Perbezaan antara semakan "Bidasari (filem)"

Teg-teg: Suntingan mudah alih Suntingan web mudah alih
Teg-teg: Suntingan mudah alih Suntingan web mudah alih
==Plot==
 
Ketika seorang saudagar(Malek , anak mudanya dan pembantunya yang bisu berjalan di hutan, mereka berjumpa dengan sampan yang hanyut yang membawa bayi perempuan dan mangkuk berisi ikan emas. Saudagar tersebut menyedari bahawa ia adalah bayi yang luarbiasa kerana ikatan nyawanya dengan ikan emas tersebut, apabila ikan tersebut dikeluarkan dari air, dia akan mati. Saudagar itu membelanya dan menggelarkan bayi tersebut sebagai Bidasari. Beberapa tahun kemudian Bidasari membesar sebagai seorang wanita cantik sementara saudagar tersebut menjadi kaya-raya.
 
Di istana kerajaan tersebut, Raja baru sahaja mengahwini seorang wanita yang cantik. Permaisuri (Zahara Ahmad) baru ini adalah seorang yang bongkak yang mengamalkan ilmu sihir. Tersorok di dalam kamarnya terdapat cermin ajaib yang dapat menunjukkan apa sahaja yang ingin dilihatnya. Dia menggunakannya bagi menanyakan siapakah wanita tercantik dikerajaan itu. Pada suatu hari apabila dia bertanyakan soalan tersebut, gambaran Bidasari muncul. Dia amat meradang dan mencari Bidasari.
 
Pencariannya membawanya ke rumah saudagar tersebut. Dengan berpura-pura berbuat baik, permaisuri memujuk saudagar agar membenarkan Bidasari di bawa ke Istana sebagai teman. Sungguhpun saudagar tersebut berat hati untuk berpisah dengan anak kesayangannya, dia membenarkannya pergi. Apabila Bidasari tiba di istana, dia dihantar ke dapur sebagai pelayan, di mana dia dibiarkan berlapar dan diberikan kerja paling kotor.
Apabila permaisuri berpuas hati bahawa Bidasari cukup kotor, dia sekali lagi bertanyakan cermin ajaib siapa yang tercantik. Apabila wajah Bidasari muncul sekali lagi, permaisuri amat marah dan cuba membakar muka Bidasari dengan kayu api tetapi gagal. Bidasari menyedari niat jahat permaisuri mendedahkan bahawa nyawanya terikat dengan ikan dalam kolam ayahnya.
 
Pada waktu malam, Permaisuri menyuruh seorang hamba untuk mencuri ikan baginya dari taman saudagar itu. Sebaik sahaja ikan meninggalkan air, Bidasari rebah dan berhenti bernafas. Permaisuri berpuas hati bahawa nyawa Bidasari berada dalam tangannya, permaisuri mengantung ikan itu di lehernya sebagai trofikalung. Apabila dia bertanyakan pada cermin siapakah yang paling cantik di negeri itu, cermin menunjukkan imej beliau sendiri. Keesokan harinya saudagar menyedari ikannya yang hilang, dan diberitahu bahawa Bidasari mati secara misteri di istana. Jasadnya dikembalikan kepada beliau dan dia membina sebuah makam kecil untuk Bidasari di dalam hutan di mana mayatnya diletakkan di dalam aman.
 
Sementara itu, anak tiri Permaisuri itu Putera telah bermimpikan mengenai Bidasari, walaupun dia tidak pernah bertemu dengannya. Mimpi tersebut mengganggunya sungguhpun dalam keadaan berjaga, walaupun dinasihati bapanya bahawa seorang wanita yang cantik sebegitu tidak mungkin wujud. Permaisuri melihat anak tirinya dalam keadaan tersebut dan meletakkan gambar lukisan Bidasari di dalam biliknya. Putera itu menjumpai lukisan tersebut, yang membawa beliau kepada peniaga yang menjelaskan kisah sedih mengenai kematian Bidasari dan misteri kehilangan ikan.
Putera tersebut pula memutuskan untuk melawat makam Bidasari untuk melihat kecantikannya dengan mata sendiri. Kebetulan pada masa ini, di istana Permaisuri sedang mandi di kolam mandi diraja. Ikan itu berjaya membebaskan diri daripada loket dan jatuh ke dalam air di mana ia mula berenang. Ini menyebabkan Bidasari untuk bangun di depan mata Putera. Bidasari memberitahu beliau tentang apa yang Permaisuri telah lakukan kepada dia, yang mengesahkan syak wasangka Putera mengenai ibu tirinya. Apabila Permaisuri selesai mandi dia, dia mendapati bahawa ikan telah mendapat terlepas. Dia berjaya menangkapnya ketika Putera sedang cuba membantu Bidasari meninggalkan kubur itu, menyebabkan Bidasari jatuh tidak sedarkan diri lagi. Putera tersebut meletakkan Bidasari kembali di dalam kubur dan berjanji untuk membuat perkara yang betul.
 
The PrincePutera kembali ke istana dalam kemarahan, menuntut bahawa Permaisuri memberinya ikan. Permaisuri berpura-pura tidak tahu apa-apa, dan apabila Raja mendengar penjelasan Putera, Raja mengisytiharkan bahawa anaknya telah pergimenjadi gila dan memanggil pengawal diraja. Pergaduhan akan berlaku, di mana Permaisuri cedera dan mati.
 
Sebelum Putera ditangkap, saudagar, ibu bapa Bidasari sebenar, dan orang suruhan setia Putera tiba dengan Bidasari di tempat tidurnya. Saudagar dan Raja lain menjelaskan bahawa Bidasari adalah seorang puteri, dan cerita tentang ikan yang terikat dengan kehidupan Bidasari itu benar. Putera raja mengambil ikan dari loketkalung di leher Permaisuri dan meletakkan ia ke dalam semangkuk air. Sebaik sahaja ikan memasuki air, Bidasari pulih kembali menjadi hidup. Raja meminta maaf kepada anaknya, dan Putera dan Bidasari akhirnya berkahwin.
 
==Pelakon ==
Pengguna awanama