Perbezaan antara semakan "Kami, Perempoean"

2,699 bait ditambah ,  2 tahun lalu
Tambah info.
(Pembetulan.)
(Tambah info.)
 
==Plot==
Mahmud sedang duduk di ruang tamunya, hilang dalam pemikiran, dengan surat khabar menggantung terbalik di tangannya. Isterinya, Aminah, memasuki, dan bertanya kepadanya apa yang dilakukannya. Apabila dia menjawab bahawa dia sedang membaca akhbar itu, Aminah memalingkannya ke sebelah kanan dan mengejeknya. Selepas dia sekali lagi mengganggu beliau, Mahmud meninggalkan rumahnya.
 
Ibu bapa Aminah datang tidak lama kemudian dan bertanya di mana Mahmud telah pergi, yang dia menjawab "keluar". Perbincangan mereka terganggu apabila adik perempuan Aminah Sri datang, kecewa, dan memberitahu mereka bahawa dia baru saja berpecah dengan tunangnya, Supono. Setelah mempersoalkannya, keluarga itu mengetahui bahawa Pono juga telah ditolak untuk menyertai [[Pembela Tanah Air]] (PETA) yang baru ditubuhkan, dan ditolak; Sri telah memecahkan pertunangan mereka dan bukannya berkahwin dengan pengecut, dengan mengatakan bahawa jika dia seorang lelaki, dia pastinya akan bergabung. Aminah menyifatkan Mahmud juga enggan menyertai.
 
Sri ditinggalkan di ruang tamu kerana Aminah dan ibunya pergi cenderung kepada anak Aminah, sementara ayah mereka pergi membaca akhbar itu. Mahmud masuk, dan dengan senyap meminta Sri untuk membantunya. Dia mendedahkan bahawa dia telah berdaftar untuk menyertai PETA beberapa minggu sebelum dan meninggalkan latihan untuk malam itu, tetapi tidak pasti bagaimana Aminah akan menerimanya. Sri memberitahu dia bahawa dia akan meminta kakaknya dan Mahmud bersembunyi di almari pakaian. Selepas dia meninggalkan bilik, Supono dan Aminah masuk dari pintu lain. Supono, yang tidak dikenali dengannya, berada dalam keadaan yang sama dengan Mahmud, dan Aminah meyakinkannya untuk bersembunyi di bawah meja sambil meminta Sri.
 
Saudara-saudara bertemu di ruang tamu dan membincangkan bagaimana perasaan mereka jika masing-masing pasangan mereka - hipotesis - untuk pergi untuk latihan PETA. Sri menghina keberanian Supono, mengatakan bahawa dia tidak akan melakukannya; Aminah merasakan perkara yang sama tentang Mahmud. Akhirnya saudari memutuskan untuk menjawab bersama, kedua-dua menyatakan kelulusan. Mendengar ini, Mahmud dan Supono meninggalkan tempat persembunyian mereka dan berteriak "Live, Srikandi of Indonesia!" Ketiga gembira, dan Sri dan Supono bersiap untuk perkahwinan yang cepat. Bagaimanapun, Aminah dan ibu bapa Sri takut apabila mendengar bahawa lelaki akan menyertai PETA.{{efn|Ringkasan plot ini berasal dari sandiwara bercetak.}}
 
==Watak==
<nowiki>*</nowiki>Mahmud, suami Aminah
 
<nowiki>*</nowiki>Aminah, isteri Mahmud dan kakak Sri
 
<nowiki>*</nowiki>Sri, kakak Aminah dan tunang Supono
 
<nowiki>*</nowiki>Supono, tunang Sri
 
<nowiki>*</nowiki>Ibu dan bapa Aminah dan Sri
 
==Penulisan dan penerbitan==