Buka menu utama

Buddha Yodfa Chulaloke

Raja Thailand
(Dilencongkan dari Rama I)

Phra Phutthayotfa Chulalok (Bahasa Thai: พระพุทธยอดฟ้าจุฬาโลก), yang dilahirkan Thongduang (Bahasa Thai: ทองด้วง) dan juga dikenali sebagai Rama I (20 Mac 1737 - 7 September 1809), merupakan pengasas Rattanakosin kerajaan dan raja pertama yang memerintah Dinasti Chakri Siam (sekarang Thailand). Tajuk penuhnya dalam bahasa Thai adalah Phra Bat Somdet Phra Paramoruracha Mahachakkriborommanat Phra Phutthayotfa Chulalok (Bahasa Thai: พระบาทสมเด็จพระปรโมรุราชามหาจักรีบรมนารถ พระพุทธยอดฟ้าจุฬาโลก). baginda naik takhta pada tahun 1782, setelah mengalahkan pemberontakan yang telah menggulingkan Raja Taksin dari Thonburi. baginda juga dirayakan sebagai pengasas Rattanakosin (kini Bangkok) sebagai ibu kota kerajaan baru yang bersatu semula.

Phra Buddha Yodfa Chulaloke
พระพุทธยอดฟ้าจุฬาโลก
Raja Rama I
Buddha Yodfa Chulaloke portrait.jpg
Raja Siam
Pemerintahan6 April 1782 – 7 September 1809
Kemahkotaan21 June 1782
Didahului olehTaksin dari Thonburi
Diikuti olehBuddha Loetla Nabhalai (Rama II)
Naib RajaMaha Sura Singhanat
Isarasundhorn (Kemudian Rama II)
Timbalan Naib RajaAnurak Devesh
Keputeraan(1737-03-20)20 Mac 1737
Ayutthaya, Kerajaan Ayutthaya (Siam)
Kemangkatan7 September 1809(1809-09-07) (umur 72)
Grand Palace, Bangkok, Kerajaan Siam
PasanganRatu Amarindra
Anakanda42 anak lelaki dan perempuan
KerabatDinasti Chakri
AyahandaThongdi(Kemudian Somdet Phra Prathom Borom Maha Rajchanok)
BondaDaoreung
AgamaBuddha

Rama I diputerakan dari wangsa Mon, serta berkongsi keturunan dengan Dewan Sisowath di mana ayahandanya berkhidmat di mahkamah kerajaan di Kerajaan Ayutthaya, dan telah berkhidmat kepada Raja Taksin dalam peperangan menentang dinasti Burma Konbaung dan membantunya dalam penyatuan semula Siam. Pada masa ini baginda muncul sebagai pemimpin tentera Siam yang paling berkuasa. Thongduang adalah Somdet pertama Chao Phraya, pangkat tertinggi bangsawan dapat dicapai, sama dengan royalti. Pada tahun 1782, baginda menguasai Siam dan memahkotai dirinya sebagai raja. Acara yang paling terkenal dalam pemerintahannya ialah Perang Burma-Siam 1785, yang merupakan serangan Burma yang terakhir di Siam.

Isi kandungan

NamaSunting

Sama seperti tokoh-tokoh tinggi Siam yang lain, nama baginda berubah beberapa kali sepanjang hayatnya, bergantung pada kedudukannya masing-masing, dan bahkan selepas dirujuk sebagai perubahan. Nama baginda ketika lahir ialah Thongduang (juga ditulis Thong Duang ทองด้วง), nama keluarga belum diperkenalkan di Siam pada masa itu.

Apabila Thongduang berkhidmat sebagai Timbalan Gabenor Wilayah Ratchaburi semasa pemerintahan Raja Ekkathat Ayutthaya, baginda menanggung gelaran Luang Yokkrabat. Selepas kematian Ayutthaya, raja baru Taksin yang menjadi komandan militia pentingnya, telah memenangi gelaran Phra Ratcharin Chao Krom Phra Tamruat (ketua jabatan polis), Phraya Aphaironnarit, Phraya Yommarat, Phraya Chakri dan Chaophraya Chakri menteri di wilayah utara). Akhirnya, Taksin mencipta gelaran Somdet Chaophraya Maha Kasatsuek, gelaran yang mulia setinggi tidak ada pegawai Siam yang dilahirkan sebelum dia, menjadikannya quasi-royalti.

Apabila baginda naik ke takhta pada tahun 1782, baginda mengambil nama Ramathibodi, seperti penguasa Kerajaan Ayutthaya. Judul penuhnya adalah lebih lama (Phra Borommarachathirat Ramathibodi Sisin Borommaha Chakkraphat Rachathibodin dan lain-lain), bertujuan untuk menunjukkan tuntutan sejagatnya sebagai kuasa seperti raja-raja Siam sebelumnya.

Selepas kematiannya, orang itu merujuk kepadanya sebagai Phaendin Ton ("pemerintahan pertama"), kepada anaknya sebagai Phaendin Klang ("pemerintahan tengah"). Dengan meneruskan sistem ini akibatnya, cucundanya Rama III pastinya "pemerintahan terakhir". Untuk mengelakkan gelaran yang tidak munasabah ini, baginda mengakhiri amalan ini dengan mendermakan dua patung Buddha yang ditempatkan di sisi Buddha zamrud di Wat Phra Kaeo dan mendedikasikan satu kepada ayah dan datuknya. baginda menuntut untuk merujuk kepada dua pendahulu yang menggunakan nama patung-patung Buddha tersebut. Yang didedikasikan untuk raja pertama Chakri dinamakan Phra Phutthayotfa Chulalok ("Buddha di atas langit dan mahkota dunia"). Ini adalah bagaimana raja ini masih dirujuk dalam buku sejarah Thailand.

Keturunannya, Vajiravudh (Rama VI) yang belajar di England, menyadari bahawa nama-nama raja-raja Siam yang paling banyak sukar untuk menghasilkan dan mengingat orang Barat. Oleh itu, baginda dilupuskan untuk digunakan untuk semua raja dinasti Chakri nama Rama bersama-sama dengan nombor ordinal masing-masing. Jadi raja ini adalah Rama I dalam kesusasteraan Barat. Pada tahun 1982, 200 tahun selepas penyertaannya, kabinet Thailand memutuskan untuk memberikan kepadanya Maharat epithet ("Yang hebat").

Tajuk dan gayaSunting

  • 1737-1758: Nai Thongduang (Bahasa Thai: นายทองด้วง)
  • 1758-1768: Luang Yokkrabat dari Ratchaburi (Bahasa Thai: หลวงยกกระบัตรเมืองราชบุรี)
  • 1768: Phra Ratcharin (Bahasa Thai: พระราชริน)
  • 1768-1769: Phraya Aphairanarit (Bahasa Thai: พระยาอไภยรณฤทธิ์)
  • 1769-1770: Phraya Yommarat (Bahasa Thai: พระยายมราช)
  • 1770-1778: Chao Phraya Chakri (Bahasa Thai: เจ้าพระยาจักรี)
  • 1778-1782: Somdet Chao Praya Maha Kasatsuek dan lain-lain

(Bahasa Thai: สมเด็จเจ้าพระยามหากษัตริย์ศึก พิฤกมหิมาทุกนัครระอาเดช นเรศรราชสุริยะ)

  • 1782: Somdet Pra Buddha Chao Yu HuoMaha Kasatsuek (Bahasa Thai: สมเด็จพระพุทธเจ้าอยู่หัวมหากษัตริย์ศึก)
  • 1782-1809: Phra Bat Somdet Phra Borommarachathirat Ramathibodi Sisin Borommaha Chakkraphat Rachathibodin dan lain-lain

(Bahasa Thai: พระบาทสมเด็จพระบรมราชาธิราช รามาธิบดีศรีสินทร บรมมหาจักรพรรดิ ราชาธิบดินทร์ ธรณินทราธิราช รัตนากาศภาษกร วงษ์องค์บรมาธิเบศตรี ภูวเนตรวรนายก ดิลกรัตนราช ชาติอาชาวไศรย สมุทัยดโรมนต์สกล จักรวาฬาธิเบนทร์ สุริเยนทราธิบดินทร์ หริหรินทราธาดาธิบดี ศรีวิบูลยคุณอักนิษฐฤทธิ ราเมศวรมหันต์บรมธรรมิก ราชาธิราชเดโชไชย พรหมเทพาดิเทพ นฤบดินทรภูมินทรบรมาธิเบศโลก เชฐวิสุทธิรัตนมกุฏ ประเทศคตา มหาพุทธางกูร บรมบพิตร) selepas kematian dinamakan semula oleh Raja Rama III sebagai: Phra Bat Somdet Phra Phutthayotfa Chulalok (Bahasa Thai: พระบาทสมเด็จพระพุทธยอดฟ้าจุฬาโลก) selepas kematian dinamakan semula oleh Raja Mongkut sebagai: Phra Bat Somdet Phra Paramoruracha Mahachakkriborommanat Phra Phutthayotfa Chulalok (Bahasa Thai: พระบาทสมเด็จพระปรโมรุราชามหาจักรี บรมนารถ พระพุทธยอดฟ้าจุฬาโลก) selepas kematian dinamakan semula oleh Raja Vajiravudh sebagai: Phra Bat Somdet Phra Ramadhibodi Srisindra Maha Chakri Borommanath Phra Phutthayotfa Chulalok (Bahasa Thai: พระบาทสมเด็จพระรามาธิบดีศรี สินทรมหาจักรบรมนารถ พระพุทธยอดฟ้าจุฬาโลก) Selepas dirubah namanya oleh Raja Vajiravudh (untuk kegunaan oleh orang Barat) sebagai: Rama I Setelah dirombak oleh kabinet Thai pada tahun 1982 sebagai: Phra Bat Somdet Phra Phutthayotfa Chulalok Maharat (Bahasa Thai: พระบาทสมเด็จพระพุทธยอดฟ้าจุฬาโลกมหาราช)

Kehidupan awalSunting

Seorang bangsawan AyuttayanSunting

Raja
dari Dinasti Chakri
 Phra Buddha Yodfa Chulaloke
(Rama I)
 Phra Buddha Loetla Nabhalai
(Rama II)
 Nangklao
(Rama III)
 Mongkut
(Rama IV)
 Chulalongkorn
(Rama V)
 Vajiravudh
(Rama VI)
 Prajadhipok
(Rama VII)
 Ananda Mahidol
(Rama VIII)
 Bhumibol Adulyadej
(Rama IX)
 Vajiralongkorn
(Rama X)

Thongduang dilahirkan pada tahun 1737 dalam pemerintahan Raja Boromakot Ayutthaya. Ayahandanya adalah Thongdi, seorang bangsawan Mon yang berkhidmat di mahkamah diraja (selepas bangkit ke Somdet Phra Prathom Borommahachonnok - "bapa primordial") yang Phra Akson Sunthonsat (Setiausaha Kerajaan Siam Utara, penjaga meterai kerajaan). Phra Akson Sunthonsat juga keturunan Kosa Pan, ketua kedutaan Raja Narai ke mahkamah Perancis. Ibunya, Daoreung (nama asli Yok), adalah sebahagian Cina.Thongduang mempunyai enam adik beradik lain.

Thongduang pada usia muda memasuki Istana Kerajaan sebagai salah satu halaman raja Raja Uthumphon, di mana baginda bertemu rakan zaman kanak-kanaknya Taksin. Pada tahun 1757, berumur 21 tahun, baginda menjadi seorang sami sejak sekian lama, mengikut adat Siam. Pada 1760, baginda berkahwin dengan Nak, anak perempuan pelindung kota di Samut Sakorn. Baginda kemudiannya melantik Luang Yokkrabat (timbalan gabenor) Wilayah Ratchaburi oleh Raja Ekkathat pada tahun 1758.

Perkhidmatan di bawah TaksinSunting

Pada malam kejatuhan Ayutthaya, Phraya Wachiraprakan (kemudian Raja Taksin) meramalkan bahawa kejatuhan kota itu pasti. Wachiraprakan memutuskan untuk memecahkan pengepungan kota Ayutthaya oleh tentera Burma dan menubuhkan pangkalan baru di luar. Phraya Ratchaburi turut menyertai usaha ini. Pada tahun 1767, Ayutthaya di bawah Raja Ekkathat jatuh ke penjajah Burma, bandar ini telah musnah; dibakar dan dijarah. Para panglima perang tempatan bangkit untuk menegakkan kekuasaan mereka tanpa adanya kuasa pusat.

Walaupun kejatuhan Ayutthaya, Taksin dan orang-orangnya pada tahun yang sama berjaya menangkapChantaburi dan Trat. Pada masa ini Phraya Ratchaburi menjadi salah satu daripada enam menteri Taksin dan bersama-sama dengan Phraya Pichai mereka dianggap oleh Taksin sebagai dua jeneral yang paling berharga.

Ketua tenteraSunting

dengan pantas Taksin membuat pelan strategik dan di bawahnya telah menawan semula Ayutthaya dalam satu tahun. Pada tahun 1768, Taksin memahkotai dirinya dan menubuhkan Kerajaan Thonburi di tebing barat muara sungai Chao Phraya, menggunakan Thonburi sebagai modal baru. Di bawah rejim Thonburi yang baru, Thongduang dilantik sebagai ketua jabatan polis diraja, yang membawa gelaran Phra Ratcharin. Setelah menaklukkan panglima Phimai dengan saudaranya Bunma (pada masa itu dipanggil Phra Mahamontri, masa depan Maha Sura Singhanat), ia dibesarkan kepada Phraya Aphairanarit.

Selepas kempen menundukkan tuan Fang pada 1769, Thongduang dinaikkan ke Phraya Yommarat dan pada tahun berikutnya menjadi Chao Phraya Chakri - Samuhanayok (ketua menteri di wilayah utara). Chakri memerintahkan tentera Siam dalam peperangan melawan Burma dan terus menundukkan Cambodia. Saudaranya, Bunma (yang pada masa itu memegang gelaran Phraya Anuchit Raja), menemani baginda dalam pelbagai kempen. Chakri dan abangnya dihantar ke utara ke Lan Na pada tahun 1774 untuk membebaskan kerajaan dari pemerintahan Burma dengan bantuan Phraya Kawila, putera dari Lampang. Pada tahun 1776, baginda menaklukkan Khmer Pa Dong (sekitar Surin moden). baginda ditugaskan untuk menaklukkan kerajaan Lao pada tahun 1778 dan semua kerajaan (Vientiane, Luang Prabang, Champasak) jatuh ke Siam pada tahun yang sama. Baginda akhirnya diangkat ke Somdet Chao Phraya Maha Kasatsuek, pegawai pertama yang pernah memegang pangkat ini.

Kenaikan sebagai RajaSunting

 
mural epik Ramakien, yang ditulis oleh Raja, versi Thai Ramayana, di dinding Kuil Buddha Zamrud, Istana Besar, Bangkok

Pada tahun 1781, baginda mengetuai kempen menentang Kemboja, hanya untuk kembali berikutan ketidakstabilan Thonburi. Pemberontakan Phraya Sun telah pecah dan pemberontak menggulingkan Raja Taksin. Beberapa sumber melaporkan bahawa Taksin telah diserahkan kepada biara. Selepas tiba di Thonburi pada tahun 1782, Chao Phraya mengalahkan Phraya Sun dengan pasukannya. Sumber-sumber kemudian melapor secara meluas bahawa umum akhirnya melaksanakan Taksin yang digulingkan, bertentangan dengan beberapa sumber terdahulu. Baginda kemudian merampas kuasa dan menjadikan dirinya Raja, mendirikan Dinasti Chakri, yang terus memerintah Thailand hingga ke hari ini.

Jeneral Maha Kasatsuek memahkotai dirinya pada 6 April 1782. Tidak lama selepas itu, baginda memutuskan untuk memindahkan ibu kota Siam ke tepi timur sungai Chao Phraya untuk beberapa sebab, termasuk lokasi strategiknya yang lebih baik dan keinginan untuk mempromosikan kesahihannya dengan bermula dari slate bersih. Baginda memutuskan untuk menamakan modal barunya "Rattanakosin" ("Menjaga tempat Buddha zamrud"). Rama I juga membangkitkan pelbagai anggota keluarganya menjadi royalti. Baginda melantik saudaranya Surasi (Anuchit Raja) atau Maha Sura Singhanat sebagai "Istana depan" (tajuk konvensional dari walikota dan pewaris) dan anak saudaranya Thong-In atau Anurak Devesh sebagai "Istana belakang".

Raja mempunyai 42 anak. Sepuluh dari mereka dilahirkan kepada Ratu Amarinda, yang lain oleh berbagai gundik. Anak-anak permaisuri termasuk Putera Isarasundhorn, kemudian Raja Buddha Loetla Nabhalai (Rama II) (yang dilantik Raja sebagai Istana Depan setelah kematian Maha Sura Singhanat pada tahun 1803), Putera Maha Senanurak dan Putera Maha Sakdi Polsep.

Dasar dan Perang Luar NegeriSunting

Vietnam dan KembojaSunting

 
The Dusit Maha Prasat Throne Hall inside the Grand Palace, Rama I ordered the palace built in 1782 as the centre of his new capital.

Pada tahun 1784-1785, yang terakhir dari tuan-tuan Nguyen, Nguyễn Ánh, meyakinkan Rama I untuk memberinya tentera untuk menyerang Vietnam, yang kemudiannya berada di bawah kendali saudara Tây Sơn. Bagaimanapun, kumpulan bersama Nguyen-Siam telah musnah dalam Pertempuran Rach Gam-Xoai Mut di rantau Mekong Delta. Rayuan Nguyễn untuk bantuan Siam membolehkan Siam memberi pengaruh politik yang besar ke atas mahkamah Nguyen. Mac Tu Sinh, anak lelaki dari Mạc Thien Tứ dan isterinya Siam, dibesarkan di kalangan Siam, dan memegang jawatan sebagai gabenor Hà Tiên sehingga kematiannya pada tahun 1787. Ngo Ma, ketua keturunan Siam, telah dilantik sebagai pelakonnya gabenor di tempat Mac. Nguyễn Ánh juga berlindung di Siam di mahkamah Raja menunggu peluang untuk mengalahkan Tây Sơn. Episod-episod ini menunjukkan kesediaan Rama untuk memanjangkan kuasa Siam di luar Kerajaannya.

Di Kemboja, Raja Reamraja dari Kemboja digulingkan pada 1779 dan takhta diberikan kepada anaknya, anak muda Ang Eng. Bagaimanapun, dasar pro-Vietnam dari bangsawan Kamboja yang tertentu di bawah Ang Eng mempedulikan Rama I. Akibatnya, Rama I telah menangkap dan mengusir Ang Eng ke Bangkok, di mana baginda menjadi anak angkat Rama untuk menanamkan sentimen pro-Siam kepadanya. Rama I juga memberlakukan Chao Phraya Abhaya Bhubet sebagai Bupati Kemboja.

Nguyễn Ánh diam-diam pergi ke Vietnam pada tahun 1787, meninggalkan Rama I nota. Nguyen berjaya menawan semula Saigon pada 1788 dan kemudian naik sebagai Maharaja Gia Long pada 1802. (Thai; Phrachao Vietnam Ya Long)

Pada tahun 1794, selepas majoriti Ang Eng, Rama I telah memasangnya semula sebagai Narairaja III dari Kemboja. Kawasan sekitar Siemreap dan Battambang disertakan oleh Siam, dan dikuasai oleh Phraya Abhaya Bhubet. Walau bagaimanapun, Rama I membenarkan wilayah-wilayah ini diperintah mengikut tradisi Kamboja.

Perang dengan MyanmarSunting

Tidak lama kemudian Raja Bodawpaya dari Burma mula mengejar kempennya untuk memperluas kekuasaannya terhadap Siam. Perang Burma-Siam (1785-1786), juga dikenali sebagai Siam sebagai "Perang Tentera Sembilan" kerana Burma datang dalam sembilan tentera, pecah. Tentera Burma dituangkan ke Lanna dan Siam Utara. Tentera Siam, yang diarahkan oleh Kawila, Putera Lampang, melancarkan perjuangan yang berani dan menunda kemajuan orang Myanmar, sementara menunggu pasukan bantuan dari Bangkok. Ketika Phitsanulok ditangkap, Anurak Devesh Istana Rear, dan Rama I sendiri memimpin pasukan Siam ke utara. Siam melepaskan Lampang dari pengepungan Burma.

Di selatan, Bodawpaya sedang menunggu di Chedi Sam Ong siap menyerang. Istana Front diperintahkan untuk memimpin pasukannya ke selatan dan serangan balas orang-orang Burma yang datang ke Ranong melalui Nakhon Si Thammarat. Baginda membawa orang Burma untuk berperang di Kanchanaburi. Burma juga menyerang Thalang (Phuket), di mana gubernur baru saja meninggal dunia. Chan, isterinya, dan kakaknya Mook mengumpul penduduk tempatan dan berjaya mempertahankan Thalang terhadap orang Burma. Hari ini, Chan dan Mook dihormati sebagai heroin kerana penentangan mereka terhadap serangan Burma. Dalam kehidupan mereka sendiri, Rama telah memberikan kepada mereka gelaran Thao Thep Kasattri dan Thao Sri Sunthon.

Orang Burma terus menawan Songkhla. Apabila mendengar berita itu, gabenor Phatthalung melarikan diri. Bagaimanapun, seorang sami yang bernama Phra Maha menggalakkan penduduk kawasan itu mengambil senjata melawan Burma, kempennya juga berjaya. Phra Maha kemudian dinaikkan kepada golongan bangsawan oleh Rama I.

Ketika tenteranya dihancurkan, Bodawpaya berundur. Pada tahun berikutnya, baginda menyerang lagi, kali ini menjadi tenteranya sebagai tentera tunggal. Dengan kuasa Bodawpaya ini melalui lulus Chedi Sam Ong dan menetap di Tha Din Daeng. Istana depan mengarahkan pasukan Siam untuk menghadapi Bodawpaya. Pertempuran itu sangat pendek dan Bodawpaya cepat kalah. Perang pendek ini dipanggil kempen Tha Din Daeng.

Kemangkatan dan warisanSunting

 
Patung Rama I di Jambatan Peringatan Phra Phutthayotfa, Bangkok (1932)

Raja Rama I mangkat pada 7 September 1809 selepas penyakit yang singkat tetapi akut, ia digantikan oleh anaknya Putera Isarasundhorn sebagai Buddha Loetla Nabhalai atau Rama II.

Siam semasa pemerintahan Rama I mencapai suatu kemuncak baru yang tidak pernah dilihat sejak abad keenam belas. Siam berskala tentera berjaya berjaya mengusir serangan Burma dan menguasai Laos dan Kemboja dan Vietnam. Kultur Rama I juga menggalakkan kerja-kerja kebudayaan untuk memulihkan rakyat selepas siri peperangan berturut-turut dan membina banyak kuil dan monumen semasa pemerintahannya. Dasarnya meletakkan asas bagi Siam untuk berkembang dalam dekad yang akan datang.

Dalam ingatanSunting

6 April adalah hari peringatan Chakri, sebuah cuti untuk memperingati pengasas Dinasti Chakri.

Patung Rama ISunting

Patung Rama I terletak di hadapan jambatan peringatan (jambatan memorial Phra Phutthayotfa).

Wang kertasSunting

Nota 500-baht Siri 16, yang dikeluarkan pada tahun 2014, menggambarkan imej monumen Raja Rama I, Wat Phra Chetuphon Vimolmangklararm Rajwaramahaviharn (Wat Pho), benteng Phra Sumen yang terbalik.

ReferensiSunting

Buddha Yodfa Chulaloke
Dinasti Chakri
Tarikh keputeraan: 20 Mac 1736 Tarikh kemangkatan: 7 September 1809
Didahului oleh
Taksin dari Thonburi
Raja Siam
1782–1809
Diikuti oleh:
Buddha Loetla Nabhalai (Rama II)