Buka menu utama

Koordinat: 5°32′52″N 95°18′47″E / 5.547727°N 95.3130324°E / 5.547727; 95.3130324

Muzium Tsunami Aceh
Museum Tsunami 2.JPG
Bangunan Muzium Tsunami Aceh
Maklumat am
Ditubuhkan2009
JenisMuzium
Maklumat geografi
Lokasi
Koordinat5°32′52″N 95°18′47″E / 5.547727°N 95.3130324°E / 5.547727; 95.3130324
Maklumat pelawat
Bilangan pelawat
30.000
Kemudahan pengangkutan awam
Trans Kutaradja,
Laman sesawang
sunting
Lihat pendokumenan templat ini

Muzium Tsunami Aceh (bahasa Inggeris : Aceh Tsunami Museum) adalah sebuah muzium yang berada di Jalan Sultan Iskandar Muda No.3 Sukaramai, Baiturrahman, Kota Banda Aceh, Aceh, Indonesia yang direka sebagai monumen simbolik untuk bencana dahsyat gempa bumi dan Tsunami di Lautan Hindi 2004 serta pendidikan dan perlindungan kecemasan jika Tsunami berlaku lagi.[1]

Design MuziumSunting

 
Muzium Tsunami Aceh di Banda Aceh, difoto dari Kompleks Pemakaman Kerkhoff; 2012

Muzium Aceh Tsunami adalah sebuah muzium yang berfungsi sebagai tempat untuk memperingati peristiwa-peristiwa yang dahsyat yang pernah melanda bumi Aceh pada 26 Desember 2004 lalu yang menelan mangsa sebanyak 240.000 penduduk. Muzium ini terletak di pusat kota aceh tepatnya di Jalan Sultan Iskandar Muda bersebelahan Blang Padang Square dan kira-kira 400 meter dari Masjid Raya Baiturrahman, Banda Aceh.

Muzium Tsunami Aceh dirancang oleh arkitek dari Bandung, Jawa Barat, Ridwan Kamil[2]. Muzium ini adalah struktur empat tingkat dengan keluasan 2500 m² yang dinding melengkung dilindungi oleh relief geometri. Di dalamnya, pengunjung masuk melalui laluan sempit dan gelap di antara dua tembok air yang tinggi untuk mencipta suasana dan panik tsunami. Dinding muzium dihiasi dengan gambar orang-orang menari Saman, makna simbolik untuk kekuatan agama, disiplin, dan kepercayaan agama Aceh.

Dari bahagian atas, bumbung membentuk gelombang laut. Lantai ini pada dasarnya direka seperti rumah panggung tradisional Aceh yang selamat dari Tsunami. Bangunan itu memperingati mangsa-mangsa, yang namanya tertulis di dinding salah satu bilik muzium terdalam, dan yang selamat dari bencana ini. Di samping peranannya sebagai peringatan kepada orang meninggal, muzium ini juga berguna sebagai tempat perlindungan dari bencana tersebut pada masa akan datang, termasuk "bukit pengungsi" bagi pelawat jika Tsunami berlaku lagi[3]

Koleksi MuziumSunting

Kandungan dalam bangunan muzium TsunamiSunting

Bangunan muzium terdiri daripada 4 tingkat Di tingkat bawah muzium terdapat ruang terbuka yang boleh digunakan sebagai ruang awam. Pada masa anda memasuki bangunan ini, bilik pertama yang dilawati pengunjung adalah ruang pantulan. Di dalam bilik ini terdapat lorong sempit dan redup pada masa yang sama dapat mendengar bunyi air mengalir bersama dengan suara panggilan untuk berdoa. Di sebelah kiri dan kanan dinding lorong ada air yang mengalir di dalam tsunami yang dahsyat yang pernah terjadi di masa lalu. Selepas melewati bilik ibadat, anda akan masuk ke bilik cermin yang disebut "Memorial Hill" dilengkapi dengan monitor yang boleh digunakan untuk mengakses maklumat tentang Tsunami yang melanda Aceh pada 26 Disember 2004 lalu.

Selepas melewati ruang bukit peringatan, anda akan memasuki bilik "The Light of God", yang merupakan ruang berbentuk silinder yang bersinar terang. Di bahagian atas bilik kelihatan kaligrafi Arab berbentuk ALLAH. Di dinding bilik ini dipenuhi nama-nama mangsa tsunami yang meninggal dunia dalam acara besar. Bangunan ini mengandungi nilai-nilai agama yang mencerminkan hubungan manusia dengan pencipta / Tuhan.

Di tingkat dua muzium, akses ke ruang multimedia seperti bilik audio dan bilik pameran "bilik pameran Tsunami" 4 dimensi, pra-Tsunami, sementara bilik Tsunami dan pasca-Tsunami.

Kemudian tingkat ke-3 Muzium terdapat beberapa kemudahan seperti ruang geologi, perpustakaan, musalla, dan cenderahati. Dalam ruang geologi, anda boleh mendapatkan maklumat mengenai bencana yang berkaitan dengan bagaimana gempa bumi dan tsunami berlaku, menerangkan penjelasan beberapa alat pameran dan simulasi yang terdapat di dalam bilik.

Tahap terakhir Bangunan Muzium Tsunami Aceh, berfungsi sebagai penyelamatan darurat / bangunan melarikan diri jika terjadi Tsunami di masa depan. Tahap bumbung tidak terbuka kepada orang ramai kerana konsep keselamatan pengunjung dan keselamatan, dan hanya akan dibuka dalam keadaan kecemasan atau apabila diperlukan sahaja.

RujukanSunting