'Suku Makassar ( Bahasa Makassar  : ᨈᨘ ᨆᨀᨔᨑ ( Tu Mangkasara )) adalah kumpulan etnik yang mendiami pantai selatan pulau Sulawesi , meliputi wilayah Kota Makassar , Kabupaten Gowa , Maros , Takalar , Jeneponto , Bantaeng , Selayar , bahagian Bulukumba , dan bahagian Pangkajene dan Kepulauan . Suku Makassar adalah suku kedua terbesar di Sulawesi setelah orang Bugis .

Suku Makassar
Tu Mangkasara'
ᨈᨕᨘ ᨆᨀᨔᨑ
Tari Paraga.jpg
Tari Paraga Suku Makassar
Jumlah populasi
Lebih kurang 1.5 juta.
Kawasan ramai penduduk
Sulawesi Selatan: 1.2 juta
Luar Sulawesi Selatan: 300,000.
Bahasa
Makassar, Melayu Makassar, Indonesia
Agama
Kebanyakannya Islam, sedikit penganut Animisme, Syamanisme, Kristianiti
Kumpulan etnik yang berkaitan
Bugis, Mandar

Sumber Portugis awal mencatatkan nama Makassar " Macaçar ". Abad ke-16 "Makassar" telah menjadi ibu kota Kerajaan Gowa. Dan pada abad yang sama, Makassar sebagai ibu kota sudah dikenal oleh orang asing. Bahkan dalam ayat ke-14 Nagarakertagama buket Prapanca (1365) nama Makassar " Makhasar " sudah tersenarai.

EtimologiSunting

Bahasa. Dari segi etimologi (Ngewa Daeng, 1972: 1-2), Makassar berasal dari Mangkasara ' ᨆᨀᨔᨑ yang terdiri dari awalan kata sifat morfem mangga dan kata morfem Kasara' ᨀᨔᨑ (terlihat, papan tanda, bentuk, konkrit, jelas) yang secara keseluruhan mengandung makna kepada berakhlak mulia (mulia) dan berterus terang (jujur). Sementara itu, dari segi terminologi, kata 'Mangkasarak' terdapat pada nama kumpulan etnik, nama kerajaan, nama selat, dan nama bandar.

SejarahSunting

Etnik Makassar ini adalah kumpulan etnik dengan semangat penakluk dan berani tetapi demokratik dalam memerintah, suka berperang dan menang di laut. Tidak mengejutkan, pada abad ke-14 - ke-17 , dengan lambang Kerajaan Gowa , mereka berhasil membentuk kerajaan yang luas dengan kekuatan angkatan laut yang besar yang berjaya membentuk sebuah Kerajaan yang diilhami oleh Islam , bermula dari beberapa wilayah di Sulawesi Selatan, Kalimantan Timur , NTT, NTB Maluku, Brunei, Papua dan Australia utara. Mereka mengadakan Perjanjian dengan Bali, kerjasama dengan Melaka dan Banten dan semua kerajaan lain dalam wilayah kepulauan dan antarabangsa (terutamanya Portugis). Kerajaan ini juga menghadapi perang yang dahsyat dengan Belanda hingga kejatuhannya sebagai akibat memerangi Belanda melawan kerajaan yang ditakluki.

Perbezaan Bugis Makassar denganSunting

Banyak yang berpendapat bahawa Makassar identik dengan orang Bugis dan istilah Bugis dan Makassar adalah istilah yang diciptakan oleh Belanda untuk dibahagi. Hingga akhirnya jatuhnya Kerajaan Makassar ke Belanda, semua potensi dimatikan, mengingat suku ini dikenal sangat kuat melawan Belanda. Di mana sahaja mereka bertemu dengan Belanda, mereka pasti akan memeranginya. Beberapa tokoh pusat Gowa yang menolak untuk menyerah, seperti Karaeng Galesong , pindah ke Jawa. Bersama dengan armadanya yang kuat, melawan setiap kapal Belanda yang mereka temui. Oleh itu, Belanda, yang pada masa itu berada di bawah pimpinan Spellman, menjuluki dia "The Pirate".

Dari sudut pandang linguistik , bahasa Makassar dan Bugis berbeza, walaupun kedua-dua bahasa ini tergolong dalam Keluarga Bahasa Sulawesi Selatan[1]  di cabang Melayu-Polinesia dari keluarga bahasa Austronesia . Dalam kumpulan ini, bahasa Makassar[2]  tergolong dalam subkumpulan yang sama dengan bahasa Bentong, Konjo dan Selayar, sementara bahasa Bugis[3]  tergolong dalam subkelompok yang sama dengan bahasa Campalagian dan dua bahasa dituturkan di pulau Borneo, iaitu bahasa Embaloh dan bahasa Taman. Perbezaan antara bahasa Bugis dan Makassar ini adalah salah satu ciri yang membezakan kedua suku tersebut.

TokohSunting

Tokoh LainSunting

RujukanSunting

Lihat JugaSunting


Jika anda melihat rencana yang menggunakan templat {{tunas}} ini, gantikanlah ia dengan templat tunas yang lebih spesifik.