Solat qada: Perbezaan antara semakan

69 bait dibuang ,  13 tahun lalu
tiada ringkasan suntingan
(Laman baru: Pengertian Qadha' Dalam Konteks Ibadah Menurut hukum syarak, setiap solat fardhu yang ditinggalkan wajib diqadha' sama ada disebabkan lupa, tidur atau orang murtad yang kembali...)
 
Tiada ringkasan suntingan
{{Fiqh-Ibadah}}
Pengertian Qadha' Dalam Konteks Ibadah
 
 
Menurut hukum syarak, setiap [[solat]] fardhu yang ditinggalkan wajib diqadha' sama ada disebabkan lupa, tidur atau orang murtad yang kembali semula kepada Islam setelah murtad.
Dari segi istilah fuqaha, qadha' ialah sesuatu (ibadah) yang dilakukan selepas berlalu waktu tunainya untuk mendapatkan sebagaimana yang sebelumnya dengan melakukannya secara qadha' atau mengerjakan semula ibadat-ibadat yang tidak sah, atau yang tertinggal atau senghaja ditinggalkan pada waktu-waktu yang lain.
 
== Dalil Hadis ==
 
Dari Anas bin Malik Radhiallahu 'anhu , Nabi Shallallahu 'alaihi wassalam bersabda:
 
Maksudnya : Jika tertidur seseorang daripada kamu sehingga tertinggal [[solat]]nya ataupun terlupa mengerjakannya, maka hendaklah dia mendirikan [[solat]] yang tertinggal itu apabila dia sudah teringat, sesungguhnya Allah Subhanahu wa Ta'ala telah berfirman:"Dirikanlah [[solat]] untuk mengingati Aku". (Hadits riwayat Muslim)
 
 
Maksudnya : Jika tertidur seseorang daripada kamu sehingga tertinggal [[solat]]nya ataupun terlupa mengerjakannya, maka hendaklah dia mendirikan [[solat]] yang tertinggal itu apabila dia sudah teringat, sesungguhnya Allah Subhanahu wa Ta'ala telah berfirman:"Dirikanlah [[solat]] untuk mengingati Aku".
 
(Hadits riwayat Muslim)
 
 
Hukum harus mengqadha' [[solat]] itu bukanlah sebagai satu kelonggaran yang membolehkan seseorang itu meninggalkannya dengan senghaja sehingga luput waktunya walaupun berhasrat untuk mengqadha'nya pada waktu yang lain. Adapun anggapan bahawa meninggalkan [[solat]] dengan senghaja dan boleh menggantinya pada waktu yang lain asal saja kewajipan itu tidak terus ditinggalkan atau dilupakan adalah satu anggapan yang salah.
 
== Meninggalkan [[solat]] Fardhu ==
 
 
 
Meninggalkan [[solat]] Fardhu
 
 
Orang yang meninggalkan [[solat]] tetapi tidak ingkar akan kewajipannya kadang-kadang disebabkan keuzuran yang diiktiraf oleh syara'. Kadang-kadang pula disebabkan oleh alasan yang bukan syari'e dan inilah yang sering berlaku. Sebab-sebab meninggalkan [[solat]] itu boleh dibahagikan kepada dua bentuk yang masing-masing ada kaitan dengan hukum, iaitu:
 
* Pertama : Meninggalkan [[solat]] kerana keuzuran. Orang seperti ini tidaklah berdosa kerana terluput waktu [[solat]] bukan dengan kehendak atau kelalaiannya, akan tetapi wajib ke atasnya qadha' [[solat]] yang luput itu dan sunat disegerakan qadha'nya.
 
Pertama* Kedua : Meninggalkan [[solat]] keranatanpa ada keuzuran. Orang seperti ini tidaklah berdosa kerana terluput waktu [[solat]] bukan dengan kehendakmalas atau kelalaiannya,melalai-lalaikan akansehingga tetapiluput wajibwaktunya. keMaka atasnyaorang qadha'seperti [[solat]]ini yangberdosa luputtanpa itudiragukan danlagi. sunat disegerakan qadha'nya.
 
 
Kedua : Meninggalkan [[solat]] tanpa ada keuzuran seperti malas atau melalai-lalaikan sehingga luput waktunya. Maka orang seperti ini berdosa tanpa diragukan lagi.
 
 
Contoh meninggalkan [[solat]] kerana keuzuran atau tanpa disenghajakan itu seperti tertidur, terlupa dan seumpamanya sehingga luput waktu. Namun apabila terbangun daripada tidur atau teringat daripada lupa, maka dia wajib melakukan [[solat]] tersebut kerana kewajiban [[solat]] masih lagi ditanggungnya.
 
 
Dalam sebuah hadits shahih , Abu Qatadah Radhiallahu 'anhu menceritakan mengenai dengan perjalanan mereka bersama Rasullullah Shallallahu 'alaihi wassalam . Dalam perjalanan itu mereka keletihan lantas tertidur. Apabila mereka terbangun daripada tidur waktu [[solat]] sudah pun berlalu. Mereka bertanya sesama sendiri, apakah kaffarah yang mesti dibayar atas kelengahan mereka melakukan [[solat]]. Rasullullah Shallallahu 'alaihi wassalam mendengar bisikan mereka lantas bersabda:
 
Maksudnya: Sesungguhnya di dalam tidur tidak ada kelalaian. Sesungguhnya kelalaian itu ke atas seseorang yang tidak melakukan [[solat]] sampai habis waktunya. Maka sesiapa yang melakukan demikian, segeralah dia [[solat]] ketika dia ingat akannya. Maka pada hari esoknya hendaklah ia menunaikan [[solat]] ketika waktunya. (Hadits riwayat Muslim)
 
Walaupun terdapat pengecualian dalam melaksanakan tanggungjawab [[solat]] bagi orang yang sedang tidur, ini bukanlah bermakna senghaja tidur atau ditidur-tidurkan untuk mengelak atau mencari helah daripada melakukan [[solat]] pada waktunya.
 
As-Sayyid Muhammad Abdullah al-Jurdani Rahimahullah dalam kitabnya Fath al-'Allam ketika bercakap mengenai tidur dan hubungannya dengan [[solat]], beliau menyatakan adalah harus tetapi tidak digalakkan tidur selepas masuk waktu [[solat]] dan sebelum menunaikan [[solat]], jika mengikut sangkaannya bahawa dia akan bangun dari tidurnya, sama ada bangun dengan sendirinya atau dikejutkan oleh orang lain, dan masih ada waktu untuk dia menunaikan [[solat]]. Jika tidak, maka hukumnya adalah haram. Bahkan baginya dua dosa; dosa kerana meninggalkan [[solat]] dan dosa kerana tidur. Maka jika dia bangun dari tidur (sebelum tidur dia menyangka bahawa jika bangun dari tidur tidak ada waktu baginya untuk menunaikan [[solat]]) tetapi dia sempat mengerjakan [[solat]], maka terangkat dosa meninggalkan [[solat]]. Manakala dosa yang wujud disebabkan dia tidur tidak akan terangkat kecuali dengan beristighfar.
 
Maksudnya: Sesungguhnya di dalam tidur tidak ada kelalaian. Sesungguhnya kelalaian itu ke atas seseorang yang tidak melakukan [[solat]] sampai habis waktunya. Maka sesiapa yang melakukan demikian, segeralah dia [[solat]] ketika dia ingat akannya. Maka pada hari esoknya hendaklah ia menunaikan [[solat]] ketika waktunya.
 
(Hadits riwayat Muslim)
 
 
Walaupun terdapat pengecualian dalam melaksanakan tanggungjawab [[solat]] bagi orang yang sedang tidur, ini bukanlah bermakna senghaja tidur atau ditidur-tidurkan untuk mengelak atau mencari helah daripada melakukan [[solat]] pada waktunya.
 
 
As-Sayyid Muhammad Abdullah al-Jurdani Rahimahullah dalam kitabnya Fath al-'Allam ketika bercakap mengenai tidur dan hubungannya dengan [[solat]], beliau menyatakan adalah harus tetapi tidak digalakkan tidur selepas masuk waktu [[solat]] dan sebelum menunaikan [[solat]], jika mengikut sangkaannya bahawa dia akan bangun dari tidurnya, sama ada bangun dengan sendirinya atau dikejutkan oleh orang lain, dan masih ada waktu untuk dia menunaikan [[solat]]. Jika tidak, maka hukumnya adalah haram. Bahkan baginya dua dosa; dosa kerana meninggalkan [[solat]] dan dosa kerana tidur. Maka jika dia bangun dari tidur (sebelum tidur dia menyangka bahawa jika bangun dari tidur tidak ada waktu baginya untuk menunaikan [[solat]]) tetapi dia sempat mengerjakan [[solat]], maka terangkat dosa meninggalkan [[solat]]. Manakala dosa yang wujud disebabkan dia tidur tidak akan terangkat kecuali dengan beristighfar.
 
 
Adapun meninggalkan [[solat]] tanpa uzur syari'e atau meninggalkannya dengan senghaja seperti melalaikannya sehingga masuk waktu yang lain adalah berdosa dan wajib baginya mengqadha' dengan segera [[solat]] yang luput itu.
 
 
Sibuk dengan apa urusan sekalipun bukanlah alasan untuk meninggalkan [[solat]] sehingga luput waktu, begitu juga dengan alasan tidak dapat melakukan [[solat]] kerana tidak mampu untuk berdiri atau rukuk atau lain-lain alasan kerana sakit.
 
 
Adapun meninggalkan [[solat]] tanpa uzur syari'e atau meninggalkannya dengan senghaja seperti melalaikannya sehingga masuk waktu yang lain adalah berdosa dan wajib baginya mengqadha' dengan segera [[solat]] yang luput itu.
Sakit tidaklah termasuk antara sebab-sebab yang membolehkan seseorang itu tidak menunaikan [[solat]] sebagaimana yang diriwayatkan daripada Imran bin Hushain Radhiallahu 'anhu , beliau berkata:
 
Sibuk dengan apa urusan sekalipun bukanlah alasan untuk meninggalkan [[solat]] sehingga luput waktu, begitu juga dengan alasan tidak dapat melakukan [[solat]] kerana tidak mampu untuk berdiri atau rukuk atau lain-lain alasan kerana sakit.
 
Sakit tidaklah termasuk antara sebab-sebab yang membolehkan seseorang itu tidak menunaikan [[solat]] sebagaimana yang diriwayatkan daripada Imran bin Hushain Radhiallahu 'anhu , beliau berkata:
Maksudnya: Aku menghidap buasir, maka aku bertanya kepada Nabi Shallallahu 'alaihi wassalam tentang [[solat]]. Maka Baginda bersabda: "[[solat]]lah berdiri, dan jika engkau tidak mampu, maka duduklah, dan jika engkau tidak mampu, maka [[solat]]lah dengan mengiring".
 
Maksudnya: Aku menghidap buasir, maka aku bertanya kepada Nabi Shallallahu 'alaihi wassalam tentang [[solat]]. Maka Baginda bersabda: "[[solat]]lah berdiri, dan jika engkau tidak mampu, maka duduklah, dan jika engkau tidak mampu, maka [[solat]]lah dengan mengiring". (Hadits riwayat al-Bukhari)
(Hadits riwayat al-Bukhari)
1,070

suntingan