Perdana Menteri Israel

Perdana Menteri Israel (Bahasa Ibrani: Rosh HaMemshala (ראש הממשלה), harfiah Ketua Kerajaan) merupakan ketua kerajaan Israel. Selepas pilihanraya, Presiden melantik Perdana Menteri selepas menanya para pemimpin parti siapa yang mereka sokong untuk memegang jawatan ini, walaupun dari tahun 1996 hingga 2001 Perdana Menteri dipilih dalam pengundian yang berlainan dengan Knesset.

Perdana Menteri Israel
Flag of the Prime Minister of Israel.svg
Bendera Perdana Menteri
Israel Bilat (49676211771) (cropped).jpg
Penyandang
Naftali Bennett
sejak 13 Jun 2021
PencadangKnesset
PelantikPresiden
Pemegang sulungDavid Ben-Gurion
Pembentukan14 Mei 1948 (1948-05-14) (73 tahun yang lalu)
TimbalanTimbalan Perdana Menteri
Gaji$168,210
Laman sesawangpmo.gov.il

Israel adalah sebuah negara republik dengan seoeang Presiden sebagai ketua negara. Manakala Perdana Menteri pula memegang kuasa eksekutif. Kediaman rasmi Perdana Menteri adalah di Beit Aghion, Yerusalem. Perdana Menteri semasa ialah Naftali Bennett dari parti Yamina, pemimpin yang ke-13 yang memegang jawatan itu.

Selepas pilihan raya, Presiden akan mencalonkan anggota Knesset untuk menjadi Perdana Menteri setelah meminta pemimpin setiap parti yang mereka sokong untuk jawatan itu. Calon pertama yang dicalonkan oleh Presiden mempunyai 28 hari untuk mengumpulkan gabungan yang boleh dilaksanakan. Dia kemudian menyajikan platform pemerintah dan mesti mendapat suara keyakinan dari Knesset untuk menjadi Perdana Menteri. Dalam praktiknya, Perdana Menteri biasanya merupakan pemimpin parti majoriti tertinggi dalam gabungan pemerintah. Antara tahun 1996 dan 2001, Perdana Menteri dipilih secara langsung, terpisah dari Knesset.

Tidak seperti kebanyakan perdana menteri di republik parlimen, Perdana Menteri adalah ketua eksekutif de jure dan de facto. Ini kerana Undang-Undang Dasar Israel secara eksplisit memberikan kuasa eksekutif dalam pemerintahan, yang mana perdana menteri adalah pemimpinnya.

Turutan peralihanSunting

Sekiranya Perdana Menteri semasa meninggal dalam jawatannya, kabinet akan memilih Perdana Menteri sementara untuk menjalankan pemerintahan sehingga pemerintahan baru dilantik untuk berkuasa. Yigal Allon telah berkhidmat sebagai Perdana Menteri sementara setelah kematian Levi Eshkol, begitu juga Shimon Peres dilantik selepas pembunuhan Yitzhak Rabin. [1]

Menurut undang-undang Israel, jika seorang Perdana Menteri sementara tidak mampu dan tidak meninggal dunia, kuasa tersebut akan dipindahkan kepada pemangku Perdana Menteri, sehingga Perdana Menteri baharu dipilih, sebagai contoh Ehud Olmert mengambil alih jawatan dari Ariel Sharon, berkhidmat sehingga 100 hari. Sekiranya Perdana Menteri dinyatakan tidak mampu secara tetap, atau jangka waktu itu berakhir, Presiden Israel akan mengawasi proses penggabungan pemerintahan baru, dan sementara itu pemangku perdana menteri atau menteri yang ada sekarang dilantik oleh kabinet untuk berperanan sebagai Perdana Menteri interim.

Dalam kes Sharon, pilihan raya telah dijadualkan dalam waktu 100 hari dari awal koma; oleh itu, proses pembentukan gabungan selepas pilihan raya telah mendahului peruntukan darurat untuk pemilihan Perdana Menteri baru. Walaupun begitu, Olmert terus dilantik sebagai Perdana Menteri sementara pada 16 April 2006, setelah pilihan raya, hanya beberapa hari sebelum dia membentuk pemerintahan pada 4 Mei 2006, menjadi perdana menteri rasmi.

KediamanSunting

Selama tempoh jawatannya, Perdana Menteri akan tinggal di Yerusalem. Sejak tahun 1974, kediaman rasmi Perdana Menteri adalah di Beit Aghion, di antara Balfour dan Smolenskin di Rehavia.

RujukanSunting

Pautan luarSunting