Perbezaan antara semakan "Raja permaisuri"

Di Jepun, seorang maharaja hanya dapat memiliki satu permaisuri sampai pada [[zaman Heian]]. Setelahnya, maharaja dapat memiliki dua permaisuri, satu permaisuri bergelar ''kōgō'', sedangkan yang lain bergelar ''chūgū'' (中宮). Larangan berpoligami mulai diperkenalkan pada masa Restorasi Meiji, menjadikan [[Kaisar Meiji|maharaja Meiji]] sebagai maharaja terakhir yang memiliki lebih dari satu isteri.
 
=== EropaEropah ===
Di Eropah, gelaran kebangsawanan memiliki bentuk lelaki dan perempuan, seperti gelaran bahasa Inggeris "''prince''–''princess''", "''king''–''queen''", dan "''emperor–empress''". Dalam konteks penguasa monarki, biasanya seorang permaisuri menyandang gelaran yang sama sebagaimana pemimpin monarki wanita. Di [[United Kingdom]], gelaran ''queen'' dapat digunakan untuk penguasa monarki wanita bertaraf ratu (contoh: [[Elizabeth II]]) dan raja permaisuri (contoh: [[Elizabeth Bowes-Lyon|Elizabeth Boweys-Lyon]]).
 
47,497

suntingan