Patio de los Leones

Bangsal Singa(Bahasa Sepanyol: Patio de los Leones; Bahasa Arab: بهو السباع‎) adalah halaman utama dinasti Nasrid dinasti Istana Lions, di tengah-tengah Alhambra, benteng [[Moorish] yang dibentuk oleh kompleks istana, taman dan benteng di Granada, Sepanyol. Ia ditugaskan oleh sultan Nasrid Muhammed V dari Amiriah Granada di Al-Andalus. Pembinaannya bermula pada masa kedua pemerintahannya, antara 1362 dan 1391 M. Tapak ini kini menjadi sebahagian daripada Senarai Warisan Dunia UNESCO[1] dan dicetak dalam duit syiling peringatan Duit syiling Peringatan 2 € edisi terhad 2011 Sepanyol.

Pemandangan umum halaman pada waktu malam pada tahun 2019
Selepas pemulihan (2012)
Hiasan dan gerbang Sebka.
Gerbang lengkungan galeri.
Air pancut

Latar belakang dan pengaruh seni binaSunting

Istana Singa, serta lain-lain bilik baru yang dibina di bawah Muhammad V,[2] seperti Mexuar atau Cuarto Dorado, mewakili permulaan gaya baru, campuran campuran Moorish dan pengaruh Kristianisme yang dipanggil gaya Nasrid. Pada masa Muhammad V digulingkan sebagai sultan Granada oleh kakak kandungnya, Abu-Walid Ismail, dia mendapati di dalam pengasingan banyak pengaruh estetika baru yang tidak ada dalam bahasa pendahulunya, bahkan tidak dalam sumbangan pertamanya kepada pengayaan istana Nasrid di Alhambra. Di Fes dia melihat masjid Almoravid Qarawiyyin, yang dibina oleh arkitek Maghribi. Keindahan hiasan, terutama penggunaan muqarnas yang pernah dihiasi istana-istana dan masjid-masjid Al-Ándalus, mengejutkan bekas sultan, seperti reruntuhan kota Rom Volubilis] , di mana dia boleh secara langsung memeriksa pesanan klasik, perhiasan Rom dan, di atas semua, pelupusan Rom impluvium; Runtuhan Rom di Volubilis sangat terpelihara sejak ditinggalkan selama tempoh Zaman Pertengahan dan kemudian digunakan semula sebagai nekropolis.[3]

Muhammad menjadi sekutu sahabat pribadinya, raja Kristian Pedro I dari Castile, yang membantu dia mendapatkan kembali takhta dan mengalahkan perampas kuasa. Sementara itu, beliau juga terkejut dengan pembinaan istana Pedro I, Alcázar dari Seville, yang dibina dalam gaya Mudéjar oleh arkitek dari Toledo, Seville dan Granada. Pengaruh gaya Mudéjar ini Raja Pedro di masa depan Istana Lions akan menjadi tegas, terutama struktur dan pelupusan bilik Qubba di sepanjang dua paksi 'Patio de las Doncellas' ("Bangsal gadis-gadis").

KeteranganSunting

Bangsal Singa adalah halaman bujur, 35 m panjang dan 20 m lebar, dikelilingi oleh galeri rendah yang disokong pada 124 tiang marmar putih. Projek-projek pavilion ke halaman di setiap hujung, dengan dinding-dinding tembok dan bumbung cahaya berkubah, dihiasi dengan rumit. Alun-alun itu diturap dengan jubin berwarna, dan koloni dengan marmar putih; manakala dinding ditutup 1.5 m dari tanah dengan jubin biru dan kuning, dengan sempadan di atas dan di bawah enamel biru dan emas. Lajur yang menyokong bumbung dan galeri tidak diletakkan secara tetap, dengan tujuan untuk kesan artistik; dan bentuk umum tiang, gerbang dan tiang paling anggun. Mereka dihiasi dengan pelbagai dedaunan, dan sebagainya; di atas setiap gerbang ada persegi besar arabesque; dan di atas tiang adalah satu lagi kerja sutera. Di tengah-tengah halaman adalah Air Pancut Singa yang dirayakan, lembah alabaster yang luar biasa disokong oleh angka dua belas singa dalam marmar putih. Pada masa ini, pancutan air di bawah pemulihan dalam usaha mengekalkan integriti.

Ia telah diperdebatkan oleh Georges Marçais bahawa jarak lajur dan gerbang telah ditetapkan ke nisbah emas, tetapi tidak ada bukti kuat bahawa para arkitek Muslim pernah menggunakannya. Sebaliknya, seperti yang dikemukakan oleh Antonio Fernández-Puertas, segi empat tepat yang digunakan dalam pembinaan mungkin berdasarkan pada kuasa segi empat dan punca kuasa.[4]

Makna strukturSunting

Struktur halaman itu, seperti yang telah dikatakan, pengaruh langsung dari Patio de las Doncellas Sevillian, tetapi makna dan asalnya mengesan akarnya pada taman Islam awal, halaman dibahagikan kepada empat bahagian, masing-masing melambangkan salah satu daripada empat bahagian dunia. Setiap bahagian ditanam oleh saluran air yang melambangkan empat sungai dari Syurga. Halaman ini, oleh kerana itu, merupakan perwujudan seni bina Syurga, di mana taman-taman, air, dan tiang membentuk perpaduan konseptual dan fizikal. Lajur lajur yang langsing itu dikatakan mewakili pokok palma di sebuah oasis di padang pasir, sangat berkaitan dengan Syurga dalam imaginasi Nasrid. Dalam puisi Ibn Zamrak di lembangan air pancut, makna yang lebih lanjut dinyatakan dengan jelas: "Air pancut adalah Sultan, yang penuh dengan rahmat-Nya semua subjek dan tanahnya, seperti air yang mengalir di taman-taman."

Pada masa kini taman bunga telah digantikan oleh taman kering batu kecil, supaya tidak menjejaskan asas istana dengan air. Dalam masa-masa Nasrid, lantai katil penanaman berkala adalah sedikit lebih rendah daripada paras umum, dan kesan visual itu seperti permaidani bunga, kerana bahagian atas tumbuh-tumbuhan dipotong ke tingkat yang sama di halaman, dan ini dengan berhati-hati dipilih untuk menampung pelbagai warna.

Air Pancut SingaSunting

Beberapa kajian mencadangkan bahawa singa abad ke-11 Air Pancut Singa datang dari rumah wazir Yahudi Yusuf ibn Nagrela (1066). Tidak diketahui jika mereka dibuat sebelum kematiannya, dan pada masa itu, dia dituduh mahu membina istana yang lebih besar daripada raja.[5] Mereka adalah besar untuk patung-patung haiwan dalam seni Islam, tetapi seperti di al-Andalus lain seperti Medina Azahara yang berhampiran dengan Cordoba, di sana adalah pelbagai haiwan. Pisa Griffin lebih besar lagi.

Terdapat penerangan yang hampir tepat mengenai air pancut asal, yang ditulis oleh penyair Ibn Gabirol pada abad ke-11. Mereka mewakili 12 suku Israel, dua daripadanya mempunyai segitiga di dahi, yang menunjukkan dua suku yang masih ada Judá dan Leví. The Lions telah dibuang pada tahun 2007 untuk pemulihan di premis sementara air pancut itu dipulihkan in situ. Singa telah dibina semula pada Julai 2012 selepas pembinaan semula sistem aliran air tradisional Bangsal Singa.

Petikan sajak Ibn Zamrak di lembanganSunting

Penyair dan menteri Ibn Zamrak menulis sebuah puisi untuk menggambarkan keindahan halaman. Ia diukir di sekitar tepi lembangan:[6]


وَمَنْحُوتَة مِنْ لُؤْلُؤٍ شَفَّ نُورُهَا تُحَلِّي بِمُرْفَضِّ الجُمَانِ النَّوَاحِيَا
بِذَوْبِ لُجَيْنِ سَالَ بَيْنَ جَوَاهِرٍ غَدَا مِثلَهَا في احُٰسْنِ أبْيَضَ صَافِيَا
تَشَابه جَارٍ لِلْعُيُونِ بِجَامِدٍ فَلَمْ نَدْرِ أَيَّاً مِنْهُمَا كَانَ جَارِيَا
أَلَمْ تَرَ أَنَّ المَاءَ يَجْري بِصَفْحِهَا وَﻻكِنَّهَا سَدَّتْ عَلَيْهِ المَجَارِيَا
كَمِثْلِ مُحِبٍّ فَاضَ بِالدَّمْعِ جَفْنُهُ وَغَيَّضَ ذَاكَ الدَّمْعَ إِذْ خَافَ وَاشِيَا

Seperti lembangan tembus, mutiara yang diukir!
Riak perak keputihan ditambah dengan embun yang tenang
Dan cairan peraknya mengalir di atas daisies, cair, dan lebih murni.
Susah dan lembut begitu dekat, sehingga sukar untuk dibezakan
cecair dan pepejal, marmar dan air. Mana yang sedang berjalan?
Tidakkah anda melihat bagaimana air melimpah sempadan
dan saliran yang diingatkan ada di sini?
Mereka seperti kekasih yang sia-sia
cuba menyembunyikan air matanya dari kekasihnya.

RujukanSunting

  • Robert Irwin, The Alhambra, ISBN 978-1-86197-487-7, 2005
  • Manzano Martos, Rafael. La Alhambra: El universo mágico de la Granada islámica. Editorial Anaya, 1992. ISBN 84-207-4833-1, ISBN 978-84-207-4833-7
  • Chueca Goitia, Fernando: Invariantes castizos de la Arquitectura Española. Manifiesto de la Alhambra ISBN 84-237-0459-9
  • García Gómez, Emilio: Poemas árabes en los muros y fuentes de la Alhambra. Instituto Egipcio de Estudios Islámicos. Madrid, 1985. ISSN 1132-3485
  • Al-Hassani, S.T.S, (2012). 1001 inventions: The Enduring Legacy of Muslim Civilisation. National Geographic. ISBN 978-1426209345.
Notes
  1. ^ John Stothoff Badeau, John Richard Hayes, The Genius of Arab Civilization: Source of Renaissance, 1983, MIT Press, 260 pages ISBN 0-262-58063-2
  2. ^ Map, The Megalithic Portal and Megalith. "Volubilis". The Megalithic Portal. Dicapai pada 2018-02-22.
  3. ^ Irwin, Robert (2011). The Alhambra. Profile Books. m/s. 111. ISBN 9781847650986.
  4. ^ official site
  5. ^ Ed. by José Miguel Puerta Vílchez, Reading the Alhambra: A Visual Guide to the Alhambra Through its Inscriptions, trans. by Jon Trout ([no place]: The Alhambra and Generalife Trust and EDILUX s.l., 2010), p. 169.

Koordinat: 37°10′37.44″N 3°35′21.36″W / 37.1770667°N 3.5892667°W / 37.1770667; -3.5892667