Lorong Waktu (siri televisyen)

Lorong Waktu adalah siri televisyen fiksyen ilmiah agama Islam yang dihasilkan oleh PT Demi Gisela Citra Sinema dan ditayangkan oleh SCTV setiap bulan Ramadan dalam 6 musim dari 1999 hingga 2006.[1] Siri ini diciptakan oleh Deddy Mizwar yang juga merupakan watak utama dan pengarah/penerbit dalam seri.[2] Judul itu berdasarkan Al-Asr, salah satu surah dalam Al-Quran.

Lorong Waktu (siri televisyen)
PenciptaDeddy Mizwar
Ditulis olehWahyu HS
PengarahDeddy Mizwar
Aldisar Syafar
Dibintangi oleh
Deddy Mizwar
Adjie Pangestu
Hefri Olifian
Jourast Jordy
Christy Jusung
Aditya Novika
Zaskia Adya Mecca
Ramdhani Qubil AJ
Opie Kumis
Penggubah lagu tema
Anes Bali
Chossy Pratama
Negara asal Indonesia
Bilangan musim6
Bilangan episod207
Penerbitan
Penerbit eksekutifDeddy Mizwar
PenerbitR. Giselawaty Wiranegara
Tempoh siaran20-minute
Penyiaran
Saluran asalSCTV
Siaran asal6 Disember 1999 (1999-12-06) – 10 Julai 2006 (2006-07-10)

Kisah siri ini adalah mengenai penemuan mesin masa oleh Ustād Addin. Addin sendiri adalah pelajar dan anak angkat Haji Husin. Selain Ustad Addin, Haji Husin mempunyai pelajar muda bernama Zidan.[3]

Menurut Vice, siri ini adalah salah satu siri televisyen Ramadan terbaik di Indonesia pada akhir 1990-an hingga awal 2000-an.[4]

PlotSunting

Seri ini mengisahkan pengembaraan Ustad Addin, Haji Husin dan seorang pelajar muda bernama Zidan. Ustad Addin adalah anak yatim piatu yang dianggap anak oleh Haji Husin dan mempunyai kemahiran dalam bidang teknologi maklumat. Dia mencipta mesin masa yang kemudian membawa Haji Husin dan Zidan melakukan pengembaraan melalui masa lalu atau masa depan.

Pada musim kedua, watak baru masuk, iaitu bekas pencuri bernama Havid dan bekas psikik bernama Sabrina. Havid adalah orang yang buta huruf dan mempunyai niat yang kuat untuk bertaubat dan bergerak untuk mengubah nasibnya. Sementara itu, Sabrina sebelum ini ditemui oleh Haji Husin dan Zidan di terowong masa sebelum mereka saling bertemu di dunia nyata. Lama kelamaan, Ustad Addin mempunyai minat terhadap Sabrina dan sebaliknya sehingga mereka akhirnya memutuskan untuk berkahwin pada akhir musim. Momen persetujuan mereka sendiri dibangkitkan pada awal musim ketiga.

Dalam perjalanan mereka melalui peredaran masa pada musim ketiga, Haji Husin dan Zidan serta beberapa pelajar lain menghadapi pelbagai peristiwa dan watak unik yang secara tidak langsung memberikan pelajaran berharga dalam menjalani nilai-nilai kehidupan yang lebih baik. Bermula dari kisah pencuri kafan, pedagang kecil yang doanya lebih kuat daripada imam masjid, pemuda jujur ​​yang diganggu oleh oren, Mpu Gandrung yang merupakan saudara jauh Mpu Gandring yang membuat keris, unik kyai bernama Aa Gyman, dukun syaitan dan banyak lagi. Sementara itu, dua pelajar Haji Husin yang juga bertugas sebagai pentadbir masjid, Havid dan Jambrong, jatuh cinta dengan gadis yang sama dalam perkembangan mereka. Kehidupan harian masjid dipenuhi dengan pelbagai muslihat untuk bersaing dengan cinta gadis bernama Adinda. Pada akhir musim, Adinda akhirnya memilih Havid sebagai pasangan hidupnya.

Pada awal musim keempat, Sabrina, isteri Ustad Addin, hamil muda dan menjadi sangat sensitif. Sebagai suami dan bapa yang bertanggungjawab, Ustad Addin berusaha memenuhi keinginan isterinya. Pada akhir musim ini muncul kejutan lain, iaitu kedatangan bekas banduan yang juga merupakan rakan Jambrong dan Havid bernama Jagur yang bermaksud bertaubat dan memohon untuk menjadi pelajar Haji Husin. Haji Husin menerimanya, tetapi kebimbangan timbul di hati Jambrong dan Havid, kerana Jagur dulu adalah penjahat. Tetapi nampaknya mereka salah, kerana Jagur telah berhijrah 100% dan untuk membuktikannya, dia bahkan meminta Zidan menanggalkan tatu di lengannya.

Pada musim kelima, Havid dan Jambrong, yang masing-masing sudah berkahwin, menerima tugas baru sebagai pengurus perniagaan perladangan yang dibiayai oleh yayasan masjid. Jagur mengambil alih sebagai marbot yang menjaga masjid. Ustad Addin memodenkan peralatan mesin waktunya yang dikendalikan melalui komputer riba dan kaedah penghantaran kali ini boleh dari mana sahaja asalkan rakannya menggunakan alat yang dikembangkan oleh Ustad Addin. Sabrina telah melahirkan seorang anak lelaki yang dia namakan Firdaus.

Untuk musim keenam atau terakhir, kisah Lorong Waktu lebih memfokuskan kepada masalah keluarga. Firdaus, anak Ustad Addin dan Sabrina, kini memasuki usia sekolah dan Sabrina sibuk dengan tingkah laku nakal anaknya. Haji Husin masih tidak berhenti berharap dapat diberi peluang untuk berkahwin semula kerana dia semakin tua dan kini pelajar kegemarannya ditinggalkan yang sibuk mengurus keluarga masing-masing. Dia kemudian berkenalan dan tertarik dengan seorang wanita bernama Aini yang dia harapkan akan menjadi pelabuhan terakhir hatinya. Sementara itu Havid dan Jambrong kini telah berjaya membina ladang yang dibiayai oleh yayasan masjid dan Jagur, yang baru saja berkahwin, ingin berusaha membina keluarga kecilnya dengan bahagia.

PemeranSunting

Karakter utamaSunting

  • Haji Husin — Asal Haji Husin tidak pasti. Pada episod kedua musim pertama, dia diberitahu bahawa ketika dia masih muda dia pernah menjadi tukang masak di era Indonesia sebelum merdeka. Dia adalah penjaga masjid yang mempunyai beberapa pelajar termasuk Ustad Addin, Zidan, Sabrina, Havid, Jambrong dan Jagur. Isterinya dikatakan telah meninggal dunia. Dalam salah satu episod pada musim kedua, sahabat baik Haji Husin, Kyai Firman, memberi petunjuk bahawa Haji Husin adalah seorang yang bertaubat sebelum pergi menunaikan haji dan memutuskan untuk memperdalam pengetahuannya mengenai Islam. Watak Haji Husin dilakonkan oleh Deddy Mizwar dari musim satu hingga musim keenam.
  • Ustad Addin — Anak angkat Haji Husin. Sebagai anak yatim sejak kecil, dia mendapat bimbingan daripada Haji Husin dan juga mendapat pendidikan formal sehingga akhirnya menjadi jurutera komputer. Dia adalah pembangun program terowong masa. Dia berkahwin dengan bekas psikik bernama Sabrina. Watak Ustad Addin dilakonkan oleh Adjie Pangestu pada musim pertama, Dicky Chandra pada musim kedua dan Hefri Olifian dari musim ketiga hingga musim keenam.
  • Zidan — Pelajar bacaan anak di masjid yang dikendalikan oleh Haji Husin dan Ustad Addin. Sebenarnya, dia secara tidak sengaja terlibat dalam projek terowong masa kerana dia bersembunyi di makmal Ustad Addin sehingga ketika itu Ustad Addin secara tidak sengaja menghantarnya ke tahun 1945 sebelum dibantu oleh Haji Husin. Zidan berkawan rapat dengan Havid dan Jambrong. Watak Zidan dimainkan oleh Jourast Jordy dari musim satu hingga musim keenam.
  • Sabrina — Seorang bekas psikik yang pada awalnya ditemui oleh Haji Husin dan Zidan dalam masa yang berlalu. Dia hampir dibunuh oleh perompak yang hendak memasuki rumahnya sebelum dibantu oleh Haji Husin dan Zidan. Pada mulanya Haji Husin yang merupakan duda sangat menyukai Sabrina sebelum dia melihat bahawa pelajarnya, Ustad Addin, juga menyukai Sabrina. Haji Husin kemudian menyerah dan mengalah. Sabrina kemudian berkahwin dengan Ustad Addin dan mempunyai seorang anak. Watak Sabrina dimainkan oleh Christy Jusung pada musim dua hingga empat, Aditya Novika pada musim lima dan Zaskia Adya Mecca pada musim enam.
  • Havid — Bekas pencuri yang ditukarkan dan menjadi pelajar Haji Husin. Dalam beberapa episod pertama musim kedua, Havid cuba menyembunyikan fakta bahawa dia buta huruf dan tidak dapat berhitung. Dia akhirnya tidak dapat menahannya ketika Haji Husin mendapati bahawa dia tidak dapat memberikan uang pertukaran kepada pembeli koperasi masjid. Pada musim ketiga, Havid bertemu dengan pasangan hidupnya, Adinda, yang sebelumnya telah diperkirakan oleh Jambrong. Watak Havid dilakonkan oleh Opie Kumis dari musim dua hingga musim keenam.
  • Jambrong — Bekas samseng yang bertaubat dan menjadi pelajar Haji Husin. Dia adalah kawan baik Havid dan Jagur. Dia mula dimasukkan dalam jalan cerita pada musim ketiga dan berpeluang untuk bersaing dengan Havid untuk Adinda. Dia kemudian berkahwin dengan Vira. Watak Jambrong dilakonkan oleh Ramdhani Qubil AJ dari musim tiga hingga musim keenam.
  • Jagur — Seorang bekas banduan yang ditukarkan dan menjadi pelajar Haji Husin. Pada awal penampilannya, dia ditolak oleh Havid dan Jambrong. Untuk membuktikan kesungguhannya untuk bertaubat, Jagur meminta Zidan menyetrika tatu di lengannya. Asrul Dahlan melakonkan watak Jagur dari akhir musim keempat hingga musim keenam dengan aksen Batak yang tersendiri mengikut asal usul pelakon.

PengeluaranSunting

PembangunanSunting

Siri ini adalah siri keagamaan pertama di Indonesia yang mengembangkan konsep fiksyen ilmiah. Menurut Deddy Mizwar, asas untuk mengambil jalan cerita adalah berdasarkan Surah Al-'Asr (Bahasa Arab: سورة العصر) yang bermaksud waktu. Jadi menurut Deddy, konsep kisah sinetron ini adalah untuk memberitahu bahawa semua manusia berada dalam keadaan kehilangan kecuali mereka yang selalu melakukan perbuatan baik dan saling menasihati dengan benar dan sabar. Selain itu, inspirasi lain yang menjadi asas dalam serial ini adalah Isra Mikraj Nabi Muhammad. Sebilangan besar sahabat Nabi tidak mempercayai bahawa Nabi dapat melakukan perjalanan ke Sidratul Muntaha dalam satu malam, tetapi ternyata mungkin jika Allah SWT mengizinkannya.[5]

Dalam menulis senario untuk setiap episod itu sendiri, Deddy mempercayakannya kepada Wahyu HS. Kemudian dia juga menambahkan khayalan seperti Zidan bertemu Pangeran Diponegoro, Superman dan Malin Kundang. Sudah tentu dengan penambahan plot komedi agar ceritanya dapat dilihat menarik tetapi tetap tidak keluar dari prinsip dakwah.[5]

Walaupun tidak signifikan, ada juga yang menganggap Lorong Waktu diilhami oleh karya arus perdana seperti The Time Machine karya H. G. Wells dan francais media Back to the Future karya Steven Spielberg.[6] Terdapat juga persamaan idea dengan siri Quantum Leap pada tahun 90-an yang juga menggunakan idea mesin masa. Walaupun idea sinetron Lorong Waktu mungkin tidak asli, ini adalah sesuatu yang baru bagi dunia sinetron Indonesia.

Pemilihan pelakonSunting

Dari enam musim sinetron Lorong Waktu, hanya watak Haji Husin yang dimainkan oleh Deddy Mizwar dan Zidan yang dimainkan oleh Jourast Jordy yang pemerannya tetap sama dari awal hingga akhir. Bagi Jourast Jordy, peranannya sebagai Zidan diakui sebagai pembuka kerjaya yang berjaya walaupun sejak 2012 dia mengundurkan diri dari dunia lakonan.[7] Jourast mengatakan bahawa dia ditawarkan peranan Zidan oleh Deddy Mizwar setelah menduduki tempat kedua dalam acara Abang None Cilik tahun 1999 dan pada masa itu dia juga tidak fasih membaca skrip dan perlu diajar oleh pasukan produksi.[8]

Watak Ustaz Addin telah beberapa kali menukar wataknya. Adjie Pangestu, yang sebelumnya bermain di sinetron Mawar Sejati Mawar Berduri, yang dihasilkan oleh Starvision, muncul pada musim pertama, tetapi kerana kontrak yang lama dengan Prima Entertainment untuk sinetron Misteri Nini Pelet, dia tidak dapat tampil untuk musim kedua dan digantikan oleh Dicky Chandra. Dicky sendiri memilih untuk mengundurkan diri setelah musim kedua berakhir kerana 'anaknya tidak mahu ayahnya bertindak sebagai ayah kepada orang lain' berkaitan dengan Ustaz Addin yang dikatakan telah mengahwini Sabrina pada musim ketiga.[9] Sebagai pengganti Dicky, model yang dikontrak pada masa itu baru memulakan kerjayanya di dunia lakonan, Hefri Olifian, dari musim ketiga hingga keenam.[10] Pada masa itu, Hefri sendiri juga bermain di sinetron Duk-Duk Mong oleh Jaja Mihardja dan selebihnya dia hanya bermain dalam beberapa filem televisyen bebas.

Watak Sabrina yang muncul dari musim kedua dilakonkan oleh Christy Jusung. Karakter ini dianggap sebagai pengganti watak Aura dan Lestari, masing-masing dimainkan oleh Lenia Masagantha dan Irma Safitri, pada musim pertama yang akhirnya tampil walaupun pada episod terakhir musim pertama Ustaz Addin berniat memilih satu daripada diantaranya. Sebagai 'pesaing' untuk Sabrina, watak Intan, yang dilakonkan oleh Fitri Kurnia, muncul. Bagi Christy Jusung sendiri, peranan Sabrina telah melonjakkan namanya sebagai pelakon di dunia lakonan Indonesia kerana sebelumnya dia kebanyakan memainkan peranan ekstra atau cameo, terutama dalam beberapa episod Warkop Millenium.[11] Pada musim kelima kerana masalah klausa kontrak, watak Sabrina, yang dimainkan oleh Christy, digantikan oleh model Aditya Novika.[12] Kerana dia memainkan watak Muslim, Aditya menahan dirinya untuk tidak menerima sesi model foto untuk 'mendedahkan pakaian' dan dipercayai bahawa klausa ini membuat Christy mengundurkan diri dari Lorong Waktu kerana sebelumnya dia telah menerima tawaran untuk peranan seksi dalam komedi sineron Sial-Sial Mujur.[13] Pada musim keenam pelakon Sabrina digantikan lagi kali ini oleh Zaskia Adya Mecca.[14]

Penambahan watak Havid, yang dimainkan oleh Opie Kumis sebagai bekas pencuri yang muncul dari musim kedua, menjadi skema corak yang diulang untuk musim-musim berikutnya dengan menimbulkan watak baru yang merupakan 'penukaran penjahat'. Pada musim ketiga watak Jambrong, yang dimainkan oleh Ramdhani Qubil AJ, muncul sebagai bekas samseng dan pada episod terakhir musim keempat, watak Jagur, yang dimainkan oleh Asrul Dahlan, muncul sebagai bekas banduan yang kemudian menjadi salah satu watak utama untuk musim kelima. Salah satu ciri penambahan watak pelajar Haji Husin adalah peranan mereka yang lebih komedi. Bagi mereka bertiga, berpartisipasi sebagai pelakon di Lorong Waktu terasa sangat berkat. Opie Kumis, misalnya, telah mengubah hidupnya sejak dia bermain Havid dan honorarium yang dia terima kemudian digunakan untuk membayar ibunya pergi menunaikan haji.[15] Bagi Qubil dan Asrul, peranan mereka di Lorong Waktu membawa mereka ke karier yang lebih tinggi dalam dunia lakonan Indonesia.[16] Asrul sendiri masih dipercayai sebagai pelakon di bawah panji Demi Gisela Citra Sinema dengan peranan yang hampir serupa, terutama untuk sinetron Para Pencari Tuhan.[17]

Lokasi penggambaranSunting

MuzikSunting

SiaranSunting

Tindak balas kritikalSunting

Menurut pandangan beberapa penonton Muslim yang konservatif, sinetron Lorong Waktu telah mendapat reaksi negatif, terutama kerana dianggap menyimpang dari prinsip-prinsip Islam untuk perjalanan waktu, terutama kerana manusia tidak dapat melihat dan mengubah masa lalu atau masa depan.[18][19] Pengkritik sinetron ini mengambil rujukan dari kata-kata Emha Ainun Nadjib, yang mengatakan bahawa "hidup seperti berjalan dalam kegelapan, kita tidak akan tahu apa yang akan berlaku seminit kemudian." Beberapa ustad dan kyai berpendapat bahawa siri ini tidak relevan dengan Al-Quran, yang menjelaskan bahawa manusia tidak dapat melihat atau mengubah masa depan mereka dengan alat.[20] Dan hanya Allah yang menentukan cara hidup manusia. Manusia mungkin mencuba, tetapi Tuhan menentukan segalanya.

Salah satu episod yang dianggap sebagai kesalahan dari enam musim Lorong Waktu adalah pada musim kedua episod kelima, di mana dalam episod ini Haji Husin dan Zidan menyelamatkan Sabrina dari cubaan pembunuhan oleh perampas yang akan memasuki rumahnya.[21] Bagi pengkritik, episod ini dianggap mengelirukan, terutama bagi aqidah pemahaman umat Islam kerana nampaknya manusia dapat mengubah nasib seseorang melalui kewujudan mesin masa.

Sebaliknya, Lorong Waktu juga diterima secara positif oleh banyak penonton Muslim. Konsep kemajuan teknologi yang digabungkan dengan dakwah agama menjadikan sinetron ini unik untuk dunia televisyen Indonesia. Belum lagi konsep cerita yang ringkas dan senang difahami dari semua peringkat usia menjadikan sinetron ini merupakan sinetron agama Indonesia yang terbaik sepanjang masa.[22] Kehadiran watak-watak komedi seperti Havid, Jagur dan Jambrong menjadikan sinetron ini kelihatan menjadikan proses dakwah yang cuba disampaikan lebih segar dan kurang kaku.[23]

Jourast Jordy mengatakan ada penonton yang mengubah kepercayaan mereka menjadi seorang mualaf setelah menonton 'khotbah yang sederhana tetapi kuat' yang muncul dalam salah satu episod Lorong Waktu walaupun ia harus dibayar mahal kerana perubahan kepercayaan, penonton terpaksa berpisah dari keluarga mereka dan memulakan kehidupan dari sifar/baru.[24]

Buat semulaSunting

Deddy Mizwar menyatakan bahawa sinetron Lorong Waktu akan dibuat semula dengan versi terbarunya dalam bentuk siri animasi kartun.[25] Siri ini mula dilancarkan pada bulan Ramadhan 2019 di SCTV.[26]

ReferensiSunting

  1. ^ Film 90-an, Lorong Waktu Sinetron Religi Bernuasa Futuristis. Fimela. Retrieved 10 February 2019.
  2. ^ Apa Kabar, Para Pemain Sinetron 'Lorong Waktu'?. Kumparan. Retrieved 10 February 2019.
  3. ^ Ingat Zidan di Lorong Waktu? Lama Vakum, Ini Kabarnya Sekarang. IDN Times. Retrieved 10 February 2019.
  4. ^ Lorong Waktu Adalah Sinetron Ramadan Terbaik di Indonesia. VICE. Retrieved 10 February 2019.
  5. ^ a b "Deddy Mizwar: Lorong Waktu Berhenti karena Zidan Sudah Gede". Kumparan. Jakarta. 4 Juni 2019. Dicapai pada 6 Februari 2021. Check date values in: |date= (bantuan)
  6. ^ Hens, Henry (2 Juni 2017). "Film 90-an, Lorong Waktu Sinetron Religi Bernuasa Futuristis". Fimela. Jakarta. Dicapai pada 6 Februari 2021. Check date values in: |date= (bantuan)
  7. ^ "Sukses Jadi Idola di Sinetron Lorong Waktu, Kini Jourast Jordy Hidup Sukses & Punya Istri Cantik". Tribun Network. 25 April 2020. Dicapai pada 7 Februari 2021.
  8. ^ Triadanti, Danti (16 April 2020). "Jadi Ayah, 10 Kabar Terbaru Jourast Jordy Pemeran Zidan Lorong Waktu". IDN Times. Jakarta. Dicapai pada 6 Februari 2021.
  9. ^ Chandra, Dicky. "Postingan Akun". Facebook. Dicapai pada 1 Februari 2021.
  10. ^ Triadanti, Danti (29 Mei 2019). "Sudah 17 Tahun Berlalu, 10 Kabar Hefri Olifian Pemeran Ustaz Lorong Waktu". IDN Times. Jakarta. Dicapai pada 6 Februari 2021.
  11. ^ "10 Potret terkini Christy Jusung, mantan istri Hengky Kurniawan". RCTI Plus. 6 November 2020. Dicapai pada 6 Februari 2021.
  12. ^ "Penampilan Seksi Christy Jusung". KapanLagi Network. Dicapai pada 7 Februari 2021.
  13. ^ "Busana Rapat Aditya Novika". Gatra. Dicapai pada 20 November 2018.
  14. ^ Sasongko, Darmadi (5 April 2006). "Zaskia A Mecca Grogi Perankan Karakter Ibu-Ibu". KapanLagi Network. Dicapai pada 20 November 2018.
  15. ^ "Opie Kumis Berangkatkan Haji Sang Ibu Lewat 'LORONG WAKTU'". KapanLagi Network. 4 April 2006. Dicapai pada 1 Januari 2021.
  16. ^ Wildan, Muhamad (2 Mei 2020). "10 Artis Indonesia yang Namanya Melejit Berkat Sinetron Ramadan". Kincir. PT Gajah Merah Terbang. Dicapai pada 3 Januari 2020.
  17. ^ Tridanti, Danti (23 Mei 2018). "10 Kiprah Asrul Dahlan, Aktor Kawakan Langganan Sinetron Ramadan". IDN News. Dicapai pada 2 Januari 2021.
  18. ^ "Studi: Perjalanan Mesin Waktu Tak Akan Ubah Sejarah". CNN Indonesia. Transmedia. Dicapai pada 1 Februari 2021.
  19. ^ "Menjelajahi Waktu ala Lorong Waktu, Mungkinkah Dilakukan oleh Manusia?". Kompas. 6 Juli 2020. Dicapai pada 1 Februari 2021. Check date values in: |date= (bantuan)
  20. ^ "Mesin Waktu, Sudut Pandang Ilmu Pengetahuan dan Islam". Kompasiana. Kompas Gramedia. Dicapai pada 1 Februari 2021.
  21. ^ "Lorong Waktu 2 - Episode 5". Vidio.com. Dicapai pada 1 Februari 2021.
  22. ^ "Sinetron Ramadan Jadul Ini Pasti Buatmu Kangen!". KapanLagi Network. Dicapai pada 1 Februari 2021.
  23. ^ Latar Belakang Sinetron Lorong Waktu
  24. ^ "Zidan (Jourast Jordy): Ada Penonton yang Mualaf karena Tersentuh Lorong Waktu". Kumparan. Dicapai pada 1 Februari 2021.
  25. ^ "Lorong Waktu Akan Dibuat Animasi". Bersama Dakwah. Dicapai pada 14 April 2019.
  26. ^ Kusumanto, Dody (2019-05-01). "Catat! Ini Jadwal Tayang Serial Lorong Waktu 3D!". KAORI Nusantara (dalam bahasa Inggeris). Dicapai pada 2019-05-11.