Lema

makanan khas daerah Bengkulu

Lema atau lemah, lemeah, lemag adalah makanan khas etnik Rejang. Lema berasal dari bahasa Rejang lemeah yang bererti perasaan lemah atau tidak bertenaga kerana menikmati masakan tersebut.[1]

Lema
Lema Kepahiang.jpg
Tempat asal Indonesia
KawasanBengkulu[1]
Dicipta olehSuku Rejang
di Wikibuku Buku Masakan: Lema  Media berkenaan di Wikimedia Commons Media: Lema

Lema terbuat daripada rebung muda yang dicingcang halus dan ikan air tawar seperti ikan tilapia dan sepat. Selepas itu, lema ditambah air dan disimpan dalam bekas yang tertutup rapat beralas daun pisang seperti proses untuk membuat tapai. Makanan ini disimpan selama tiga hingga lima hari untuk proses penapaian. Setelah beberapa hari, lema sudah siap untuk dimasak untuk dijadikan lauk bersama nasi hangat.[1][2][3]

Lihat jugaSunting

RujukanSunting

  1. ^ a b c (Indonesia) Lema, Sajian Bengkulu Yang Populer di Jepang beritagar.id
  2. ^ (Indonesia) Lemag, Lemah, Lema Budaya Indonesia
  3. ^ (Indonesia) Sambal Lema, Kuliner Khas Rejang Lebong Pedoman Bengkulu

Pautan luarSunting