Presiden Argentina (Bahasa Sepanyol: Presidente de Argentina) atau gelaran penuhnya Presiden Negara Argentina (Bahasa Sepanyol: Presidente de la Nación Argentina) merupakan ketua negara Argentina. Menurut Perlembagaan negaranya, Presiden juga merupakan ketua eksekutif kerajaan persekutuan dan Panglima Agung angkatan tentera.

Presiden Negara Argentina
Presidente de la Nación Argentina
Standard of the President of Argentina Afloat.svg
Panji pejabat
Alberto fernandez presidente (cropped).jpg
Penyandang
Alberto Fernández

sejak 10 Disember 2019
GelaranExcelentísimo Señor (l) Excelentísima Señora (p)
KediamanCasa Rosada (pejabat rasmi)
Quinta presidencial de Olivos (kediaman rasmi)
PelantikUndian langsung
Tempoh4 tahun, diulang sekali jika berturut-turut
Pemegang sulungBernardino Rivadavia
Pembentukanfirst: Perlembagaan Argentina 1836
current: Peerlembagaan 1853 (pindaan 1994)
TimbalanVice President of Argentina
Prime Minister of Argentina
GajiARS 326,985.74/month (as of November 2019)[1]
Laman webCasa Rosada Argentina

Sepanjang sejarah Argentina, jawatan Ketua Negara telah melalui banyak perubahan, kedua-duanya dalam gelarannya dan juga dalam ciri-cirinya serta kekuasaannya.

Alberto Fernández merupakan penjawat terkini kerusi ini mengamil alih dari Mauricio Macri pada 10 Disember 2019.[2]

Ciri jawatanSunting

KelayakanSunting

Perkara 89 Perlembagaan Argentina menyatakan kelayakan untuk seseorang yang menjadi Presiden. Presiden mestilah warganegara yang berlahir di negara itu, atau dilahirkan oleh warganegara Argentina kalau dilahir di luar negara. Kelayakan yang lain adalah sama dengan kelayakan untuk menjadi seorang Senator.

Sebelum penggubalan perlembagaan tahun 1994 yang terakhir, satu lagi kelayakannya ialah Presiden harus dibaptiskan di bawah Gereja Katolik.

TempohSunting

Di bawah perlembagaan 1853, Presiden menjawat selama enam tahun tanpa kemungkinan diundi kembali berturut-turut. Pada tahun 1949, undian kembali untuk jumlah yang tak terbatas istilah diizinkan sehingga pada 1957). Setelah kudeta militer 1966, undang-undang yang menetapkan segi empat tahun, syarat yang tidak pernah selesai karena ketidakstabilan politik.

Pindaan terlaksana di bawah perlembagaan 1994 menetapkan Presiden menjawat selama empat tahun, dengan kemungkinan pengundian kembali sekali lagi. Namun, tidak seperti Presiden Amerika Serikat, di Argentina seseorang dapat diangkat kembali lagi setelah menjabat selama dua penggal sebelum keluar jawatan kerana tidak lagi diperkenankan. Tentu tidak ada batasan bagi seseorang untuk menjadi kandidat jika dia tidak menang pilihan raya.

Juga, seorang naib presiden untuk dua penggal berturut-turut, atau presiden dan wakil presiden, atau wakil presiden dan kemudian presiden, adalah dalam batasan yang sama disebutkan di atas.

KuasaSunting

Lihat jugaSunting

RujukanSunting

  1. ^ Jefatura de Gabinete de Ministros. Secretaría de Gestión y Empleo Público. (8 December 2019). "Asignación Salarial de las Autoridades del Poder Ejecutivo Nacional 2019". La Nación (dalam bahasa Spanish). Dicapai pada 20 September 2018.Selenggaraan CS1: bahasa tidak dikenali (link)
  2. ^ "Buenos Aires mayor favored in Argentina's presidential election". latimes.com. Dicapai pada 23 November 2015.

Pautan luarSunting