanye ini mengeluarkan Manden dan menghancurkan harapan ketika Mansa berkooperasi untuk membebaskan tanah mereka. Kekuasaan Mandinka yang diampuni dari kampanye ini adalah Kangaba.

Manden terbahagiSunting

Mama Maghan, penguasa Kangaba melakukan kemaraan melawan Bamana tahun 1667 dan menyerang Segou.[51] Segou yang mendapatkan perlindungan Biton Kouloubali berhasil bertahan dengan Mama Maghan terpaksa mundur ke Kangaba. Baik sebagai serangan balasan atau pergerakan penyerangan yang telah direncanakan sebelumnya terhadap sisa Mali, Bamana menghancurkan Niani tahun 1670.[51]

Lihat pulaSunting

RujukanSunting

  1. ^ Turchin, Peter danJonathan M. Adams dan Thomas D. Hall: "East-West Orientation of Historical Empires and Modern States", m/s 222. Journal of World-Systems Research, Vol. XII, No. II, 2006
  2. ^ Ki-Zerbo, Joseph: UNESCO General History of Africa, Vol. IV, Abridged Edition: Africa from the Twelfth to the Sixteenth Century, p. 57. University of California Press, 1997.
  3. ^ Piga, Adriana: Islam et villes en Afriqa au sud du Sahara: Entre soufisme et fondamentalisme, p. 265. KARTHALA Editions, 2003.
  4. ^ "The Empire of Mali, In Our Time – BBC Radio 4". BBC. Dicapai pada 2015-10-29.
  5. ^ Imperato, Pascal James; Imperato, Gavin H. (2008-04-25). Historical Dictionary of Mali (dalam bahasa Inggeris). Scarecrow Press. m/s. 201. ISBN 9780810864023.
  6. ^ a b Kelahiran kekaisaran Manden, diterjemahkan dari bahasa Prancis
  7. ^ Perkenalan Manden
  8. ^ Wiracarita Sundjata Humanities Department, Central Oregon Community College
  9. ^ Wagadou atau Kekaisaran Ghana Diterjemahkan dari bahasa Prancis. Soninkara.org
  10. ^ Sejarah Afrika diterjemahkan dari bahasa Prancis
  11. ^ a b c d e f g Niane, D.T: "Sundiata: An Epic of Old Mali". Longman, 1995
  12. ^ The Wangara, an Old Soninke Diaspora in West Africa? A. W. Massing
  13. ^ Heusch, Luc de: "The Symbolic Mechanisms of Sacred Kingship: Rediscovering Frazer". The Journal of the Royal Anthropological Institute, 1997
  14. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t Stride, G.T & C. Ifeka: "Peoples and Empires of West Africa: West Africa in History 1000-1800". Nelson, 1971
  15. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y Niane, D.T.: "Recherches sur l’Empire du Mali au Moyen âge". Presence Africaine. Paris, 1975
  16. ^ Mengenai Manden, diterjemahkan dari bahasa Prancis
  17. ^ African Empires to 1500 CE
  18. ^ Person, Yves: "SAMORI: UNE REVOLUTION DYULA". Nimes, impr. Barnier, 1968
  19. ^ [1]
  20. ^ Mali: Geografi dan Sejarah
  21. ^ Sejarah Guinea-Bissau
  22. ^ Piagam Kurukan Fuga
  23. ^ a b Levitzion, N: "The Thirteenth- and Fourteenth-Century Kings of Mali". The Journal of African History, Vol. 4, No. 3. Cambridge University Press, 1963
  24. ^ Senegal: History and Geography, diterjemahkan dari bahasa Prancis.
  25. ^ a b The Empire of Mali (Mandigo Empire), diterjemahkan dari bahasa Prancis
  26. ^ Sejarah Afrika: Perdagangan
  27. ^ The army and armaments in Mali, diterjemahkan dari bahasa Prancis
  28. ^ Sejarah Mali, diterjemahkan dari bahasa Prancis
  29. ^ Joan Baxter, "Africa's 'greatest explorer.'" BBC. 13 Desember 2000.
  30. ^ Wealth: Africa and Europe
  31. ^ a b Blanchard, page 1119
  32. ^ Stiansen & Guyer, page 88
  33. ^ Bernadette D. Bennett. WEST AFRICAN KINGDOMS
  34. ^ Universitas Boston, Kingdom of Mali
  35. ^ East-West Orientation of Historical Empires and Modern States
  36. ^ Niane, D.T.: "Recherches sur l’Empire du Mali au Moyen âge". Paris Press, 1975
  37. ^ Mansa Masu & Sohgai Empire
  38. ^ Thornton, John K.: "Warfare in Atlantic Africa, 1500-1800". Routledge, 1999
  39. ^ Mali
  40. ^ Empire of Mali (empire mandingue)
  41. ^ Mossi (1250-1575 AD)
  42. ^ a b c d Spatio-Temporal Boundaries of African Civilizations Reconsidered
  43. ^ The history of Africa, Peuls et Toucouleurs Peuls and Toucouleurs
  44. ^ a b Africa and Slavery 1500-1800
  45. ^ The CASAMANCE ... du KASA à nos jours KASA's to the present day
  46. ^ The Songhai empire (Empire de Gao) (Empire Gao)
  47. ^ a b Niane, D.T.: "Histoire et tradition historique du Manding". Presence Africaine, 89. Paris, 1974
  48. ^ a b Songhai: Hometown
  49. ^ a b Jansen, Jan: "The Representation of Status in Mande: Did the Mali Empire Still Exist in the Nineteenth Century?". History in Africa, Vol. 23. JSTOR, 1996
  50. ^ Jansen, Jan: "THE Younger Brother and the Stranger. In search of a status discourse for Mande". Cashiers d'etudes africanines, 1996
  51. ^ a b c d Kronologi Mali

Daftar pustakaSunting

  • Blanchard, Ian (2001). Mining, Metallurgy and Minting in the Middle Ages Vol. 3. Continuing Afro-European Supremacy, 1250-1450. Stuttgart: Franz Steiner Verlag. halaman 550 Pages. ISBN 3-51508-704-4.
  • Stiansen, Endre & Jane I. Guyer (1999). Credit, Currencies and Culture: African Financial Institutions in Historical Perspective. Stockholm: Nordiska Afrikainstitutet. halaman 174 Pages. ISBN 9-17106-442-7.

Pautan luarSunting

Templat:Kerajaan-kerajaan Sahel