Perbezaan antara semakan "Sunda"

339 bait dibuang ,  7 tahun lalu
Mayoritas masyarakat Sunda berprofesi sebagai petani, dan berladang, ini disebabkan tanah Sunda yang subur.<ref>{{cite book | last = Hendayana | first = Yayat | publisher= Pikiran Rakyat | title =Jawa Barat 2010, Terdepan atau Terpinggirkan? | date = | year = | url = | accessdate = | isbn = }}</ref> Sampai abad ke-19, banyak dari masyarakat Sunda yang berladang secara berpindah-pindah.
 
Selain bertani, masyarakat Sunda seringkali memilih untuk menjadi pengusaha dan pedagang sebagai mata pencariannya, meskipun kebanyakan berupa wirausaha kecil-kecilan yang sederhana, seperti menjadi penjaja makanan keliling, membuka [[warung]] atau rumah makan, membuka toko barang kelontong dan kebutuhan sehari-hari, atau membuka usaha cukur rambut, di daerah perkotaan ada pula yang membuka usaha percetakan, distro, cafe, rental mobil dan jual beli kendaraan bekas. Profesi pedagang keliling banyak pula dilakoni oleh masyarakat Sunda, terutama asal [[Tasikmalaya]] dan [[Garut]]. [[Chairul Tanjung]], [[Eddy Kusnadi Sariaatmadja]], dan [[Sandiaga Uno]] merupakan contoh-contoh pengusaha berdarah Sunda yang berhasil. Chairul Tanjung dan Eddy Kusnadi Sariaatmadja bahkan masuk ke dalam daftar 40 orang terkaya di Indonesia yang dirilis majalah Forbes pada tanggal 29 November 2012. Selain itu banyak artis yang berasal dari etnik Sunda seperti Rossa, Melly Goeslow, Nike Ardilla, Niky Astria, Iis Dahlia, Julia Perez, Desy Ratnasari, Erwin Gutawa, Sule, Rafi Ahmad dan lain sebagainya.
 
Profesi lainnya yang banyak dilakoni oleh orang Sunda adalah sebagai [[pegawai negeri]], penyanyi, seniman, dokter, diplomat dan pengusaha.
 
== Referensi ==
23

suntingan