Khadijah binti Khuwailid

Khadijah binti Khuwailid (Bahasa Arab: خديجة بنت خويلد) (555 M – 619 M) كانت الزوجة الأولى للنبي محمد صلى الله عليه وسلم. كانت خديجة ابنة خويلد بن أسد وفاطمة بنت زيادة وتنتمي إلى قبيلة بني هاشم. قبل الزواج منه كانت زوجة عتيق بن عابد وأبي هاله بن مالك ، ولديها أربعة أولاد ، اثنان من زوجها اسمه عتيق ، وهما عبد الله وجارية ، واثنان من زوجها أبو هلاح وهما هندون وزينب.

تظهر العديد من القصص أنه في زمن النبي محمد صلى الله عليه وسلم. تزوجت خديجة ، وكانت خديجة تبلغ من العمر 40 عامًا بينما كان النبي محمد صلى الله عليه وسلم 25 سنة فقط. لكن حسب ابن كثير ، وهو شخصية في مجال التفسير والحديث والتاريخ ، تزوجا في نفس العمر. النبي محمد ش. معه كزوج وزوجة لمدة 25 سنة أي قبل "البتة" بـ 15 سنة وبعد ذلك بـ 10 سنوات حتى وفاة خديجة قبل الهجرة بحوالي 3 سنوات. توفيت خديجة وعمرها 65 سنة.

كانت زوجة الرسول محمد صلى الله عليه وسلم. الذي لم يتم لم شمله قط لأن كل زوجاته اللواتي تم لم شملهن حصلن بعد وفاة خديجة. بالإضافة إلى ذلك ، كل محتوياته ما عدا إبراهيم.
 

مهر النبي محمد صلى الله عليه وسلم وقد أقام شقيقه عمرو بن خويلد ما يصل إلى 20 "بكرة" وحفل زفاف بسبب وفاة والده. adalah isteri pertama Nabi Muhammad s.a.w. Khadijah merupakan anak kepada Khuwaylid ibn Asad dan Fatimah binti Za'idah dan termasuk dalam suku Banu Hashim. Sebelum berkahwin dengan baginda, beliau pernah menjadi isteri kepada Atiq bin Abid dan Abi Halah bin Malik dan telah mempunyai empat anak, dua dengan suaminya yang bernama Atiq, iaitu Abdullah dan Jariyah, dan dua dengan suaminya Abu Halah iaitu Hindun dan Zainab.

Banyak kisah memaparkan bahawa sewaktu Nabi Muhammad s.a.w. bernikah dengan Khadijah, umur Khadijah berusia 40 tahun sedangkan nabi Muhammad s.a.w. hanya berumur 25 tahun. Tetapi menurut Ibnu Kathir, seorang tokoh dalam bidang tafsir, hadis dan sejarah, mereka berkahwin dalam usia yang sebaya. Nabi Muhammad s.a.w. bersama dengannya sebagai suami isteri selama 25 tahun iaitu 15 tahun sebelum "bithah" dan 10 tahun selepasnya iaitu sehingga wafatnya Khadijah, kira-kira 3 tahun sebelum hijrah. Khadijah wafat semasa beliau berusia 65 tahun.

Beliau merupakan isteri Nabi Muhammad s.a.w. yang tidak pernah dimadukan kerana kesemua isterinya yang dimadukan adalah berlaku selepas daripada wafatnya Khadijah. Di samping itu, kesemua anak baginda kecuali Ibrahim anak dari Mariah al-Qibtiyyah adalah kandungannya.

Mas kahwin daripada Nabi Muhammad s.a.w. sebanyak 20 "bakrah" dan upacara perkahwinan diadakan oleh saudaranya Amr bin Khuwailid kerana bapanya telah meninggal.

Khadijah Permaisuri Hati Baginda

Setelah Khadijah meninggal , Nabi Muhammad s.a.w bersedih hati bahkan bapa saudara Baginda iaitu Abi Thalib juga meninggal berdekatan hari dengannya . Nabi Muhammad s.a.w sebenarnya tidak mahu berkahwin lagi setelah peninggalan Khadijah namun , oleh kerana Allah SWT memerintahkan Baginda untuk berkahwin maka Baginda pun berkahwin .

Khadijah seorang isteri yang berhati mulia , penyayang yang sentiasa mendengar kata suaminya , Khadijah tidak pernah menaikkan suara mahupun menengking Rasulullah sentiasa berkata lembut saja inilah yang menyebabkan Rasulullah sentiasa tenang dengan Khadijah .

Khadijah , Rasulullah dan Jibril

Rasulullah juga menganggap Khadijah seperti ibu selain daripada isteri oleh kerana sifat Khadijah yang penyayang . Rasulullah pernah setelah mendapat wahyu , keliru sama ada Malaikat Jibril AS itu jin atau malaikat lalu Khadijah berkata “jika engkau ingin tahu Jibril itu malaikat atau jin beritahu aku apabila dia datang nanti” Rasulullah pun setuju lalu ketika Jibril datang , Rasulullah memanggil Khadijah “Khadijah, Jibril telah datang” seperti anak kecil memanggil ibunya .

Khadijah membalas “ayuh kita sambut kedatangannya sini, duduklah di atas peha kiriku ya Rasulullah “ Rasulullah duduk di atas peha kiri Khadijah “Jibril masih ada?” “Ada” jawab Rasulullah kemudian Khadijah berkata “cuba pindah ke peha kanan ya Rasulullah” lalu Rasulullah pun duduk di peha kanan dipeluk oleh Khadijah . “Masih nampak lagi?” “Iya , Khadijah” lalu Khadijah berkata lagi “cuba pindah kebelakangku” lalu Rasulullah pindah kebelakang memeluk Khadijah dari belakang “Ya Rasulullah, masih nampak lagi?” “iya masih”

Lalu , Khadijah berpura-pura membuka tudungnya dan ketika itu, Khadijah bertanya lagi “masih ada ya Rasulullah?” Rasulullah menjawab “Tidak, Jibril telah pergi” “Kalau begitu benarlah Jibril itu malaikat bukan jin” kata Khadijah . “Kenapa ya Khadijah ?” tanya Rasulullah ingin tahu “Kerana malaikat tidak suka melihat aurat” .

Pesanan terakhir Khadijah


Pernah juga kisah lain , sewaktu Rasulullah telah diangkat menjadi Rasul ketika itu semua penduduk Mekah membenci Baginda hanya Khadijah lah yang sentiasa menemani disamping dan mempercayakan Rasulullah . Ketika itu Rasulullah pulang ke rumah setelah selesai dakwah Khadijah pula sedang menyusukan Fatimah yang masih bayi ketika itu . Khadijah ingin bangun menyambut Rasulullah namun Rasulullah berkata “Khadijah, duduk saja ditempatmu” Lalu Rasulullah mendekati Khadijah dan mengambil Fatimah dari Khadijah dan meletakkan Fatimah ke tempat tidur .

Kemudian , Rasulullah membaringkan kepala Baginda di atas peha Khadijah setelah penat berdakwah dicaci dan dihina . Beberapa saat kemudian Rasulullah tertidur di peha Khadijah ketika itulah Khadijah membelai rambut Rasulullah dengan penuh kasih sayang sambil menangis . Air mata Khadijah tumpah atas pipi Rasulullah membuatkan Rasulullah terjaga dari lena , Rasulullah memandang Khadijah sedang menangis “Khadijah, mengapa engkau menangis? Adakah engkau menyesal bersuamikan aku , Muhammad?” tanya Rasulullah lembut pada Khadijah “Dahulu engkau terkenal oleh penduduk Mekah engkau bangsawan , engkau berharta kini tidak lagi , adakah engkau menyesal bersuamikan aku , Muhammad?” Rasulullah mengalihkan pandangan dari Khadijah yang sedang menangis . Khadijah menjawab “ya Rasulullah , bukan itu yang aku tangiskan tetapi aku menangis oleh kerana perjuanganmu dalam dakwah ini ya Rasulullah , dulu aku seorang kaya tetapi kini tidak lagi , nanti setelah aku mati jika engkau ingin berdakwah tetapi engkau perlu melalui sungai dan engkau tidak mempunyai jambatan untuk melaluinya , galilah kuburku ambil tulang-belulang ku jadikan jambatan agar engkau dapat melalui sungai itu . Ingatkan mereka tentang Islam perkenalkan mereka tentang Islam ya Rasululllah” setelah Khadijah meninggal , Rasulullah amat sedih mengenangkan Khadijah selama 14 tahun Khadijah meninggal Rasulullah tidak pernah melupakannya walaupun ketika itu Baginda bersama dengan isteri lain .

Hembusan nafas terakhir di atas pangkuan Rasulullah

Ketika ajal Khadijah telah sampai , Khadijah berbaring di atas peha Rasulullah sebelum nafas terakhir Khadijah sempat berkata “ya Rasululllah , maafkan aku jika masih ada lagi yang tidak dapat aku tunaikan perintahmu selama aku menjadi isterimu” Rasulullah membalas “jauh dari itu ya Khadijah, engkau telah mendukung dakwah Islam sepenuhnya” Khadijah memandang Fatimah yang kecil di sebelahnya “wahai Fatimah, tidak lama lagi aku akan mati yang kutakutkan ialah azab kubur tolong mintakan pada ayahmu untuk memberikan serbannya jadikan kain kafan buatku nanti” lalu tak lama kemudian Khadijah menghembuskan nafas terakhir di pangkuan suami tercinta . Rasulullah memeluk jasad Khadijah yang berada dipangkuan Baginda sambil menangis menitik air mata lalu Rasulullah berkata kepada jasad Khadijah yang sudah tidak lagi bernyawa “wahai Khadijah isteriku sayang, demi Allah aku tidak akan pernah mendapatkan isteri sepertimu pengabdian engkau kepada Islam dan diriku sungguh luar biasa namun mengapa yang engkau minta padaku hanyalah selembar kain serban?”

Anak-anak Rasulullah bersama KhadijahSunting

Hasil perkongsian hidup Nabi Muhammad bersama Khadijah dikurniakan 6 orang cahaya mata, iaitu:

  • Al-Qasim bin Muhammad
  • Abdullah bin Muhammad
  • Zainab binti Muhammad
  • Ruqayyah binti Muhammad
  • Ummu Kaltsum binti Muhammad
  • Fatimah binti Muhammad

في حين أن إبراهيم بن محمد هو نتيجة شراكة في الحياة بين النبي محمد صلى الله عليه وسلم وخادمة اسمها ماريا القبطية. تم تقديم هذا العبد إلى النبي صلى الله عليه وسلم من قبل المقوقس (حكومة مصر).

عن ابنة النبي محمد صلى الله عليه وسلم فاطمة الزهراء كانت متزوجة من سعيدنا علي بن أبي طالب. تزوجت زينب من ابن عمها (ابن شقيق خديجة) أبو العاص بن الربيع. بينما تزوج رقية من سعيدة عثمان بن عفان. بعد وفاة رقية تزوج عثمان من أم كلثوم.

لقد مات أبناء رسول الله الثلاثة منذ الطفولة

Manakala Ibrahim bin Muhammad pula adalah hasil perkongsian hidup antara Nabi Muhammad SAW dengan seorang hamba perempuan yang bernama Mariah Al-Qibtiyyah. Hamba ini dihadiahkan kepada Nabi SAW oleh Muqawqis(Pemerintah Mesir).

Diriwayatkan bahawa anak perempuan Nabi Muhammad SAW iaitu Fatimah az-Zahra telah berkahwin dengan Saidina Ali bin Abi Talib. Zainab berkahwin dengan sepupunya (anak saudara Khadijah) Abu al-'As ibn ar-Rabi'. Manakala Ruqayyah berkahwin dengan Saidina Uthman bin Affan. Selepas kematian Ruqayyah, Uthman mengahwini pula Ummu Kalthum.

Ketiga-tiga anak lelaki Rasullullah telah meninggal dunia sejak kecil lagi.