Perbezaan antara semakan "Wayang Kulit Siam"

1,375 bait ditambah ,  10 tahun lalu
== Etimologi ==
 
Gelaran 'Siam' yang diberikan kepada kesenian wayang kulit ini adalah dipercayai merujuk kepada negara Siam (kini Thailand). Sejarah teknik pedalangan Wayang Kulit Siam dipercayai telah dibawa masuk ke Kelantan dari Kemboja melalui Thailand. Maka dari situlah, ianya dikenali sebagai Wayang Kulit Siam. Selain itu, Wayang Kulit Siam juga dikenali sebagai Wayang Kulit Kelantan, yakni merujuk kepada sejarah wayang kulit itu sendiri yang berasal dari negeri Kelantan.
Sejarah mengenai asal-usul nama Wayang Kulit Siam adalah kurang jelas. Terdapat beberapa teori yang cuba menjelaskan tentang asal-usul nama kesenian tersebut iaitu:-
 
Masyarakat Melayu Patani di selatan Thailand pula menyebut kesenian ini sebagai 'Wayang Kelantan' atau 'Wayang Siam Kelantan', memandangkan Wayang Kulit Siam telah dibawa masuk ke negeri mereka melalui Kelantan. Di Pahang pula, kesenian ini lebih dikenali sebagai 'Wayang Pahang' yang dipersembahkan oleh orang-orang Melayu Kelantan yang berhijrah ke negeri tersebut.
* Menurut satu teori, Wayang Kulit Siam dikatakan berasal dari Patani, bekas sebuah negeri Melayu-Islam yang kini telah menjadi sebahagian daripada Thailand. Teori ini merujuk kepada corak dan bentuk pakaian pada patung [[Seri Rama]], iaitu watak utama dalam persembahan Wayang Kulit Siam yang dikatakan ditiru daripada pakaian Raja-Raja Melayu Patani pada zaman dahulu. Walau bagaimanapun, teori ini didapati bercanggah dengan cerita lisan dikalangan masyarakat Melayu Patani di selatan Thailand. Menurut mereka, Wayang Kulit Siam lebih dikenali sebagai ''Wayang Kelantan'' atau ''Wayang Siam Kelantan'' di kawasan mereka. Ini secara tidak langsung telah membuktikan bahawa Wayang Kulit Siam bukan berasal dari Patani tetapi dari Kelantan.
 
==Asal-usul Wayang Kulit Siam==
* Satu teori lagi menyebut Wayang Kulit Siam berasal dari negara Thailand. Teori ini merujuk kepada nama 'Siam' pada wayang kulit tersebut yang dahulunya merupakan nama asal bagi negara Thailand. Selain itu, terdapat juga penggunaan bahasa Siam atau bahasa Thai dalam beberapa adegan persembahan seperti 'Mantera Maharisi'. Walau bagaimanapun, teori ini dikatakan tidak tepat kerana tidak ditemui sebarang jenis wayang kulit di Thailand yang menyerupai Wayang Kulit Siam. Penggunaan bahasa Siam atau bahasa Thai dalam persembahan tersebut adalah hanya sekadar pengaruh dari budaya Thailand yang diserap masuk ke dalam Wayang Kulit Siam.
 
Sejarah mengenai asal-usul Wayang Kulit Siam masih kabur dan kurang jelas hingga ke hari ini. Terdapat banyak kajian yang telah dilakukan bagi mencari bukti mengenai asal-usul kesenian ini. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa teori yang telah diutarakan oleh para pengkaji mengenai asal-usul Wayang Kulit Siam. Teori-teori tersebut adalah seperti berikut:-
* Satu teori baru yang muncul mengatakan teknik pedalangan Wayang Kulit Siam adalah berasal daripada negara Kemboja ketika zaman Kerajaan Empayar Khmer dahulu. Dikatakan wayang kulit yang terdapat di Kemboja telah disebarkan oleh para mubaligh Hindu yang menyebarkan ajaran agama tersebut dari India. Dari Kemboja, kesenian wayang kulit ini telah dibawa masuk melalui Siam dan terus menuju ke Patani sebelum tiba di Kelantan. Daripada jalan penyebaran inilah, wayang kulit ini diberi nama Wayang Kulit Siam. Teori ini disokong beberapa orang sejarawan dan pengkaji budaya memandangkan ianya berdasarkan fakta sejarah.
 
'''Wayang Kulit Siam berasal dari Thailand'''
Di Malaysia, Wayang Kulit Siam juga dikenali sebagai Wayang Kulit Kelantan. Ini merujuk kepada sejarah wayang kulit itu sendiri yang berasal dari negeri Kelantan. Selain itu, ianya juga dikenali sebagai ''Wayang Pahang'' ketika ia dipersembahkan di negeri Pahang oleh orang Melayu Kelantan yang berhijrah ke negeri tersebut. Malah, ia juga dipanggil sebagai ''Wayang Kelantan'' atau ''Wayang Siam Kelantan'' oleh masyarakat Melayu Patani di kawasan selatan Thailand.
 
Satu teori menyebut tentang Wayang Kulit Siam yang dikatakan berasal dari Thailand. Terdapat beberapa bukti yang menyokong teori ini. Di antaranya ialah nama wayang kulit itu sendiri iaitu 'Siam', ialah nama lama bagi negara Thailand. Selain itu, penggunaan bahasa Siam / Thai dalam persembahan Wayang Kulit Siam seperti pengucapan Mantera Maharisi oleh dalang juga menyokong teori tersebut.
 
Walau bagaimanapun, hasil kajian mendapati bahawa teknik pedalangan Wayang Kulit Siam sebenarnya berasal dari Kemboja dan telah dibawa masuk ke Kelantan melalui Siam (Thailand). Dengan ini, penggunaan nama 'Wayang Kulit Siam' itu sebenarnya menjelaskan tentang teknik pedalangan kesenian tersebut yang dibawa masuk dari Siam. Penggunaan bahasa Siam / Thai dalam persembahan Wayang Kulit Siam pula hanyalah sekadar pengaruh budaya yang biasa sahaja.
 
'''Wayang Kulit Siam berasal dari Patani'''
 
Teori lain menyebut Wayang Kulit Siam berasal dari Patani, bekas negeri kesultanan Melayu di selatan Thailand. Wayang Kulit Siam dikatakan telah berkembang dari Patani ke Kelantan ketika zaman dimana Kelantan masih berada dibawah pengaruh Kesultanan Patani. Selain itu, bentuk dan corak pakaian pada patung Seri Rama dikatakan ditiru daripada pakaian asal Raja-raja Melayu Patani pada zaman silam.
 
Namun begitu, para pengkaji mendapati bahawa kesenian Wayang Kulit Siam bukan berasal dari Patani, tetapi dari Kelantan. Kesenian ini dipercayai telah berkembang ke Patani ketika zaman dimana Kelantan berada di bawah pengaruh Kesultanan Patani. Dipercayai semua penggiat kesenian Wayang Kulit Siam yang hidup pada zaman tersebut telah mereka bentuk dan corak pakaian pada patung Seri Rama menyerupai pakaian asal Raja-raja Melayu Patani pada zaman silam.
 
'''Wayang Kulit Siam berasal dari Kelantan'''
 
Satu lagi teori mengatakan teknik pedalangan Wayang Kulit Siam dibawa masuk ke Kelantan dari Kemboja melalui Thailand. Namun begitu, hasil kajian mendapati bahawa bentuk persembahan Wayang Kulit Siam yang wujud pada hari ini adalah berasal dari Kelantan. Oleh itu, sejarah Wayang Kulit Siam bolehlah dianggap bermula di Kelantan.
 
Ini terbukti apabila sumber-sumber sejarah menyebut Wayang Kulit Siam yang pernah berkembang di negeri Terengganu, Patani, Pahang, Perak dan Kedah adalah dibawa masuk dari Kelantan. Tambahan pula, orang-orang Melayu Patani menyebut kesenian ini sebagai 'Wayang Kelantan' atau 'Wayang Siam Kelantan' di negeri mereka. Selain itu, persembahan Wayang Kulit Siam juga sentiasa disampaikan dalam Bahasa Melayu Kelantan tidak kira di negeri mana sekalipun ianya dipersembahan. Teori ini adalah yang paling popular dan diterima banyak pihak memandangkan terdapat banyak bukti yang ditemui bagi menyokong teori ini.
 
== Wayang Kulit Siam Kini ==
Pengguna awanama