Serangan Madrid 1992

Serangan Madrid ialah pengeboman kereta yang dilakukan oleh kumpulan pemisah Basque bersenjata Euskadi Ta Askatasuna (ETA) di Madrid, Sepanyol pada 6 Februari 1992, yang membunuh 5 orang dan mencederakan lebih 7 yang lain. Sasarannya ialah sebuah kenderaan tentera yang membawa anggota tentera. Orang yang mati termasuk tiga orang kapten, seorang askar yang memandu kenderaan dan pekerja awam untuk angkatan bersenjata. Ini adalah serangan ETA paling dahsyat pada tahun 1992.[1]

Serangan Madrid 1992
Lokasi Madrid, Sepanyol
Sasaran Tentera
Tarikh 6 Februari 1992
0835 (UTC+1)
Jenis serangan bom kereta
Kematian 5
Cedera 7
Pelaku ETA

Latar belakangSunting

ETA telah memulakan serangan yang semakin intensif pada awal 1990-an ke Olimpik Musim Panas 1992 di Barcelona untuk cuba mendapatkan publisiti yang lebih luas untuk tujuan mereka.[2][3] Serangan ini adalah yang pertama yang mereka lakukan pada tahun 1992 di Madrid beberapa minggu selepas pengawal sivil dan polis Basque telah menyusupkan cincin pemerasan yang disediakan untuk membiayai ETA.[4]

SeranganSunting

Kenderaan yang digunakan dalam serangan itu, Opel Kadett, telah dicuri pada bulan September 1991 di bandar Basque Zarautz.[4] Kenderaan tersebut kemudiannya disembunyikan dan plat nombornya berubah. Pada hari serangan itu, kereta itu sarat dengan 40 hingga 50 kilogram bahan peledak dan pelbagai bom skru, bolt dan paku. Ia diletakkan hanya beberapa minit sebelum letupan di Plaza de la Cruz Verde, hanya 200 meter dari ibu pejabat tentera di Madrid.[5] ETA meletupkan bom apabila kenderaan tentera melalui. Bom itu membunuh semua yang berada di dalam kenderaan itu, mencederakan tujuh orang pejalan kaki dan menyebabkan kerosakan pada bangunan berhampiran.[4]

ReaksiSunting

Pada 1992, sebanyak 10 orang yang telah dibunuh oleh ETA pada 1992 sejak serangan itu. Perdana Menteri Sepanyol, Felipe Gonzalez menyatakan kemarahan pada serangan itu, mengulangi bahawa ia tidak akan membawa kerajaan untuk berubah.[5] Beliau menyeru tindakan kehakiman terhadap mereka yang bertanggungjawab terhadap serangan, seperti Herri Batasuna, sayap politik ETA. Pemimpin pembangkang, José María Aznar, meminta keputusan untuk dibuat sama ada Batasuna kekal sah sebagai parti politik.[4] Raja Sepanyol, Juan Carlos, menghantar telegram takziah kepada keluarga mereka yang terbunuh. Di Negara Basque, Presiden Basque, José Antonio Ardanza Garro mengutuk serangan itu, menyatakan bahawa serangan sedemikian pada akhirnya "pembunuhan diri" untuk ETA.[4]

RujukanSunting

  1. ^ Listado de asesinados por ETA facilitado por la Fundación Víctimas del Terrorismo Diarkibkan. May 12, 2012, El Pais, accessed 14 April 2013
  2. ^ Securing and Sustaining the Olympic City, Pete Fussey, Ashgate Publishing, 2011, p48
  3. ^ Historical Dictionary of Modern Olympic Movement, John E. Findling & Kimberly D. Pelle, Greenwood Publishing Group, 1996, p189
  4. ^ a b c d e La Vanguardia, 7 February 1992, p6
  5. ^ a b La Vanguardia, 7 February 1992, p1