Perbezaan antara semakan "Mariah al-Qibtiyah"

k (r2.7.1) (bot mengubah: ur:ماریہ قبطیہ)
Banyak sumber Muslim mengatakan bahawa Muhammad kemudian memerdekakan dan menikahi Maria, namun ini tidak jelas apakah ini fakta sejarah atau apologi sejarah. Masalah lain, biarawati hamba ini tidak secara otomatis merdeka kerana masuk Islam, sehingga hal ini tidak begitu jelas mengapa Maria harus dimerdekakan jika dia siap diIslamkan.
 
Muhammad tinggal dalam rumah bata lumpur dekat dengan Masjid Madinah, dan setiap isterinya memiliki ruang tersendiri dalam rumah bata itu, yang dibangun dalam bentuk barisan yang dekat dengan ruangannya. Maria, walaupunbegituwalaupun begitu, tetap ditempatkannditempatkan di rumah di tepi Madinah. Maria juga tidak dikategorikan sebagai isteri dalam beberapa sumber paling awal, seperti dalam catatan Ibnu Hisyam dalam Sirah Ibnu Ishaq.[4] Sumber-sumber Muslim sepakat bahwa dia merupakan kehormatan yang sama yang dimenjadi isteri Muhammad, dengan anggapan bahawa dia diberi gelar yang sama seperti isteri-isteri Muhammad lain – "Ibu orang-orang Mu'min."
Maria memberikan Muhammad seorang putera, Ibrahim bin Muhammad. Hanya satu isteri Muhammad lainnya, Khadijah yang telah meninggal, telah memberikannya anak. Ibrahim meninggal ketika masih dalam masa pertumbuhan. Perhatian Muhammad terhadap Maria diyakini menyebabkan kecemburuan diantara isteri-isteri lain. Hal itu tidak dapat teratasi hingga turunnya surah ke-66 dalam Al-Qur'an dengan subjek Maria. Berikut ini adalah bahagian surah tersebut:
 
21,055

suntingan