Naruto Shippuden The Movie: The Will of Fire

Naruto Shippuden the Movie: The Will of Fire(Bahasa Jepun劇場版 NARUTO ナ ル ト 疾風 伝 火 の 意志 を 継 ぐ 者, Hepburn: Gekijōban Naruto Shippūden Hi no Ishi wo Tsugumono ", lit." Inheritance of the Will of Fire "), keseluruhan filem Naruto keenam dan filem ketiga Naruto: Shippuden, mengambil dasar dari serial anime dan manga popular, Dirilis pada 1 Ogoss 2009 di pawagam di Jepun (Maramusa Notari berencana merilis DVD pada 21 April 2010), menggunakan tagline iklan Todoke, ore-tachi no Omoi! ( 届 け 、 オ レ た ち の 想 い!, Kami akan menyampaikan keinginan kami kepada semua orang!).

Naruto Shippuden the Movie: The Will of Fire
Diarahkan Masahiko Murata
diproduksi Mikihito Fukazawa

Fukashi Azuma Naoji Hōnokidani

Ditulis Junki Takegami
Bintang Junko Takeuchi

Chie Nakamura Kazuhiko Inoue Satoshi Hino Noriaki Sugiyama Showtaro Morikubo Ryoka Yuzuki Yoichi Masukawa Shinji Kawada Kousuke Toriumi Nana Mizuki Yukari Tamura Koichi Tochika

Lagu Yasuharu Takanashi
syarikat pengeluaran Studio Pierrot
Diedarkan oleh Toho
Tarikh keluaran
  • August 1, 2009
Masa Tayangan 96 minutes
Negara Japan🇯🇵
Bahasa Japanese
Box office ¥1.02 billion (US$8.1 million)

PlotSunting

Filem ini menyangkut kemungkinan pecahnya Perang Dunia Shinobi Keempat ketika ninja dengan kemampuan kekkei genkai mulai hilang dari Kumogakure, Iwagakure, Kirigakure, dan Sunagakure.

Pasukan Kakashi dihantar dalam misi untuk mengikuti jejak ninja kekkei genkai-wielding yang hilang, yang membawa mereka ke Gunung Shumisen, yang terletak di antara Tanah Bumi dan Kusagakure. Sai, yang terbang dengan burung tinta, diserang oleh seekor burung yang menyerang dengan bulu seperti tag letupan. Naruto, tidak mematuhi perintah Kakashi untuk meneruskan misi, berlari ke arah Sai jatuh, mengatakan dia tidak akan meninggalkan Sai. Di sana, makhluk seperti chimera menyerang mereka yang mereka kalahkan dengan cepat, walaupun Naruto cedera dalam prosesnya.

Kembali di Konoha, Kakashi memberikan laporan mengenai misi ke Tsunade, sambil bimbang bahawa ninja berikutnya yang menjadi sasarannya adalah dia. Tsunade nampaknya tidak begitu peduli, menyuruh Kakashi berehat. Di hospital, Kakashi memberikan loceng kepada Naruto, yang mereka gunakan untuk latihan pertama mereka bersama, dan menyuruhnya memperbaikinya kerana dia menghancurkannya.

Konoha Anbu dihantar ke Gunung Shumisen oleh Tsunade untuk mencari kawasan mencari jejak kekkei genkai ninja yang hilang. Di sana, seorang ninja misteri bersama dengan pengikutnya, menyerap chakra mereka dengan teknik misteri menggunakan pertalian alam Bumi mereka terhadap mereka.

Pada malam itu, ninja misterius yang sama, dalang dan antagonis filem yang dikenali sebagai Hiruko, memproyeksikan gambarnya di atas langit Lima Besar Desa Ninja, memperkenalkan dirinya sebagai shinobi Konohagakure. Dia menyatakan bahawa dia telah mengambil kekkei genkai dari empat ninja yang hilang menggunakan Teknik Chimera, dan bahawa dia berencana untuk mendapatkan kekkei genkai kelima dan terakhir yang akan membuatnya abadi. Dengan berbuat demikian, dia mengisytiharkan Perang Dunia Shinobi Keempat. Konohagakure diyakini berada di balik kejadian itu, kerana dengan cara Hiruko memperkenalkan dirinya, nampaknya Konoha menggunakan atau bekerja dengan Hiruko. Khabar angin beredar bahawa mereka sedang mempersiapkan pemberontakan. Dengan negara-negara lain mengumpulkan pasukan di perbatasan Tanah Api, mengancam pencerobohan, Api Daimyo memerintahkan Tsunade untuk menangkap mereka yang bertanggungjawab dan membuktikan tidak bersalah Konoha; sekiranya berlaku kegagalan, Tanah Api akan terpaksa dimusnahkan untuk menjaga keamanan dunia.

Tsunade sedang menunggu Gaara di tempat pertemuan rahsia untuk membincangkan apa yang harus dilakukan. Namun, dalam perjalanan ke sana Gaara dan shinobi Sunagakure-nya diserang oleh makhluk seperti burung, yang menjebak mereka di longsoran salju.

Sementara itu, Hiruko menyatakan bahawa Teknik Chimera sahaja dapat menyerap maksimum empat kekkei genkai, dan bahawa syarat-syarat tertentu, yang paling penting cahaya gerhana anulus, yang terletak dua hari lagi, diperlukan untuk penyerapan kekkei kelima dan terakhir genkai, yang akan menjadikannya abadi. Pada malam itu, Hiruko muncul di hadapan Kakashi dalam mimpi, mengaktifkan Kutukan Boneka yang dia letakkan kepadanya lebih dari sepuluh tahun yang lalu, merancang untuk mencuri Sharingan Kakashi. Kakashi meminta Tsunade untuk mengizinkannya pergi, demi kampung. Sebelum dia pergi, Kakashi meminta Tsunade untuk meletakkan meterai khas padanya yang secara automatik akan mengaktifkan Kamui ketika Hiruko cuba menyerapnya.

Pada malam yang sama, Shikamaru mengunjungi kubur Asuma sementara Kakashi mengunjungi kubur Obito. Kakashi meminta Shikamaru untuk memberitahu Naruto bahawa dia akan meninggalkan desa, dan tidak mengikutinya. Ketika Kakashi membiarkan Hiruko mengambil alih tubuhnya, Naruto melihatnya dan mengejarnya. Shikamaru menghentikannya dan memberitahunya apa yang Kakashi suruh katakan. Di pejabat Hokage, Tsunade memerintahkan Konoha 11 untuk menjauhkan diri dari Kakashi, melabelnya sebagai nin-hilang untuk misi rahsia. Setelah yang lain pergi, Tsunade memberitahu Shikamaru yang sebenarnya, dengan mempercayai bahawa dia akan melakukan apa yang perlu dia lakukan sebagai pemimpin. Sementara itu, Sakura datang untuk menyelamatkan Naruto dari sel tempat Shikamaru memasukkannya, lalu mereka meninggalkan kampung untuk menyelamatkan Kakashi. Konoha 11 dihantar untuk mengambilnya.

Keesokan harinya, Sunagakure membariskan pasukan dan senjata di perbatasan Tanah Api, memikirkan bahawa Konoha menyerang Gaara, Kazekage mereka.

Semasa Naruto dan Sakura mengikuti Kakashi, Konoha 11 bertemu dengan mereka, dan cuba membawa mereka kembali. Naruto mengungkapkan apa yang Kakashi pernah katakan kepada Team 7 semasa ujian loceng mereka: "Memang benar bahawa dalam dunia ninja, mereka yang melanggar peraturan dan undang-undang dianggap sebagai sampah, tetapi mereka yang meninggalkan rakan mereka lebih buruk daripada sampah," yang mengubah fikiran beberapa anggota. Namun tempat kejadian terganggu oleh Ichi, yang dikirim oleh Hiruko untuk menghentikan dan / atau menunda mereka, menggunakan ular chimera-nya. Team Guy tetap di belakang untuk membolehkan yang lain melewati pintu pertama.

Ni dan anjing ninim chimera menghentikannya di pintu sebelah, dan Pasukan 8 tetap berada di belakang untuk menunda dia, sementara Naruto dan Sakura, dan kemudian Pasukan Asuma, lewat.

Ketika Naruto, Sakura, dan Team 10 sampai di pintu gerbang berikutnya, San muncul menunggang burung yang menembak bulu yang meletup. Pasukan 10 masih mengikuti misi asal, dan berusaha menghentikan Naruto dan Sakura. Namun, Sai muncul di burung tinta, menggunakan bom kilat untuk membuat gangguan, dan membawa Naruto dan Sakura bersamanya, meninggalkan Tim 10 di belakang untuk melawan San.

Pada ketika ini, Rock Lee dan Neji mengalahkan Ichi menggunakan Front Lotus: Eight Trigrams Palms Revolving Heaven sementara Tenten mengalihkan perhatiannya, dan Team 8 mengalahkan Ni menggunakan Teknik Rahsia: Serangga Sphere di dalam perangkap yang dibina Shino sementara Kiba dan Hinata menunda dia. Pasukan 10 memperoleh kelebihan berbanding San, dengan Shikamaru mengikatnya dengan bayangannya dan Ino menggunakan Teknik Mind Body Switch untuk mengambil alih fikirannya untuk memberitahunya bahawa mereka mengejar Naruto, bukan Kakashi. Mereka juga bertanya kepadanya di mana Kakashi menuju. Namun, San keluar dari Teknik Mind Body Switch. Dia kemudian memanggil Ichi dan Ni, menggunakan Teknik Chimera pada mereka dan dirinya sendiri, dan ketiganya menjadi chimera besar, yang sepertinya merupakan gabungan dari semua binatang chimera masing-masing, memiliki semua kemampuan mereka.

Sementara itu, Gaara memikirkan apa yang dikatakan Jiraiya sambil membantu pemulihan Gaara dan Suna-nin. Dia telah memberitahu Gaara bahawa dia yakin Kakashi, atau bahkan Naruto, akan mengalahkan Hiruko, dan terserah pada Gaara bergantung pada apakah dia percaya pada kekuatan Naruto atau tidak. Ketika perang antara Konoha dan Suna akan dimulai dengan pasukan tempur darat dan artileri berat dari kedua belah pihak saling berhadapan, Jiraiya muncul di atas Gamabunta dan memberi bukti kepada Suna bahawa Gaara masih hidup. Pada saat itu, Gaara bergerak ke tempat Naruto, Sakura, dan Sai menuju dan menghentikan mereka. Dia mengatakan kehendak Naruto bukan seperti yang Kakashi mahukan, dan Naruto mula melawan Gaara. Gaara menyatakan bahawa Naruto terlalu idealis, dan bahawa dia tidak memiliki kekuatan untuk membuat tujuannya menjadi kenyataan. Namun, Naruto mengatakan dengan kepercayaan bahawa sebagai rakan seperjuangan, dia tidak boleh membiarkan Kakashi mengorbankan dirinya. Naruto menerobos Gaara's Shield of Sand, dan memukulnya.

Anggota Konoha 11 yang lain tiba untuk membantu Pasukan 10, dan mereka mengikat binatang chimera, dengan bantuan Tenten, dengan mengirim chakra mereka ke rantai yang memegang binatang itu, mereka meminta Shikamaru pergi dan menghentikan Naruto, Sai dan Sakura. Shikamaru bertemu Gaara, yang mengatakan kepadanya bahawa dia merasakan apa yang Naruto rasakan dalam pertempuran itu. Shikamaru terus berjalan. Sementara itu, Naruto sampai di gerbang terakhir, dan menyedari inilah tempat mereka datang dalam misi masa lalu mereka. Naruto pergi ke Kakashi dan cuba menghalangnya, tetapi Kakashi terus berjalan tanpa respon. Ketika Naruto menarik lengannya, dia melihat meterai di pergelangan tangannya, dan Sai memberitahunya apa itu. Shikamaru, yang akhirnya menangkap mereka, mengungkapkan bahwa Tsunade meletakkan meterai kepadanya, sehingga mereka dapat mengalahkan Hiruko atas pengorbanan Kakashi. Kakashi melewati pintu terakhir sebelum kuil.

Ketika Naruto, Sakura, Sai, dan Shikamaru mendekati kuil, Naruto mendengar suara Hiruko, dan bertanya mengapa dia melakukan ini, dan Hiruko menjawab dengan menceritakan kisahnya. Dia mengaku pernah menjadi bekas rakan Sannin, tetapi dia bukan shinobi yang mahir seperti mereka. Dia sedang mengembangkan Teknik Chimera, sebuah jutsu yang membolehkannya membuat badan sintetik dengan menggabungkan beberapa yang terpisah. Setelah Perang Dunia Shinobi Ketiga, dia terkejut ketika melihat Kakashi, bukan hanya karena dia telah bertahan dalam pertempuran, tetapi karena dia telah menerima Sharingan, sebuah kekkei genkai, dari pengguna asalnya, Obito Uchiha. Ini memberi Hiruko idea untuk mencuri kekkei genkai untuk menjadi kuat seperti Sannin. Namun, Hokage mendapat tahu tentang penyelidikannya, dan Hiruko terpaksa melarikan diri.

Ketika Kakashi sampai di kuil, Hiruko muncul dari bayang-bayang kuil, dan menyambut Kakashi. Melihatnya sebagai satu-satunya cara untuk menyelamatkan Kakashi, Naruto, Sakura, dan Sai berusaha mengalahkan Hiruko walaupun Shikamaru berusaha menghentikan mereka. Hiruko, menggunakan empat kekkei genkai: Storm Release, Dark Release, Steel Release, dan Swift Release, mengalahkan mereka dengan sedikit usaha. Dia kemudian melangkah ke kuil bersama Kakashi. Naruto berdiri, memutuskan bahawa dia tidak boleh menyerah. Shikamaru cuba menghentikannya, dengan mengatakan bahawa dia mesti melindungi anak-anak Konoha yang belum lahir, "Raja". Naruto menyatakan bahawa dia juga akan melindungi mereka, dan bahawa dia mencintai Konoha untuk shinobi-nya, yang akan mengorbankan diri untuk menyelamatkan satu sama lain. Namun, menentukan siapa yang akan dikorbankan sejak awal bukanlah yang diinginkan oleh Naruto, dan Naruto yakin tidak ada masa depan untuk anak-anak jika Konoha menjadi tempat seperti ini. Ketika Naruto berjalan pergi, Shikamaru melihat Asuma di dalamnya, dan melindunginya dari tag penghalang di sekitarnya dengan Teknik Jahit Bayangannya. Dia menyatakan bahawa Naruto telah mewarisi Kehendak Api, mempercayai masa depan Konoha kepadanya.

Naruto memasuki kuil, di mana Hiruko memulakan penyerapan pada awal gerhana. Tiba-tiba, Mangekyō Sharingan Kakashi diaktifkan, dan ruang di dalam lendir yang dibuat oleh teknik Chimera mula memutarbelitkan. Naruto, cuba menyelamatkan Kakashi, membuat klon bayangan dan menerobos lendir dengan beberapa Rasengan dan menariknya keluar. Kakashi bangun, bertanya kepada Naruto mengapa dia ada di sini bersamanya dan kemudian mendesah bahawa rancangan itu gagal. Hiruko masih hidup, dan dia menyatakan bahawa gerhana belum berakhir, dan melepaskan sejumlah besar chakra, menjadikan kawasan sekitarnya menjadi runtuh. Ketika Hiruko memanggil binatang chimera yang Konoha 11 menahan diri, Shikamaru, Sakura, dan Sai melawan binatang itu sementara Naruto dan Kakashi menghadap Hiruko. Shikamaru menyatakan bahawa titik lemah Hiruko adalah dadanya, yang masih berlubang kerana ia adalah ruang di mana Hiruko ingin mengasimilasi Kakashi. Ketika binatang chimera mula mendapat kelebihan berbanding mereka, Konoha 11 yang lain tiba untuk membantu. Chōji menggunakan Teknik Multi-Sizenya untuk menjadi raksasa dan menyerang binatang itu, diikuti oleh Fang Passing Fang Kiba dan Akamaru yang menghancurkan sayap binatang itu, kemudian dari langit, Hinata dan Neji muncul dan menyerang binatang itu dengan Delapan Trigram Enam Puluh Empat Palma. Lee menendangnya ke gunung dan Tenten menyelesaikannya dengan Twin Rising Dragons, menutupi tubuhnya dengan sebilangan besar kunai dengan tanda letupan yang melekat dan meletupkannya. Sementara itu, Hiruko memperoleh kelebihan berbanding Naruto dan Kakashi, dengan mudah menyerap teknik mereka: Big Ball Rasengan dan Lightning Cutter. Hiruko memberi Naruto rasa serangannya sendiri - Rasengan dan mengembalikan Kakashi Lightning Cutternya. Sebagai usaha terakhir, Naruto membentuk Wind Release: Rasenshuriken, dan membawa kesan ke dada Hiruko. Hiruko cuba menyerap dan menyalinnya, tetapi tidak dapat menggabungkan tahap manipulasi bentuk yang tinggi dengan tahap transformasi alam yang tinggi. Ketika hentaman Rasenshuriken berlaku, chimera mati ketika Tenten membuat tanda letupannya meletup.

Pada saat-saat terakhirnya, Hiruko, dalam bentuk aslinya, bertanya kepada Kakashi apa yang dia lakukan salah. Kakashi mengatakan kepadanya bahawa dia menggunakan orang lain untuk mengatasi kelemahannya, dan hanya berusaha menjadi sempurna dirinya. Hiruko mengatakan bahawa itulah cara orang kuat berfikir, dan bahawa dia tidak mempunyai rakan seperjuangan. Tiba-tiba, Hiruko melihat rakan lamanya Tsunade, Jiraiya, Orochimaru, Hokage Ketiga dan beberapa yang lain muncul di depan matanya, dan mereka memberitahunya bahawa mereka ada di sana untuknya. Kakashi memberitahunya jika dia cuba menjalin hubungan dengan mereka, mereka pasti akan membantunya dan dia tidak seharusnya melakukan semuanya sendiri. Hiruko kemudian memberitahu Kakashi itulah yang cuba dilakukan Kakashi kali ini, meninggalkan rakan-rakannya. Kakashi mengatakan bahawa dia dan Hiruko melakukan kesalahan yang sama kerana mereka berdua tersesat. Hiruko bertanya kepadanya apakah dia akhirnya membuat hubungan, dan mati. Kakashi melihat untuk melihat sebahagian besar geng bersorak untuk Naruto. Dia kemudian mengatakan bahawa Naruto telah lama mengalahkannya.

Gaara muncul di hadapan tentera Suna-nin, dan memberitahu mereka semuanya telah diselesaikan, dan untuk menarik diri. Tsunade dan Jiraiya bercakap tentang bagaimana mereka telah diselamatkan, dan bahawa anak-anak sama sekali berbeza daripada mereka pada usia mereka. Mereka mengakhiri perbincangan dengan kesimpulan bahawa mereka semakin tua, dan keputusan untuk menyerahkan masa depan di tangan generasi muda di mana mereka dapat menggunakan kepercayaan mereka dengan bebas.

Filem ini berakhir di Gunung Shumisen dengan Kakashi memikirkan Obito. Dia tersenyum ke arah Naruto setelah melihat persamaan antara mereka berdua. Naruto menganggap senyuman itu sebagai sesuatu yang menyeramkan dan rawak. Konoha 11 mengelilingi mereka di pelbagai bahagian tebing berbatu, masing-masing memberi input mengenai orientasi seksual Kakashi setelah melihatnya. Kakashi buru-buru menolak anggapan mereka tetapi tidak sebelum Naruto panik dan melarikan diri daripadanya. Kakashi kemudian mengejar Naruto yang melarikan diri dan cuba menjelaskan bahawa itu adalah salah faham.

Pelakon SuaraSunting

Karakter Bahasa Jepun Bahasa Inggeris
Naruto Uzumaki Junko Takeuchi Maile Flanagan
Kakashi Hatake Kazuhiko Inoue Dave Wittenberg
Sakura Haruno Chie Nakamura Kate Higgins
Sai Satoshi Hino Ben Diskin
Shikamaru Nara Showtaro Morikubo Tom Gibis
Choji Akimichi Kentarō Itō Robbie Rist
Ino Yamanaka Ryōka Yuzuki Colleen Villard
Kiba Inuzuka Kōsuke Toriumi Kyle Hebert
Hinata Hyuga Nana Mizuki Stephanie Sheh
Shino Aburame Shinji Kawada Derek Stephen Prince
Rock Lee Yōichi Masukawa Brian Donovan
Neji Hyuga Kōichi Tōchika Steve Staley
Tenten Yukari Tamura Danielle Judovits
Jiraiya Hōchū Ōtsuka David Lodge
Tsunade Masako Katsuki Debi Mae West
Shizune Keiko Nemoto Megan Hollingshead
Gaara Akira Ishida Liam O'Brien
Kankuro Yasuyuki Kase Doug Erholtz
Temari Romi Park Tara Platt
Kotetsu Hagane Tomoyuki Kōno Liam O'Brien
Izumo Kamizuki Tomohiro Tsuboi Richard Cansino
Teuchi Eisuke Asakura Lex Lang
Hiruzen Sarutobi Hidekatsu Shibata Steve Kramer
Asuma Sarutobi Jūrōta Kosugi Doug Erholtz
Sasuke Uchiha Noriaki Sugiyama Yuri Lowenthal
Obito Uchiha Sōsuke Komori Vic Mignogna
Rin Haruhi Terada Stephanie Sheh
Taiseki Kanji Suzumori Kirk Thornton
Hiruko Sōichirō Hoshi Todd Haberkorn
Ichi Yoshimitsu Shimoyama Patrick Seitz
Ni Junko Minagawa Laura Bailey
San Hideo Watanabe Matthew Mercer