Buka menu utama

Sultan Dziaddin Mukarram Shah

Sultan Dhiauddin Mukarram Shah I adalah Sultan Kedah ke-15. Baginda merupakan putera kepada Sultan Muhiyuddin Mansur Shah dan Wan Sara binti Dato' Sri Paduka Maha Mantri

Pada 4 Januari 1662, baginda telah dimasyhurkan sebagai Sultan Kedah ke-15 dan bersemayam di Kota Sena

Pada 18 Februari 1663, baginda bermuafakat bersama Jemaah menteri untuk membangunkan sebuah kota di Wai yang bernama Kota Indera Kayangan

Pada 30 Ogos 1664, baginda bersama kaum kerabat dan Jemaah menteri telah berhijrah ke Kota Indera Kayangan untuk bersemayam di sana

Baginda menyerahkan Kota Sena kepada Dato’ Biram Pahlawan dan Panglima Jugar Alam untuk menjagakannya

Baginda juga memerintahkan Dato’ Seri Maharaja Putra Dewa untuk membangunkan sebuah kota yang bernama Kota Bukit Pinang

Baginda bermuafakat dengan Jemaah menteri untuk mengorek suatu sungai dari Kayang tembus ke Sungai Besar di Kampung Cik Madi untuk kegunaan bendang

Baginda bersama Raja Muda dan Raja Bendahara berkenan untuk mengangkat Tengku Sulaiman sebagai Raja Temenggung

Tahun 1678, Raja Bendahara Muhammad Akib telah mangkat di Kota Rentang dan dimakamkan di Langgar Kota Naga

Tidak lama selepas itu, Raja Muda Pengiran pula mangkat di Kota Naga dan dimakamkan di Langgar Kota Naga

Raja Temenggung Sulaiman telah mengadap baginda untuk memohon limpah perkenan bagi membina sebuah kota di Kubang Pasu yang bernama Kota Giam

Maka, Raja Temenggung Sulaiman dan kaum kerabatnya berhijrah dari Kota Rentang ke Kota Giam untuk bersemayam di sana

Raja Temenggung menyerahkan Kota Rentang kepada Dato’ Pahlawan Angkasa untuk menjagakannya

Baginda bersama Jemaah menteri telah bermuafakat untuk memasyhurkan Tengku ‘Atha’allah sebagai Bakalan Sultan

Namun, pemasyhuran itu tidak disukai cucunda baginda iaitu Tengku Ngah Putera dan membawa diri ke negeri Bugis

Ketika di negeri Bugis, Tengku Ngah Putera telah memohon ketenteraan dari Raja Bugis untuk melanggar Kedah

Raja Bugis telah melantik Raja Taguk Kurnam untuk mengetuai pasukan ketenteraan itu berdasarkan rekod cemerlangnya dalam setiap peperangan

Hasrat Tengku Ngah Putera untuk melanggar Kedah itu tiba di telinga Raja Laksamana lalu disampaikan kepada baginda

Pada 19 Februari 1687, Tengku Ngah Putera bersama pasukan tentera Bugis telah memasuki Sungai Merbuk dan melakukan pemberontakan

Setelah 40 hari, angkatan Bugis dapat ditewaskan setelah Raja Taguk Kurnam mati di Sungai Merbuk Kecil manakala Tengku Ngah Putera lari ke Jeram, Selangor

Pada 2 Mei 1688, baginda telah mangkat akibat kegeringan dan dimakamkan di Langgar Kota Indera Kayangan

Lihat jugaSunting

RujukanSunting

  • Mohamad Isa Othman (1990). Politik Tradisional Kedah 1681-1942. Dewan Bhasa dan Pustaka. ISBN 9836215832. 
Sultan-Sultan Kedah[1]

Nota kakiSunting

  1. ^ "Salasilah Duli Yang Maha Mulia". Perbadanan Perpustakaan Awam Kedah. 2003. Dicapai 2010-09-05. 


Penyandang Terdahulu Sultan Kedah
16611688
Penyandang Kemudian
Sultan Muhyiddin Sultan Ataullah II