Jayanagara (lahir: 1294 - wafat: 1328) adalah raja kedua Kerajaan Majapahit yang memerintah pada tahun 1309-1328, dengan gelar Sri Maharaja Wiralandagopala Sri Sundarapandya Dewa Adhiswara. Kerajaan Jayanagara dikenal sebagai masa pergolakan dalam sejarah awal Kerajaan Majapahit. Dia sendiri mati kerana dibunuh oleh doktor diraja.

Asal-UsulSunting

Menurut Pararaton, nama asal Jayanagara adalah Raden Kalagemet, anak lelaki Raden Wijaya dan Dara Petak. Ibunya ini berasal dari Kerajaan Melayu Dharmasraya di Pulau Sumatera. Puteri Melayu ini dihantar Kebo Anabrang ke tanah Jawa sepuluh hari selepas pengusiran pasukan Mongol oleh pihak Majapahit. Raden Wijaya yang sebelumnya telah memiliki dua orang isteri puteri Kertanagara, kemudian menjadikan Dara Petak sebagai Stri Tinuheng Pura, atau "istri yang dituakan di istana".

Menurut Pararaton, pengusiran pasukan Mongol dan penubuhan Kerajaan Majapahit terjadi pada tahun 1294. Sementara itu, menurut kronik Cina dinasti Yuan, pasukan yang dipimpin oleh Ike Mese meninggalkan Jawa pada 24 April 1293. Manuskrip Nagarakretagama juga menyebutkan tahun 1293. Oleh itu, berita di atas digabungkan, kedatangan Kebo Anabrang dan Dara Petak dapat dianggarkan berlaku pada 4 Mei 1293, dan kelahiran Jayanagara terjadi pada tahun 1294.

Nama Dara Petak tidak ditemukan di Nagarakretagama dan inskripsi warisan Majapahit. Menurut Nagarakretagama, Raden Wijaya tidak hanya menikah dua, tetapi empat anak perempuan Kertanagara, iaitu Tribhuwaneswari, Narendraduhita, Jayendradewi, dan Gayatri. Sedangkan Jayanagara dilahirkan dari seorang isteri bernama Indreswari. Ini menimbulkan dugaan bahawa Indreswari adalah nama lain Dara Petak.