Buka menu utama

TakrifanSunting

Percubaan untuk menggabungkan agama dan falsafah adalah susah kerana tidak adanya prasyarat jelas. Ahli falsafah secara tipikal memegang bahawa seorang harus menerima kemungkinan kebenaran dari mana-mana sumber dan mengikuti perdebatan ke mana ia membawa. Pada satu tangan, penganut agama klasik mempunyai sepasang prinsip agama yang mereka memegang sebagai fakta tidak dapat dicabar. Diberikan sasaran dan pandangan yang berbeza, sesetengah memegang[perlu rujukan] bahawa seorang tidak dapat serentak menjadi seorang ahli falsafah dan seorang penyokong benar Islam, yang dipercayai adalah suatu agama terdedah oleh para penyokongnya. Dalam pandangan ini, semua percubaan di sintesis akhirnya gagal.

Meskipun, yang lain mempercayai bahawa suatu sintesis di antara Islam dan falsafah adalah boleh jadi. Satu cara untuk mencari suatu sintesis adalah dengan menggunakan perdebatan falsafah untuk membuktikan bahawa prinsip-prinsip agama praset seorang adalah benar. Ini adalah suatu teknik umum didapati dalam tulisan banyak tradisi agama, termasuk Yahudi, Kristian dan Islam, tetapi ini bukan secara umum diterima sebagai falsafah benar oleh para falsafah [perlu rujukan]. Satu llagi cara untuk menemu suatu sintesis adalah untuk menahan diri dari memegang sebagai benar apa-apa prinsip agama pada kepercayaan seorang keseluruhannya, kecuali seorang secara berdikari datang pada penamatan itu dari suatu analisis falsafah. Meskipun, ini tidak secara umum diterima sebagai setia pada agama seorang oleh penyokong agama itu. Suatu jalan yang lebih jarang dan lebih susah ketiga adalah menggunakan falsafah analitis pada agama seorang. Pada hal ini seorang alim dapat juga menjadi seorang ahli falsafah, dengan menyoal soalan seperti:

  • Apakah soerang harus sebenarnya mempercayai untuk dianggap seorang penyokong benar agama kita?
  • Bagaimana seorang menyelaraskan kesimpulan sains dengan agama?
  • Bagaimana seorang menyelaraskan kesimpulan matematik dengan agama?

PengenalanSunting

Falsafah Islam mungkin ditakrifkan dalam sebilangan cara, tetapi tinjauannya diambil di sini ia mewakili gaya falsafah dikeluarkan dalam rangka budaya Islam. Penjelasan tidak bercadang ia perlu melibatkan isu-isu agama, tidak pun ia secara eksklusif dikeluarkan oleh umat Muslim. [Oliver Leaman, Routledge Encyclopedia of Philosophy]


Lihat pulaSunting

Bacaan lanjutSunting

  1. Corbin, Henry (1993). History of Islamic Philosophy. Liadain Sherrard (trans). London and New York: Kegan Paul International. ISBN 0-710-30416-1.  Parameter |month= tidak diketahui diabaikan (bantuan)
  2. History of Islamic Philosophy (Routledge History of World Philosophies) by Seyyed Hossein Nasr and Oliver Leaman [ed.]
  3. History of Islamic Philosophy by Majid Fahkry
  4. Islamic Philosophy by Oliver Leaman http://www.rep.routledge.com/article/H057
  5. The Study of Islamic Philosophy by Ibrahim Bayyumi Madkour
  6. Falsafatuna (Our Philosophy) by Muhammad Baqir al-Sadr

External linksSunting

ReferencesSunting