Perbezaan antara semakan "Kesan pemerhati"

2,433 bait ditambah ,  4 tahun lalu
 
==== Situasi kecemasan berlawan dengan situasi bukan kecemasan ====
Latané dan Darley melakukan tiga eksperimen untuk menguji kelakuan para pemerhati di dalam situasi bukan kecemasan. Keputusan mereka menunjukkan cara subjek meminta bantuan penting. Di dalam satu keadaan, subjek menanya pemerhati tentang nama mereka. Lebih banyak orang memberi jawapan apabila subjek memberitahu namanya dahulu. Dalam satu keadaan yang lain, subjek meminta 10 sen USD daripada golongan pemerhati. Apabila subjek menerangkan sebab (seperti "kehilangan dompet"), peratus orang yang memberi bantuan (72%) lebih tinggi berbanding keadaan di mana subjek terus meminta 10 sen tersebut. Secara asasnya, apabila meminta pertolongan, lebih banyak maklumat diberi kepada pemerhati, lebih tinggi kemungkinan mereka untuk membantu. Satu kajian tambahan oleh Faul Mark, et al, yang menggunakan data daripada pegawai kecemasan apabila mereka membalas dalam satu kecemasan, menunjukkan tindak balas yang diberikan oleh golongan pemerhati adalah berkaitan dengan tahap keseriusan situasi.
 
Menurut Latané dan Darley, terdapat lima ciri-ciri kecemasan yang mempengaruhi golongan pemerhati:
# Situasi kecemasan yang melibatkan ancaman bahaya atau ancaman yang benar
# Situasi kecemasan yang luar biasa dan jarang
# Tindakan yang diperlukan di dalam situasi kecemasan yang berbeza dari satu situasi ke satu situasi yang lain
# Situasi kecemasan yang tidak boleh dijangka
# Situasi kecemasan yang memerlukan tindakan segera
Disebabkan lima ciri-ciri ini, golongan pemerhati melalui proses kognitif dan tingkah laku:
# ''Mendapati'' bahawa sesuatu sedang berlaku
# ''Mentafsir'' situasi tersebut sebagai kecemasan
# ''Tahap tanggungjawab'' yang dirasai
# ''Bentuk bantuan''
# ''Melakukan tindakan pilihan''
''Mendapati'': Untuk menguji konsep "mendapati", Latané dan Darley (1968) telah mementaskan satu situasi kecemasan menggunakan pelajar-pelajar Universiti Columbia. Para pelajar diletakkan di dalam sebuah bilik dan dibiarkan sama ada secara individu atau dengan dua atau tiga individu lain yang tidak dikenali untuk melengkapkan satu kaji selidik sementara menunggu ahli eksperimen untuk balik semula. Semasa mereka sedang melengkapkan kaji selidik, asap telah dipamkan ke dalam bilik tersebut untuk mensimulasikan satu keadaan simulasi. Apabila pelajar berkerja secara bersendirian, mereka perasan akan kehadiran asap tersebut dalam masa lima saat. Walau bagaimanapun, pelajar yang berkerja secara berkumpulan mengambil masa yang lebih lama iaitu sehingga 20 saat untuk perasan kehadiran asap. Latané dan Darley mendakwa bahawa fenomena ini boleh dijelaskan dengan norma sosial di mana apa yang merupakan etika sopan dalam kalangan awam. Di dalam budaya Barat, ia merupakan tindakan yang tidak sopan untuk leka memandang sekeliling. Ini mungkin menunjukkan seseorang itu tidak sopan dan penyibuk. Akibatnya, seseorang pemerhati itu berkemungkinan lebih besar untuk menumpukan perhatian terhadap diri mereka apabila dikelilingi kumpulan yang besar, berbanding dengan berseorangan. Golongan individu yang berseorangan adalah besar kemungkinan lebih sedar akan keadaan sekeliling dan oleh itu akan lebih perasan akan seseorang yang memerlukan bantuan.
 
==== Ketidakpastian dan akibat ====
286

suntingan