Perbezaan antara semakan "Puteri Gunung Ledang (filem 2004)"

→‎Sinopsis: Tambahan pada babak akhir
k (Azizah Sofia telah memindahkan laman Puteri Gunung Ledang (filem) ke Puteri Gunung Ledang (filem 2004))
(→‎Sinopsis: Tambahan pada babak akhir)
*''"Ketujuh, darah Siguntang tetap mengalir, badan bersilih menanti, sebatil..."''
 
Melalui petikan tersebut, didapati permintaannya berunsurkan 'darah' yang menguatkan dan menegaskan lagi bahawa jawapan bagi peminangan itu adalah satu penolakan. Sultan Melaka tetap ingin menikahi Puteri Gusti Putri dan hampir mengelar anakandanya sendiri, tetapi dihalang oleh ketibaan Gusti Putri di Istana Melaka. Beliau tidak akan mengahwini Sultan dan nekad untuk bertetap di Gunung Ledang. Sultan memperkenakan permintaannya itu dengan syarat tidak ada sesiapapun dibenarkan melihat Gusti Putri sesudah waktu Subuh. Mereka disumpah mati bermuntahkan darah jika berbuat demikian.
 
Datuk Bendaraha menemui Tuah yang berada dalam keadaan lemah. Dia membenarkan Tuah lari ke dalam hutan untuk mencari Gusti Putri. Tuah tidak sempat tiba sebelum Subuh, tetapi Gusti dapat melihatnya. Mereka mengucapkan deklarasi cinta sesama sendiri meskipun tidak dapat bertemu.
 
==Pelakon==
65

suntingan