Negara Saudi Pertama

Negara Saudi Pertama didirikan pada tahun 1744 (1157 H.) ketika Sheikh Muhammad ibn Abd al Wahhab menetap di Diriyah dan Raja Muhammad ibn Saud (dari Riyadh) setuju untuk mendukung dan mendukung Wahhab, dengan pandangan membersihkan kepercayaan Islamiah dari apa yang dianggap oleh mereka menjadi putar belit amalan Islamiah (lihat Wahabi). Dewan Saud dan sekutunya berkembang menjadi dominan di negara Arab, pertama menundukan Nejd, lalu memperluas kekuasaan mereka ke pantai timur dari Kuwait sampai Oman. Orang Saudi juga membawa tanah tinggi 'Asir di bawah kedaulatan mereka, dan pasukan Wahabi mereka mengadakan serangan di Iraq dan Syria, memuncak pada penjarahan bandar suci Syiah, Karbala tahun 1801.

Negara Saudi Pertama

Al-Dawla Al-Su'odiyah Al-Oula
الدولة السعودية الأولى
1744–1818
Flag of Arab Saudi
Bendera Diriyah
Lokasi Arab Saudi
Ibu negaraDiriyah
Bahasa yang umum digunakanBahasa Arab
Agama
Islam
KerajaanMonarki
Imam 
• 17441765
Mohammed ibn Saud
• 17651803
Abdul Aziz ibn Mohammed Ibn Saud
• 18031814
Saud ibn Abdul Aziz ibn Mohammed Ibn Saud
• 18141818
Abdullah bin Saud
Sejarah 
• Persetujuan Diriyah
1744
1818
Kode ISO 3166SA
Didahului oleh
Diganti oleh
Empayar Uthmaniyyah
Empayar Uthmaniyyah
Sekarang sebahagian dari Arab Saudi
 Emiriah Arab Bersatu
 Qatar
 Bahrain
 Oman
 Yaman

Pada tahun 1802, pasukan Saudi memasukkan daerah Hijaz di bawah kekuasaan mereka dan merebut dua kota suci, Makkah dan Madinah. Hal ini menyebabkan kemarahan Empayar Uthmaniyyah, yang telah menguasai bandar suci itu sejak tahun 1517, dan memaksa Uthmaniyah bertindak balas. Tugas untuk menghancurkan Wahabi diberikan oleh Empayar Uthmaniyah kepada wizurai kuat Mesir, Muhammad Ali Pasha. Muhammad Ali mengirim pasukannya ke Hejaz melalui laut dan merebutnya kembali. Anaknya, Ibrahim Pasha, lalu memimpin pasukan Uthmaniyah ke pusat Nejd, merebut bandar ke bandar, dan membuat pasukannya menghancurkan kampung yang melawan dengan sedikit belas kasihan, kejadian yang masih diingat di Nejd sampai saat ini. Akhirnya, Ibrahim mencapai ibu negara Saudi, Riyadh dan menyerangnya untuk beberapa bulan sampai kota itu menyerah pada musim dingin tahun 1818. Ibrahim lalu membawa banyak anggota kaum Al Saud dan Ibn Abd Al-Wahhab ke Mesir dan ibu kota Uthmaniyah, Istanbul, dan memerintahkan penghancuran Diriyah, yang reruntuhannya kini tidak pernah disentuh kembali. Imam Saudi terakhir, Abdullah bin Saud dihukum bunuh di ibu negara Uthmaniyyah, dan kepalanya dilempar ke air Bosphorus. Sejarah Negara Saudi Pertama berakhir, namun, Wahhabi dan kaum Al Saud hidup terus dan mendirikan Negara Saudi Kedua yang bertahan sampai tahun 1891, dan negara ketiga, Arab Saudi, yang masih ada hingga kini.

Pemimpin Negara Saudi PertamaSunting

Nota kakiSunting

  1. ^ "Imam" disini bererti pemimpin politik.

Lihat jugaSunting