Sindrom pasca-kekuasaan

Sindrom pasca-kekuasaan (Inggeris: post-power syndrome) ialah keadaan "ketidaksiapan" mental seseorang di dalam menghadapi masa persaraannya dari suatu pekerjaan institusi formal. Situasi ini pada umumnya menimpa pada orang-orang yang sebelumnya aktif dalam satu institusi awam mahupun tentera dengan segala bentuk kemudahan dan kemampanannya. Kemudian, secara tiba-tiba saja dan seolah-olah "dipaksakan", dia harus "rela" melepaskan kemudahan yang selama ini senantiasa melekat dan menjadi kebanggaan pada dirinya.

Bias perilakuSunting

Sindrom ini tidak hanya berlaku pada mereka yang berpangkat tinggi saja, malah terhadap orang-orang yang berpangkat atau golongan rendahpun dapat terjadi hal demikian, bergantung pada jawatan dan kedudukannya yang disandangnya. Hal ini, menurut Hery Santoso, seorang penulis, peneliti dan ahli psikoterapi, secara empirik semakin tinggi dan "enak" pangkat mahupun jawatan yang disandangnya akan memberikan sumbangan besar dalam menjadikan orang tersebut terjebak dalam sindrom ini.[1]

Mereka yang tidak siap sedia pada keadaan ini akan mengalami tanda-tanda emosian, yang bila mana tidak dapat terkendalikan boleh menggiringnya ke arah fobia --> kemurungan --> tekanan perasaan --> manusia gagal.

RujukanSunting

  1. ^ Stress Management: "101 Jurus Jitu Menyiasati Stres pada 2010 hingga 2012"; HS Harding; Deka, Bandung, 2009.