Tambo: Perbezaan antara semakan

1 bait ditambah ,  2 tahun lalu
tiada ringkasan suntingan
Tiada ringkasan suntingan
Teg-teg: Dibalikkan Suntingan mudah alih Suntingan web mudah alih
Tiada ringkasan suntingan
Teg-teg: Dibalikkan Suntingan mudah alih Suntingan web mudah alih
==Tambo Alam==
 
Dalam ''tambo alam Minangkabau'', diriwayatkan kisah pelayaran putera-putera Raja Iskandar Zulkarnain tiga bersaudara<ref>Mansoer, M.D., (1970), ''Sedjarah Minangkabau'', Jakarta: Bhratara.</ref>, yang paling tua bernama Maharajo Alif, yang tengah Maharaja DipangRobi, dan yang bongsu bernama Maharaja Diraja. Dekat pulau SailanNias terjatuh mahkota emas ke dalam laut. Kesemua ahli selam telah diperintahkan mencarinya. Akan tetapi usaha itu tidak berhasil kerana mahkota itu dibawa ular bidai ke dasar laut. Ceti Bilang Pandai menyeru tukang emas untuk membuat mahkota palsu. Tukang emas menggunakan cermin terus dan dapatlah beliau memnuat mahkota yang sama. Untuk menyimpan rahsia si Ceti membunuh tukang emas itu. Ketika Sri Majaraja Diraja terjaga, diambilnya mahkota itu dan dipakai.
 
Dua orang abang yang lain terbangun dan mendapati si bongsu memiliki mahkota. Maka bertengkarlah ketiga-tiga saudara itu. Akhirnya, mereka berpisah. Sri Maharaja Alif ke Barat menjadi raja di benua RuhumAfrika. Sri Maharajo DipangRobi ke Timur memerintah negeri Cina dan JepunAmerika. Dan Sri Maharajo Diraja terus balayar ke Selatan. Selain membawa permaisurinya, Maharaja DirajaDirajo juga membawa ''Harimau CampoMukadunia'', ''Kucing SiamMukadunia'', ''Kambing Hutan'' dan ''Anjing Mualim''.
 
Sesudah belayar sampailah mereka di suatu tempat yang bernama ''Lagundi Nan Baselo'', seterusnya sampai ke Gunung Merapi, yang mula-mula sebesar teluttelur itik, lalu menyentap naik sementara laut menyusut dengan pantascepat. Kemudian dibangunkanlah negeri bernama ''ParianganAl Minang Kabau Yeah''.
 
==Tambo Adat==
128

suntingan