Buka menu utama

Pedro I dari Brazil, atau Dom Pedro I dari Brazil (12 Oktober 1798 – 24 September 1834), diberi julukan "si Pembebas",[1] ialah raja dan pengasas Empayar Brazil. Sebagai Raja Dom Pedro IV, beliau menduduki takhta Portugal, di mana beliau juga dikenali sebagai "si Pembebas" dan "Raja Soldadu".[2] Baginda diputerakan di Lisbon, Pedro I sebagai putera keempat kepada Raja Dom João VI dari Portugal dan Ratu Carlota Joaquina; justeru, baginda seorang ahli kerabat Braganza. Apabila negara mereka diserang Perancis dalam tahun 1807, semua kerabat baginda berangkat ke Brazil, tanah jajahan Portugal yang terkaya dan terbesar.

Pedro I of Brazil
Pedro IV of Portugal
DpedroI-brasil-full.jpg
Maharaja Dom Pedro I pada 1834
Maharaja Brazil
Pemerintahan12 Oktober 1822 – 7 April 1831
Kemahkotaan1 Disember 1822
Diikuti olehPedro II
Raja Portugal
Pemerintahan10 Mac 1826 – 2 May 1826
Didahului olehJoão VI
Diikuti olehMaria II
Keputeraan(1798-10-12)12 Oktober 1798
Istana Negara Queluz, Lisbon, Portugal
Kemangkatan24 September 1834(1834-09-24) (umur 35)
Istana Negara Queluz, Lisbon, Portugal
PemakamanTugu Kemerdekaan Brazil, São Paulo
Pasangan
Anakanda
among others...
Nama penuh
Pedro de Alcântara Francisco António João Carlos Xavier de Paula Miguel Rafael Joaquim José Gonzaga Pascoal Cipriano Serafim
KerabatWangsa Braganza
AyahandaJoão VI dari Portugal
BondaCarlota Joaquina dari Sepanyol
AgamaGereja Katolik Rom
TandatanganCursive signature in ink

Revolusi Liberal 1820 yang tercetus di Lisbon menyebabkan ayahandanya meninggalkan Brazil untuk menyelamatkan keadaan serta menyerahkan takhta kepada anakandanya pada April 182i. Apabila kerajaan Portugis menggugut menarik kembali autonomi politik yang sangat dinikmati Brazil sejak sekian lama, Pedro I memihak kepada warga jajahan tersebut lalu mengisytiharkan kemerdekaan negara Brazil pada 7 September 1822. Baginda dijadikan seorang maharaja pada 12 Oktober, dan baginda meneruskan tindakannya menewaskan semua tentera yang taat setia kepada Portugal.

Baginda menjadi Raja Portugal buat sementara waktu pada Mac 1826 sebelum menyerahkan takhta tersebut kepada puteri sulungnya Dona Maria II. Takhta Maria II digulingkan adindanya Putera Dom Miguel di Lisbon pada tahun 1826. Krisis pemilihan kerajaan oleh raja Brazil sendiri atau melalui pemaktuban undang-undang lebih merumitkan lagi keadaan, ditambah lagi juga dengan suuatu hubungan ulit bersama seorang yang mencemarkan nama baginda. Memandangkan baginda tidak mampu mengawal keadaan di kedua-dua negara secara serentak, maka baginda menyerahkan takhtanya kepada anakandanya Dom Pedro II pada 7 April 1831 serta berangkat ke Eropah. Suatu tentera pimpinan baginda menyerang Portugal pada Julai 1832; dalam pergelutan yang merangkumi sepanjang Semenanjung Iberia ini, baginda cuba mengadakan suatu kompromi antara puak-puak pejuang fahaman liberalisme dan absolutisme.

KeputeraanSunting

Memerdekakan BrazilSunting

Kemablinya baginda ke PortugalSunting

KemangkatanSunting

Baginda mangkat setelah beberapa lama menghidap tuberkulosis pada jam 2:30 petang, tanggal 24 September 1834.[3] Khabar kemangkatan tersebut sampai di Rio de Janeiro pada 20 November tahun sama, namun putera-puterinya hanya dimaklumkan berita tersebut beberapa lama kemudian pada 2 Disember.[4]

RujukanSunting

  1. ^ Viana 1994, m/s. 252.
  2. ^ Saraiva 2001, m/s. 378.
  3. ^ Rujuk:
  4. ^
Ralat petik: Tag <ref> dengan nama "FOOTNOTEBarman1999433" yang ditentukan dalam <references> tidak digunakan dalam teks sebelumnya.

BibliografiSunting

{[tunas|sejarah}}