Presiden terpilih Amerika Syarikat

Presiden terpilih Amerika Syarikat (Bahasa Inggeris: President-elect of the United States) ialah jawatan yang disandang presiden Amerika Syarikat seterusnya sebelum pilihan raya umum pada Hari Pilihan Raya November dan sebelum Hari Pelantikan, petang 20 Januari. Oleh kerana pilihan raya presiden A.S. merupakan pemilihan tidak rasmi, gelaran ini disematkan pada pemenang pilihan raya[1] dan dirasmikan setelah suara kolej Elektoral yang memilih pada Disember dihitung oleh sidang bersama Kongres pada awal Januari. Apabila seorang penyandang presiden memenangi pilihan raya untuk penggal kedua jawatan, ia tidak menyandang gelaran "presiden terpilih" kerana ia sendiri sudah berkhidmat sebagai presiden. Apabila seorang Naib Presiden menggantikan Presiden kerana Presiden meninggal dunia atau mengundurkan diri, ia tidak menyandang gelaran "presiden terpilih" kerana ia akan mengambil alih jabatan Presiden secara automatik.

Dalam politik Amerika Syarikat, ketika presiden baru dijadualkan mengambil alih jawatan, masa antara pilihan raya presiden dan pelantikan disebut tempoh lame duck. Jolokan tersebut merujuk kerpada kurangnya kekuasaan dan pengaruh politik penyandang presiden kerana ia akan segera mengakhiri tempoh jawatannya.

Naib Presiden terpilihSunting

Semasa tempoh peralihan kuasa presiden, calon gandingan presiden terpilih dikenali sebagai naib presiden terpilih.

Sekiranya naib presiden terpilih meninggal dunia atau mengundurkan diri sebelum mesyuarat Kolej Elektoral pada bulan Disember, jawatankuasa kebangsaan parti yang menang akan berunding dengan presiden terpilih. Tujuannya adalah untuk memilih pengganti untuk menerima undi elektoral calon naib presiden dengan cara sama seperti yang akan berlaku sekiranya bekas calon naib presiden menjadi presiden terpilih kerana kematian pemenang. Dengan mengandaikan jumlah yang diperlukan para pemilih bersetuju untuk memilih calon pengganti, individu itu kemudian akan menjadi wakil presiden terpilih. Sekiranya kekosongan seperti itu terjadi setelah undi elektoral di negeri-negeri, sebahagian besar pihak berkuasa berpendapat bahawa tidak ada pengganti yang akan dipilih dan presiden baru (setelah menjawat jawatan) akan mencalonkan seorang naib presiden sesuai dengan Pindaan Perlembagaan ke-25 A.S.

Sebelum mengesahkan Pindaan Perlembagaan ke-25 pada tahun 1967, Perlembagaan tidak mengandungi peruntukan untuk mengisi kekosongan intra-tempoh untuk naib presiden. Akibatnya, apabila terjadi (sebanyak 16 kali), pejabat tersebut dibiarkan kosong hingga diisi melalui pilihan raya dan pelantikan berikutnya. Sejak tahun 1967, naib presiden telah dikosongkan dua kali dan penggantinya dicalonkan setiap kali untuk mengisi kekosongan itu sesuai dengan Pindaan Perlembagaan ke-25. Contoh pertama adalah pada tahun 1973 ketika Gerald Ford dicalonkan oleh Presiden Richard Nixon untuk menggantikan Spiro Agnew yang telah mengundurkan diri. Contoh yang kedua adalah pada tahun 1974, ketika Ford yang telah berjaya menjadi presiden setelah pengunduran Nixon, mencalonkan Nelson Rockefeller untuk naib presiden. Dalam kedua kekosongan jawatan tersebut, calon tersebut digelar naib presiden, bukan naib presiden terpilih kerana kedua-duanya tidak terpilih untuk jawatan tersebut.

Lihat jugaSunting

RujukanSunting

  1. ^ "Presidential Transition Act of 1963 (Public Law 88-277)". General Services Administration. Dicapai pada 2016-05-17.

Pautan luarSunting