Lepa (kapal)

Lepa, juga dikenali sebagai lipa, merupakan kapal pribumi Suku Sama-Bajau di Filipina, Malaysia, dan Indonesia. Secara tradisional digunakan sebagai kapal rumah bagi suku pelaut Sama Dilaut. Oleh kerana kebanyakan suku Sama telah meninggalkan kehidupan laut secara esklusif, lepa moden kemudian digunakan sebagai kapal nelayan dan kapal kargo.

Rumah kapal lepa suku Sama dari Filipina dengan bahagian buritan yang berukir (c. 1905)

Lepa adalah perahu bersaiz sederhana, biasanya rata-rata panjangnya 30 hingga 50 ka (9.1 hingga 15.2 m), dan lebar sekitar 5 hingga 7 ka (1.5 hingga 2.1 m); dengan ketinggian lambung kapal berkisar 5 ka (1.5 m). Lepa bersaiz besar dikenali sebagai kumpit. Jenis ini bisa mencapai panjang 50 hingga 120 ka (15 hingga 37 m) dan paling sering digunakan sebagai kapal-kapal dagang.[1] Lepa dilengkapi dengan kemudi dan bukannya dayung tradisional yang disebut sapit (atau sappit). Varian Lepa yang berukuran satu kano atau kano 2 orang digunakan secara khusus di perairan cetek yang dikenali sebagai buggoh (atau boggo', buggoh jungalan atau buggoh-buggoh). Sebuah buggoh sering ditarik oleh sebuah keluarga lepa. Lepa juga boleh digunakan sebagai istilah umum untuk "perahu" di berbagai kelompok Sama-Bajau; vinta, misalnya, juga dikenali sebagai lepa-lepa. Lepa kini semakin digantikan oleh perahu cadik bertenaga enjin, pambot ("perahu pompa").[2][3][4]

Bagian depan lepa dari Museum Nasional Etnologi, Osaka, Jepang

KeteranganSunting

 
Lakaran lipa-lipa (lepa-lepa) orang Bajau.

Rangka lepa terbuat dari dugout yang dangkal dikenal sebagai tadas atau lunas. Bahagian ini dibina di sepanjang sisi dengan jalan yang lebih sempit daripada rangka. Tambahan tiga papan digabung dari tepi ke tepi hingga kebahagian atas jalurnya (bibir perahu), yang membentang dari buritan. Bagian ini dikenal sebagai (dari bawah ke atas) bengkol, kapi kapi, dan koyang koyang. Bahagian ini tidak meluas sepenuhnya ke arah haluan, membentuk jurang khas di lambung kapal depan. Lambung mengecil tajam di bagian haluan dan buritan. Seperti kapal tradisional Filipina lainnya, lambung lepa secara tradisional dipasang bersama-sama dengan pasak tumpul (tambuko) dan serat cambuk dan bukan paku. Struktur bangunan yang mirip rumah (kubu atau balutu) sering dibina di tengah lambung, dengan geladak yang dapat bergerak dikenal sebagai lantai sebagai lantainya. Atap (sapaw) dibuat dengan anyaman daun nipa dipasang pada tiang berbentuk Y yang dapat ditanggalkan. Kompor memasak yang mudah dibawa (lappohan) diletakkan di geladak buritan, bersama dengan tempat simpanan makanan (lutu) dan tempat air (kibut).

Lepa mempunyai layar tunggal (lamak), dipasang pada tiang yang disimpan pada rangka kapal melalui dek bagian depan. Seperti tiang bumbung, tiang-tiang ini juga dapat dilepas sesuai keperluan. Lepa juga dapat didorong dengan dayung (dayung) atau galah. Lepa moden hampir semuanya dilengkapi dengan enjin.[5]

Lepa boleh dibezakan dari kapal tradisional lainnya di wilayah itu yang mana kapal jenis ini tidak mempunyai cadik. Haluan dan buritan juga dibuat dari balok kayu datar berukir, dan tanpa tiang atau lengkungan papan seperti pada balangay. Haluan (mundaˊ) dan buritan (buliˊ) yang rendah memudahkan untuk membuang dan menarik jaring, dan memudahkan pemasangan tiang dan mendayung.

 
Sebuah lepa di perayaan Regatta Lepa 2015 di Semporna, Malaysia

Lepa dihiasi secara tradisional dengan reka bentuk bunga yang rumit yang dikenali sebagai jungal.[6][7]

TradisiSunting

Di Filipina dan Malaysia, biasanya tidak ada ritual yang terlibat dalam pembinaan mahupun pelepasan lepa, kemungkinan dikarenakan tingginya tingkat Islamisasi atas kepercayaan adat yang Sama. NTetapi di Indonesia timur, doa dan ritual dikaitkan dengan penggabungan kerangka dengan busur dan buritan, dan pelubangan posisi tiang kapal ("pusat" kapal). Selepas yang terakhir, kapal ini dilancarkan untuk pertama kalinya, dan secara simbolik menjadi anak dari pemilik kapal.

Selama periode nomad Sama Dilaut sebelumnya, sebelum seorang pemuda menikah, keluarganya akan membangun atau membeli lepa, supaya dia dan isterinya dapat hidup sebagai anggota nelayan bebas. Setelah kematiannya, lepa akan dibongkar dan dijadikan peti mati untuk dikebumikan.

Sebelum menempuh perjalanan yang panjang atau berbahaya, lepas sering dikurniakan mantra sihir (haligmun) oleh dukun desa. Ini termasuk mantra yang semestinya membuat mereka tidak dapat dilihat oleh perompak atau dapat menekuk peluru. Sama-Bajau juga kadang-kadang mengucapkan sumpah (magjanji') kepada Tuhan atau roh nenek moyang (umboh) dalam krisis di laut, atau ketika kapal gagal pulang ke rumah. Ketika kapal pulang dengan selamat, janji itu dilunaskan dengan kenduri kesyukuran yang disebut magmaulud atau magbajanji.

Regatta LepaSunting

Regatta Lepa adalah festival perahu tahunan di Semporna, Malaysia, yang merayakan tradisi pembuatan kapal komuniti Sama-Bajau di Sabah.

Lihat pulaSunting

RujukanSunting

  1. ^ Maria Bernadette L. Abrera (2007). "The Soul Boat and the Boat-Soul: An Inquiry into the Indigenous "Soul"" (PDF). Philippine Social Sciences Review.
  2. ^ "The Traditional Lepa Boat". Etawau. Dicapai pada 7 May 2018.
  3. ^ "Regatta Lepa-Lepa". Etawau. Dicapai pada 7 May 2018.
  4. ^ Clifford Sather (2001). "Bajau laut boat-building in Semporna". Traversées (35–36): 177–198.
  5. ^ Jesusa L. Paquibot (2016). "Lepa: The Sea as Home". Dalam Kwon Huh (penyunting). Tradtional Shipbuilding Techniques (PDF). 29. Intangible Cultural Heritage Courier of Asia and the Pacific, UNESCO. m/s. 16–17. ISSN 2092-7959.
  6. ^ Jun Mercado (10 November 2008). "Carvers, kumpit builders". GMA News Online. Dicapai pada 7 May 2018.
  7. ^ "Lepa Boat". National Museum of the Philippines. Dicapai pada 7 May 2018.