Perbezaan antara semakan "Ayat pengasih"

142 bait ditambah ,  9 tahun lalu
tiada ringkasan suntingan
Auf bin Malik berkata: Kami pernah menggunakan jampi mentera ketika jahiliah dahulu. Lalu kami bertanya: Ya Rasulullah saw, apa pendapat tuan tentang perkara ini? Baginda menjawab: Kemukakan pada ku mentera kamu itu. (Kemudian dibacakan mentera itu oleh sahabat). Baginda menjawab: Tidak mengapa jampi mentera itu selagi tidak mengandungi syirik. Rasulullah saw juga membenarkan seorang sahabat yang berdoa bukan dari sumber al Quran, asalkan kalimatnya tidak bercanggah dengan syara'.
 
Berdasarkan kaedah fiqh “al aslu fi al ashya' ibahah”, maka hukum asal sesuatu perkara adalah harus, selagi tiada perkara yang melanggar syariat dilakukan. Sebagai contoh, seseorang menggunakan doa pengasih untuk tujuan disayangi oleh majikan & mendapat kedudukan yang baik dalam syarikat, maka ia adalah dibolehkan, namun jika diamalkan hanya untuk nafsu, membalas dendam, dengki, amalan tersebut adalah menyalahi syariat Islam, maka hukumnya adalah dilarang ([[haraam|Haram]]). {{perlu<ref>[http://books.google.com/books?id=1t66gIBHjJcC&pg=PA31&dq=ilmu+pengasih&lr=&output=html_text&cd=14 petikan}}Pendidikan Islam Tingkatan 4 By Mohd.Zaki Yusoff]</ref>
 
=== Ayat/doa pengasih yang harus (boleh diamalkan)===
245,304

suntingan