Husain bin Ali

(Dilencongkan dari Saidina Hussein ibni Ali)

Saidina Husain ibn Ali ibn Abi Talib (lahir pada Januari 626 - meninggal dunia 10 Oktober 680) merupakan cucu baginda Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam. Beliau adalah anak hasil dari perkongsian hidup antara Saidina Ali & Saidatina Fatimah (anak baginda). Beliau adalah Imam ketiga Syiah dan bapa kepada dinasti Syiah Dua Belas Imam dari Ali bin Husain hingga Mahdi. Beliau juga dikenali dengan nama panggilannya, Aba Abdullah. Husain telah terbunuh pada hari Asyura dalam perang Karbala, dan oleh sebab itu Syiah juga memanggilnya Sayyid al-Shuhada (penguasa para syuhada).

Saidina Husain bin Ali
الحسين ابن علي.svg
Husain bin Ali
KelahiranJanuari 626
Madinah, Arab Saudi
Meninggal dunia10 Oktober 680(680-10-10) (umur 54)
Karbala, Iraq
Terkenal keranaAbu Abdillah
SaudaraAli Abi Talib (ayah)
Hassan bin Ali (abang)


Husain menghabiskan tujuh tahun pertama hidupnya bersama datuknya, Muhammad. Nabi dipetik sebagai berkata tentang Husain dan saudaranya Hasan. Seperti: "Hassan dan Husain adalah penguasa pemuda syurga." Peristiwa paling penting dalam masa kanak-kanak Husain adalah mengambil bahagian dalam peristiwa Mubāhalah dan dipanggil "Ibnaana" dalam ayat Mubahila. Pada zaman khalifah Ali bin Abi Talib, Husain bersama ayahnya dan menemaninya dalam peperangan. Kemudian, dia mematuhi perjanjian damai saudaranya dengan Muawiyah dan tidak mengambil sebarang tindakan terhadap Muawiyah; Namun, beliau menganggap permintaan Muawiyah untuk menerima Yazid sebagai Putera Mahkota bertentangan dengan perjanjian damai dan ajaran sesat dalam Islam dan tidak menerimanya.

Selepas kematian Muawiyah pada tahun 60 dalam Takwim Hijrah, beliau tidak membaiat Yazid dan pergi ke Mekah bersama keluarganya dan tinggal di sana selama empat bulan. Syiah Kufah gembira dengan kematian Muawiyah dan menulis banyak surat kepada Husayn bahawa mereka tidak akan lagi bertolak ansur dengan pemerintahan Benyamin dan berjanji setia kepadanya. Husayn juga menghantar sepupunya, Muslim bin Aqil, ke sana untuk menyiasat keadaan. Kemudian, akibat perbuatan Ubaidullah bin Ziad orang ramai menjadi takut dan meninggalkan orang Islam sendirian. Husayn, tidak mengetahui apa yang berlaku di Kufah, pergi ke Kufah pada tahun 60 Hijrah untuk melakukan apa yang Tuhan kehendaki.Dalam perjalanan, Kor Kufah di bawah pimpinan Hurr bin Yazid menghalang laluan kafilah ke Kufah, dan akibatnya, kafilah itu menyimpang dari laluannya dan tiba di Karbala pada hari kedua Muharram tahun 61 H. Dari hari ketiga bulan Muharram, di bawah pimpinan Umar bin Sa'ad, pasukan memasuki kawasan itu dari Kufah. Pada pagi hari kesepuluh Muharram, Asyura, Husain menyiapkan tenteranya dan memberikan ucapan berkuda kepada tentera Ibn Sa'ad dan menerangkan kedudukannya kepada mereka; Tetapi dia sekali lagi diberitahu bahawa dia mesti menyerah diri kepada Yazid dahulu. Dia menjawab bahawa dia tidak akan berputus asa. Oleh itu, pertempuran Karbala bermula dan sejumlah kedua belah pihak terbunuh. Selepas tengah hari, tentera Husayn dikepung. Dengan pembunuhan sahabat dan keluarga Husain mendahuluinya, dia akhirnya ditinggalkan sendirian dan dibunuh oleh Sinan ibn Anas atau Syamr. Pertempuran berakhir dan tentera Ibn Ziad merompak. Selepas Ibn Sa'ad meninggalkan medan perang, Bani Asad menguburkan Husain dan yang lain terbunuh di sana. Kepala Husain dibawa ke Kufah dan Damsyik bersama ketua yang lain, bersama kafilah tawanan.

Semua agama Islam menghormati Husayn sebagai cucu dan sahabat Muhammad. Syiah menganggapnya sebagai imam masoum (Orang yang tidak melakukan dosa atau kesalahan sejak lahir hingga mati.) dan syahid. Ramai umat Islam terutama Syiah dan penganut agama lain meratapi hari lahir Karbala. Menurut mereka, Husain bukanlah seorang pemberontak yang melulu yang mengorbankan nyawa dan keluarganya untuk kepentingan peribadi. Dia berdiri menentang penindasan. Dia tidak melanggar perjanjian damai dengan Muawiyah, tetapi enggan berikrar taat setia kepada Yazid. Seperti bapanya, dia percaya bahawa Tuhan telah memilih Ahlul Bait untuk memimpin umat Muhammad, dan dia merasa wajib memimpin dengan kedatangan surat-surat Kufi. Namun, dia sengaja tidak mencari mati syahid; Dan setelah menjadi jelas bahawa dia tidak mendapat sokongan dari kaum Kufi, dia menawarkan untuk meninggalkan Iraq. Terdapat banyak karya mengenai kehidupan dan peristiwa Karbala dalam budaya popular, seni dan kesusasteraan masyarakat Islam, khususnya Syiah.

.

Nasab keturunannya ialah Husain ibn Ali ibn Abi Talib ibn Abdul Muttalib bin Hashim bin Abd Manaf bin Qusai bin Kilab bin Murrah.

Pautan luarSunting