Rahu: Perbezaan antara semakan

25 bait ditambah ,  8 bulan lalu
 
== Penceritaan ==
[[Fail:God Vishnu cut the head of Rahu with disk.jpg|thumb|left|Gambaran Wisnu memenggal Rahu dengan cakeramnya[[cakeram]]nya dalam [[Mahabharata]]]]
Diceritakan bahawa pada zaman [[Satyayuga]], para [[dewa]] dan [[asura]] bekerjasama untuk mendapatkan ''tirta [[amerta|tirta amerta]]'' suatu minuman yang memberikan [[keabadian]] kepada mereka.<ref>Heinrich Zimmer, ''Myth and Symbols in Indian Art and Civilisation.'' New York: Harper Torchbooks, 1946, p. 176</ref> [[Narayana]] memberi petunjuk bahawa ''amerta'' tersebut tersembunyi dalam [[Segara Susu|lautan susu]] tengah Sangkadwipa; ke lautan itulah dewa-dewi ini menuju. Mereka mencabut suatu gunung bernama Gunung Mandara yang dipindahkan ke tengah lautan di mana ia ditopangkan seekor [[Kurma (Hindu)|kura-kura raksasa]]; [[Basuki (mitologi)|Naga Basuki]] digunakan sebagai tali untuk mempermudahkan pemutaran gunung tersebut.
 
Setelah proses pengadukan berlangsung lama, muncullah berbagai harta karun. Seluruhnya berada di pihak para dewa, sedangkan para [[asura]] tidak mendapatkan apapun. Setelah amerta muncul, para asura ingin agar minuman tersebut menjadi milik mereka sebab para dewa sudah mendapatkan harta terlalu banyak. Kerana masing-masing pihak tidak mahu mengalah pendirian, maka terjadilah pertempuran antara para dewa melawan para asura. Setelah Dewa [[Wisnu]] turun tangan, peperangan berakhir dengan kemenangan berada di pihak para dewa yang kembali ke [[Syurgaloka|surgaloka]] untuk membahagi-bahagikan tirta amerta yang didapatkan.
 
Salah satu asura ini, iaitu Rahu menyamar menjadi seorang dewa agar senang lolos mendapatkan amerta untuk kaumnya. Namun, helah Rahu diketahui [[Surya]] dan [[Cendera]] yang segera memberitahu Wisnu. Wisnu segera bertindak melontarkan [[Cakra Sudarsana|cakeramnya]] [[pemancungan|memenggal]] kepala Rahu yang hanya sempat meneguk ''tirta amerta'' turun tekaknya.<ref name="ITtA"/>
 
Rahu masih tidak hilang nyawannyawanya, namun kepalanya dipisahkanterpisah dari badannya terlambungdan dilambung ke angkasa, badan yang terpenggaltertinggal ini pula menjadi Ketu. Rahu bersumpah membalas dendam terhadap Surya dan CandraCendera, dan dengan inilah dia sering menelan dua-duanya sebaik bertemu.<ref name="ITtA"/>
 
== Kepercayaan ==