Injo dari Joseon (Jawi: اينجو دري جوسون; 7 Disember 1595 - 17 Jun 1649, 1623-1649) ialah raja keenam belas dari dinasti Joseon di Korea. Baginda ialah cucu Seonjo dan putera Putera Besar Jeongwon (정원군). Raja Injo ialah raja ketika kedua-dua pencerobohan Manchu pertama dan kedua, yang berakhir dengan penyerahan Joseon kepada dinasti Qing pada tahun 1636.

Injo dari Joseon
朝鮮仁祖
조선 인조
اينجو دري جوسون
Raja Joseon
Pemerintahan1623–1649
Didahului olehGwanghaegun dari Joseon
Diikuti olehHyojong dari Joseon
Keputeraan7 December 1595
Haeju, Kerajaan Joseon
Kemangkatan17 Jun 1649(1649-06-17) (umur 53)
Hanseong, Kerajaan Joseon
PasanganPermaisuri Inryeol
Permaisuri Jangryeol
Nama selepas mangkat
Raja Gaecheon Joun Jeonggi Seondeok Heonmun Yeolmu Myeongsuk Sunhyo Agung
개천조운정기선덕헌문열무명숙순효대왕
開天肇運正紀宣德憲文烈武明肅純孝大王
Nama tokong
Injo (인조, 仁祖)
KerabatJeonju Yi
AyahandaWonjong dari Joseon
BondaPermaisuri Inheon
Injo dari Joseon
Hangul
Hanja
Perumian SemakanInjo
McCune–ReischauerInjo
Nama lahir
Hangul
Hanja
Perumian SemakanI Jong
McCune–ReischauerI Chong

BiografiSunting

Keputeraan dan latar belakangSunting

Raja Injo dilahirkan pada tahun 1595 sebagai putera Putera Besar Jeongwon,[1] yang ayahandanya ialah Raja Seonjo. Pada 1607, putera kepada Putera Besar Jeongwon itu telah diberi gelaran, Putera Neungyang (綾陽都正, 능 양도 정) dan kemudian Putera Besar Neungyang (綾陽君, 능양군); dan hidup sebagai ahli keluarga diraja, tidak disokong oleh puak politik mana pun yang menguasai politik Korea pada masa itu.

Pada tahun 1608, Raja Seonjo jatuh gering dan mangkat, dan puteranya, Gwanghaegun, menggantikannya ke takhta. Pada masa itu, pemerintahan dipecah oleh pelbagai puak politik; dan puak politik Timur yang kuat muncul setelah Perang Tujuh Tahun, yang paling aktif berperang melawan Jepun. Puak Timur berpecah pada tahun-tahun terakhir Raja Seonjo menjadi puak politik Utara dan Selatan. Puak Utara mahukan reformasi radikal, sementara puak Selatan menyokong reformasi sederhana. Pada masa kemangkatan Seonjo, puak Utara, yang menguasai pemerintahan pada waktu itu, dibahagikan kepada puak Utara Besar bersayap kiri dan puak Utara Kecil yang kurang radikal. Ketika Gwanghaegun mewarisi takhta, puak politik Utara Besar, yang menyokongnya sebagai pewaris mahkota, menjadi puak politik utama di istana raja. Sementara itu, puak politik Barat yang konservatif tetap menjadi puak kecil, jauh dari memperoleh kuasa; namun banyak anggota puak Barat terus mencari peluang untuk kembali ke politik sebagai puak yang berkuasa.

Rampasan kuasa tahun 1623Sunting

Walaupun Raja Gwanghaegun (光 海 君, 광해군) ialah seorang pentadbir yang luar biasa dan diplomat yang hebat, baginda sebahagian besarnya tidak disokong oleh banyak ahli politik, sarjana, dan bangsawan kerana baginda bukan putera sulung dan baginda dilahirkan dari seorang gundik. Puak Utara Besar cuba menyekat pendapat tersebut, menekan Utara Kecil dan membunuh Putera Imhae (臨海 君, 임해군), putera sulung Seonjo, dan Putera Besar Yeongchang (永昌 大君, 영창 대군), anak permaisuri. Bukan rancangan Gwanghaegun untuk mempertahankan takhta; dan sebenarnya, baginda berusaha membawa puak kecil ke dalam kelompok pemerintah, tetapi dihalang oleh penentangan dari anggota-anggota Utara Besar, seperti Jeong In-hong dan Yi Icheom. Tindakan itu menjadikan Gwanghaegun semakin tidak popular di kalangan bangsawan kaya, dan mereka akhirnya mula bersekongkol melawannya.

Pada tahun 1623, anggota puak orang-orang Barat yang ultra-konservatif, Kim Ja-jeom, Kim Ryu, Yi Gwi dan Yi Gwal, melancarkan rampasan kuasa yang mengakibatkan penurunan Gwanghaegun, yang dihantar ke pengasingan di Pulau Jeju. Jeong In-hong dan Yi Yicheom terbunuh, dan diikuti secara tiba-tiba oleh orang-orang puak Barat menggantikan Utara Besar sebagai puak politik yang berkuasa. Puak Barat membawa Injo ke istana dan ditabalkan sebagai Raja Joseon yang baru. Walaupun Injo ialah raja, baginda tidak memiliki kekuasaan sebenar kerana hampir seluruh kekuasaannya dipegang oleh puak Barat yang menjatuhkan Gwanghaegun.

Pemberontakan Yi GwalSunting

Yi Gwal berpendapat bahawa beliau diperlakukan secara tidak adil dan menerima ganjaran yang terlalu kecil untuk peranannya dalam rampasan kuasa. Pada tahun 1624, beliaumemberontak melawan Injo setelah dikirim ke sempadan utara sebagai panglima tentera Pyongyang untuk memerangi Manchu yang sedang mara, sementara pemimpin utama kudeta lain diberi penghargaan dengan kedudukan di istana Raja. Yi Gwal memimpin 12,000 orang tentera, termasuk 100 orang Jepun (yang berpaling tadah ke Joseon semasa serangan Jepun ke Korea (1592-1598) ), ke ibu kota, Hanseong, yang kemudian Yi Gwal mengalahkan tentera biasa di bawah komando Jeneral Jang Man dan mengepung Hanseong dalam Pertempuran Jeotan. Injo melarikan diri ke Gongju, dan Hanseong jatuh ke tangan pemberontak.

Pada 11 Februari 1624, Yi Gwal mengangkat Putera Heungan (興安 君, 흥안 군) sebagai raja baru; namun, Jeneral Jang Man segera kembali dengan rejimen lain dan mengalahkan pasukan Yi Gwal. Tentera Korea merebut kembali ibu kota tidak lama kemudian, dan Yi Gwal dibunuh oleh pengawalnya, yang mengakibatkan berakhirnya pemberontakan. Walaupun Injo dapat mempertahankan takhta, pemberontakan itu memperlihatkan kelemahan kekuasaan diraja, sambil menegaskan keunggulan golongan bangsawan, yang telah memperoleh lebih banyak kekuatan dengan memerangi pemberontakan. Ekonomi, yang mengalami sedikit pemulihan dari pembangunan semula Gwanghaegun, sekali lagi hancur dan Korea akan kekal dalam keadaan ekonomi yang lemah selama beberapa abad.

Perang dengan ManchuSunting

Raja Gwanghaegun, yang dianggap diplomat yang bijaksana, menjaga dasarnya yang neutral antara Dinasti Ming China, yang merupakan sekutu tradisional Joseon, dan Manchu yang sedang berkembang. Namun, setelah kejatuhan Gwanghaegun, orang-orang Barat yang konservatif mengambil dasar berkeras kepada Manchu, menjaga perikatan mereka dengan Dinasti Ming. Manchu, yang sampai saat itu masih bersikap ramah kepada Joseon, mulai menganggap Joseon sebagai musuh. Han Yun, yang turut serta dalam pemberontakan Yi Gwal, melarikan diri ke Manchuria dan mendesak pemimpin Manchu Nurhaci untuk menyerang Joseon; oleh itu hubungan persahabatan antara Manchu dan Korea berakhir.

Pada tahun 1627, 30,000 orang pasukan berkuda Manchu di bawah Jeneral Amin (阿敏) dan mantan Jeneral Korea Gang Hong-rip menyerang Joseon, menyeru pemulihan Gwanghaegun dan pelaksanaan pemimpin Barat, termasuk Kim Ja-jeom. Jeneral Jang Man kembali melawan Manchu, tetapi tidak dapat menangkis pencerobohan itu. Sekali lagi, Injo melarikan diri ke Pulau Ganghwa. Sementara itu, Manchu tidak punya alasan untuk menyerang Korea dan memutuskan untuk kembali bersiap untuk berperang melawan China, dan perdamaian segera termeterai. Kemudian, Qing dan Joseon diisytiharkan sebagai negara bersaudara dan Manchu menarik diri dari Korea. Perang ini disebut pencerobohan Manchu pertama ke Korea.

Walau bagaimanapun, kebanyakan puak Barat tetap menggunakan dasar berkeras mereka walaupun perang. Nurhaci, yang umumnya memiliki pendapat yang baik terhadap Korea, tidak menyerang Korea lagi; namun, ketika Nurhaci meninggal dan Hong Taiji menggantikannya sebagai penguasa Manchu, Manchu kembali mencari peluang untuk perang yang lain. Raja Injo memberikan perlindungan kepada Jeneral Ming iaitu Mao Wenrong dan bersama unitnya, setelah mereka melarikan diri dari Manchu dan datang ke Korea; tindakan ini menyebabkan Manchu menyerang Korea sekali lagi.

Pada tahun 1636, Hong Taiji secara resmi memanggil bangsanya sebagai dinasti Qing, dan terus menyerang Joseon secara peribadi. Manchu sengaja menghindari pertempuran dengan Jeneral Im Gyeong Eop, seorang komandan tentera Joseon terkemuka yang menjaga Benteng Uiju pada masa itu. Tentera Manchuria yang terdiri daripada 128,000 orang berbaris mara ke Hanseong sebelum Injo dapat melarikan diri ke Pulau Ganghwa, dengan membawa Injo ke Kubu Gunung Namhan. Selepas kehabisan makanan dan bekalan setelah Manchu berjaya memotong semua saluran bekalan, Injo akhirnya menyerah kepada dinasti Qing dengan hormat membongkok kepada Hong Taiji sembilan kali sebagai hamba Hong Taiji, dan menyetujui Perjanjian Samjeondo, yang mengharuskan putera pertama dan kedua Injo untuk dibawa ke China sebagai tawanan.

Joseon kemudian menjadi negara ufti Dinasti Qing, dan Qing terus menakluki Dinasti Ming pada tahun 1644.

Kemangkatan Putera MahkotaSunting

Setelah Qing menakluki Beijing pada tahun 1644,[2] kedua-dua putera Injo kembali ke Korea. Putera pertama Injo, Putera Mahkota Sohyeon, membawa banyak produk baru dari dunia barat, termasuk agama Kristian, dan mendesak Injo untuk melakukan pembaharuan. Namun, Injo yang konservatif tidak menerima pendapat itu; dan menghukum Putera Mahkota kerana cuba 'memodenkan' Korea dengan membawa agama Katolik dan sains Barat.

Putera Mahkota secara misteri ditemui mangkat di kamar Raja, dengann pendarahan teruk di kepala. Legenda mengatakan bahawa Injo membunuh anakandanya sendiri dengan batu dakwat yang dibawa Sohyeon dari China; namun, beberapa sejarawan menunjukkan dengan fakta bahawa puterai itu diracun kerana mempunyai bintik-bintik hitam di seluruh tubuhnya setelah kemangkatannya dan bahawa tubuhnya mereput dengan cepat. Banyak, termasuk isterinya, berusaha mengungkap apa yang berlaku tetapi Injo memerintahkan agar segera dikebumikan dan mengurangkan skala kehebatan istiadat pemakaman Putera Mahkota. Raja Injo malah memendekkan tempoh pemakaman untuk anaknya.[3]

Raja Injo melantik Putera Besar Bongrim sebagai Putera Mahkota yang baru (yang kemudian menjadi Raja Hyojong ) dan bukannya putera tertua Putera Sohyeon, Putera Gyeongseon. Tidak lama kemudian, Injo memerintahkan pengasingan tiga putera kepada Putera Sohyeon ke Pulau Jeju (yang kemudian hanya putera bongsu, Putera Gyeongan, kembali ke daratan hidup-hidup) dan hukuman mati terhadap isteri Sohyeon, Puteri Mahkota Minhoe, kerana pengkhianatan.

WarisanSunting

Hari ini, Injo dianggap kebanyakannya sebagai penguasa yang lemah, tidak tegas dan tidak stabil; kerana baginda menyebabkan Pemberontakan Yi Gwal, dua perang dengan Manchu, dan kehancuran ekonomi. Baginda sering dibandingkan dengan pendahulunya, Gwanghaegun, yang melakukan banyak pencapaian dan digulingkan, sementara Injo hampir tidak mempunyai pencapaian selama pemerintahannya dan masih diberi nama kuil. Disalahkan kerana tidak menjaga kerajaannya, banyak orang menganggap Raja Injo sebagai model untuk tidak diikuti oleh ahli politik; namun, baginda diberi kepercayaan untuk mereformasi ketenteraan dan memperluas pertahanan negara untuk bersiap sedia untuk berperang, kerana negara ini mengalami beberapa konflik ketenteraan dari tahun 1592 hingga 1636. Injo mangkat pada tahun 1649. Makamnya terletak di Paju, Gyeonggi-do.

KeluargaSunting

  • Ayahanda: Wonjong dari Joseon (2 Ogos 1580 - 29 Disember 1619) (조선 원종)[4]
    • Nenekanda: Raja Seonjo dari Joseon (26 November 1552 - 16 Mac 1608) (조선 선조)
    • Nenenda: Damping Mulia Diraja dari suku Suwon Kim (1555 - 10 Disember 1613) (인빈 김씨)
  • Ibunda: Permaisuri Inheon dari suku Neungseong Gu (17 April 1578 - 14 Januari 1626) (인헌 왕후 구씨)[5]
    • Nenekanda: Gu Sa-Maeng (1531 - 1 April 1604) (구사 맹)
    • Nenenda: Puan Besar Shin dari suku Pyeongsan Shin (1538 - 1562) (평산 신씨)
  • Pasangan dan anak masing-masing:
  1. Permaisuri Inryeol dari suku Cheongju Han (16 Ogos 1594 - 16 Januari 1636) (인렬 왕후 한씨)
    1. Yi Wang, Putera Mahkota Sohyeon (5 Februari 1612 - 21 Mei 1645) (이왕 소현 세자)
    2. Yi Ho, Putera Besar Bongrim (3 Julai 1619 - 23 Jun 1659) (이호 봉림 대군)
    3. Yi Yo, Putera Besar Inpyeong (10 Disember 1622 - 13 Mei 1658) (이요 인평 대군)
    4. Yi Gon, Putera Besar Yongseong (24 Oktober 1624 - 22 Disember 1629) (이곤 용성 대군)
    5. Anak perempuan tanpa nama (1626 - 1626)
    6. Anak lelaki tanpa nama
  2. Permaisuri Jangryeol dari suku Yangju Jo (16 Disember 1624 - 20 September 1688) (장렬 왕후 조씨)
  3. Damping Diraja Gwi-in dari suku Okcheon Jo (1617 - 24 Januari 1652) (귀인 조씨)[6]
    1. Puteri Hyomyeong (1637 - 1700) (효명 옹주)
    2. Yi Jing, Putera Sungseon (17 Oktober 1639 - 6 Januari 1690) (이징 숭선 군)
    3. Yi Suk, Putera Nakseon (9 Disember 1641 - 26 April 1695) (이숙 낙선 군)
  4. Damping Diraja Gwi-in dari suku Haepung Jang (? - 1671) (귀인 장씨)
  5. Damping Diraja Suk-ui suku Na (숙의 나씨)
  6. Damping Diraja Suk-ui suku Taman (숙의 박씨)
  7. Damping Diraja Suk-won dari suku Jang (숙원 장씨)
  8. Istanawati Lee (? - 1643) (상궁 이씨)

Nama penuh selepas kematiannyaSunting

  • Raja Injo Gaecheon Joun Jeonggi Seondeok Heonmun Yeolmu Myeongsuk Sunhyo Agung Korea
  • 인조개천조운정기선덕헌문열무명숙순효대왕
  • 仁祖開天肇運正紀宣德憲文烈武明肅純孝大王
  • راج ينجو ڬچون جوون جوڠڬي سوندوق هونمون يولمو ميوڠسوك سونهيو اڬوڠ كوريا

Gambaran modenSunting

Lihat jugaSunting

RujukanSunting

  1. ^ Illegitimate son of 14th King Seonjo.
  2. ^ Palais, James B. (1995). Confucian statecraft and Korean institutions : Yu Hyŏngwŏn and the late Chosŏn dynasty. Seattle [u.a.]: Univ. of Washington Press. m/s. 103. ISBN 0295974559.
  3. ^ [1]
  4. ^ Sebagai putera keenam Raja Seonjo yang tidak sah, dia menjadi Putera Jeongwon. Pada tahun 1623, beliau diberi gelaran anumerta Daewongun sebagai bapa kelahiran Raja Injo. Setelah mendapat tentangan yang cukup besar, beliau kemudian dihormati sebagai Raja Wonjong pada tahun 1632.
  5. ^ Pada tahun 1623, beliau diberi gelaran Gyeoungung sebagai ibunda kelahiran Raja Injo. Anak perempuan Gu Sa-maeng (구사 맹).
  6. ^ Dihukum bunuh oleh Raja Hyojong pada 24 Januari 1652
Injo dari Joseon
Tarikh keputeraan: 1595 Tarikh kemangkatan: 1649
Gelaran pemerintah
Didahului oleh
Gwanghaegun
Raja Joseon
1623–1649
Diikuti oleh:
Hyojong