Perbezaan antara semakan "Kerajaan Aru"

903 bait ditambah ,  5 bulan lalu
k
 
Tapak arkeologi Benteng Putri Hijau, sebuah kubu kuno di dekat Medan, menunjukkan peninggalan beberapa lapisan budaya yang diperkirakan sejak abad ke-12 hingga ke-18. Pembuatan kubu ini sesuai dengan tradisi suku Karo dan [[suku Batak]] pada amnya yang membina ''kuta'' (Karo) atau ''huta'' (Batak), iaitu sebuah pemukiman yang dikelilingi tembok dan ''parik'' (parit) sebagai binaan pertahanan yang melindungi kampung daripada peperangan antar puak yang tidak henti-henti. Artifak yang ditemukan antara lain termasuk alat batu, seramik China, peluru timah dan syiling Aceh.<ref name="Oetomo"/> Serpihan [[Lingga (Hindu)|lingga]] yang ditemui di tapak Sukanalu yang lokasinya berdekatan, menunjukkan bahawa penduduk Aru berpegang pada animisme asli maupun Hindu sebelum Islam masuk ke rantau ini.<ref name="Oetomo"/>
 
Disebutkan dalam rekod Dinasti Yuan bahawa Kublai Khan pada tahun 1282 menuntut Aru untuk tunduk kepada kekuasaan China; dan Aru menjawabnya dengan mengirimkan ufti penghormatan ke mahkamah Yuan pada tahun 1295. Namun, Marco Polo tidak menyebut Aru dalam laporannya sebagai salah satu dari 8 kerajaan Sumatera yang dijumpai selama perjalanannya pada tahun 1292.
 
Kerajaan Aru disebutkan dalam dua sumber Jawa yang berasal dari sekitar abad ke-14. Menurut Pararaton, kerajaan Haru disebutkan di antara pemerintahan yang ingin disatukan oleh Gajah Mada di bawah kekuasaan Majapahit dalam sumpah Palapa-nya. Pada tahun 1339, ekspedisi angkatan laut Majapahit Jawa menyerang beberapa negara pesisir di Sumatera; yang walaupun gagal menawan Samudera Pasai namun berjaya menguasai Aru dan Pane (Panai). Nagarakretagama (1365) pupuh 13 menyebutkan Aru sebagai salah satu negara bawahan Majapahit di Sumatera.
 
== Rujukan ==
2,244

suntingan