Perahu golekan adalah sejenis perahu tradisional dari Madura, Indonesia. Mereka dulu belayar sampai sejauh Singapura, di mana mereka dipanggil perahu perdagangan Madura. Pada masa ini jenis perahu ini hanya diketahui di dalam negara, terutama di sekitar Bangkalan di Madura Barat dan di sekitar pulau Kangean.[1]

Perahu golekan Madura di sungai Martapura, Banjarmasin.

EtimologiSunting

Pengamat Belanda van Deventer menulis bahawa namanya bermaksud "pencari barang".[2] Gibson-Hill berkata nama itu berasal dari perkataan Melayu golek, yang menurut beliau bermaksud engkol (lembut, atau 'bergoncang') apabila digunakan untuk kanu. Sebaliknya, nama itu berasal dari kata kolek, kata Jawa untuk perahu, digunakan untuk pelbagai perahu kecil di sepanjang pantai utara Jawa.[3] Dengan demikian nama golekan berarti "semacam kolek".[4] Golekan dalam budaya Madura dianggap sebagai "lelaki", bahkan disebut sebagai parao laki (perahu lelaki), sehingga memiliki motif hiasan yang berbeda dari lis-alis dan janggolan (parao bini - perahu wanita). Simbol utama adalah ayam jantan, yang dalam budaya Indonesia dikaitkan dengan pertempuran dan keberanian.[4]

KeteranganSunting

 
Sebuah golekan (kiri) di Banjarmasin.

Golekan adalah jenis perahu asli, tanpa kesan pengaruh moden dalam bentuk lambung, pembinaan, atau sistem layaran. Selain reka bentuk tradisional, golekan nampaknya merupakan ciptaan yang agak baru. Golekan mempunyai linggi tunggal besar dan lemak seperti leti leti, dengan motif gulungan dicat hitam. Dia mempunyai sebuah rumah dek tanpa kabin kedua di akhir kapal perahu. Biasanya ia mempunyai 2 layar (umumnya layar lete), dengan sokong (tiang penyangga atas) didukung oleh galah sementara di sisi ke arah angin, atau di kedua-dua sisi, dengan menyokong tali pada kedua-dua bahagian atas sokong.[1] Lambung kapal selalu dicat putih, dengan garis tipis berbagai warna, sedangkan bagian atas tiang akhir serta dekorasi dicat hitam.[5] Golekan bersaiz sederhana yang digunakan sebagai pembawa ikan mempunyai panjang kira-kira 12 meter dengan sebuah rumah dek panjang.[6] Golekan Telaga Biru lebih besar dan lebih banyak daripada di tempat lain, saiznya konsisten yang panjangnya kira-kira 55 kaki (16.8 m) dan lebar 14 kaki (4.3 m). Bot ini kekal sepenuhnya tradisional sehingga pertengahan 1970-an, apabila enjin pertama dipasang. Golekan tradisional yang terakhir dibina pada tahun 1983.[7] Golekan-golekan yang sampai di Singapura pada 1950-an memiliki panjang 50-55 kaki (15.24-16.8 m) dengan 12.5-13 kaki (3.81-3.96 m) lebarnya, panjang garisan air 41-45 kaki (12.5-13.7 m). Sebuah golekan dengan panjang garisan air 52 kaki (15.85 m) boleh membawa berat 500-550 pikul (31.2-34.4 tan). Mereka lambat, jarang melebihi kecepatan 8.5 knot (15.7 km/h).[8]

PeranSunting

 
Golekan di sungai Sambas, Kalimantan Barat.

Pada masa lalu, golekan digunakan sebagai bot pengangkutan, sampai ke Singapura. Pada awal 1950an golekan dari Sepulu belayar ke Singapura dengan campuran gula aren, kopi, asid, ikan kering, dan tikar, bersama dengan sejumlah penumpang besar dari pulau Bawean.[9] Kapten Madura akan membeli lembu dari pasaran tempatan dan menjualnya untuk keuntungan yang berpatutan di Pontianak, Manggar, atau Pangkalpinang. Mereka akan melakukan 6 pelayaran setahun, hanya semasa musim kemarau. Golekan terbesar boleh membawa sehingga 40 ekor haiwan, ditambatkan pada platform di dalam rumah dek yang panjang. Sejumlah besar makanan dan air perlu dibawa untuk mengekalkan mereka dalam pelayaran.[10] Sejak tahun 1980-an, terdapat peningkatan jumlah kayu yang dibawa ke Telaga Biru. pada tahun 1990an perdagangan kayu balak ini, truk dari Jawa Timur dan bahkan Bali kerap pergi ke Telaga Biru untuk mendapatkan kayu bermutu tinggi yang mendarat di sana.[11]

Peranan utama untuk golekan kecil (kira-kira 20 tan) adalah untuk mengangkut ikan dari perahu mayang yang bertahan di laut. Mereka memiliki barisan pot rebus untuk mensterilisasi ikan seperti pada lis-alis. Di Bangkalan, alasan mengapa mereka mempunyai dua jenis bot yang berbeza untuk fungsi yang sama adalah kerana mereka lebih berat dan lebih perlahan daripada lis-alis tetapi mereka lebih berguna di laut terbuka daripada lis-alis. Golekan diasosiasikan dengan pria sedangkan lis-alis diasosiasikan dengan wanita, dan setiap desa harus memiliki beberapa dari setiap jenis untuk bertahan hidup di setiap musim, golekan adalah yang digunakan ketika angin musim barat tiba.[12]

Lihat jugaSunting

Perahu Madura lainnya:

Perahu lain dari Nusantara:

RujukanSunting

  1. ^ a b Horridge. (1981). p. 79.
  2. ^ Rouffaer, G.P. De voornaamste industrieen der inlandsche bevolking van java en Madoera. S'Gravenhage: Martinus Nijhoff.
  3. ^ Gibson-Hill, C.A. (1950). "The Indonesian trading boats reaching Singapore". Journal of the Malayan Branch of the Royal Asiatic Society. 25 (1): 108–138.
  4. ^ a b Stenross. (2007). p. 275.
  5. ^ Stenross. (2007). p. 85.
  6. ^ Stenross. (2007). p. 88.
  7. ^ Stenross. (2007). p. 94.
  8. ^ Gibson-Hill, C.A. (February 1950). "The Indonesian Trading Boats reaching Singapore". Journal of the Malayan Branch of the Royal Asiatic Society. 23: 108–138 – melalui JSTOR.
  9. ^ Piollet, Paul (1995). Equipages et voiliers de Madura. Ternant.
  10. ^ Stenross. (2007). p. 92.
  11. ^ Stenross. (2007). p. 96.
  12. ^ Horridge. (1981). p. 80.

Bacaan lanjutanSunting

  • Horridge, Adrian. (1981). The Prahu: Traditional Sailingboat of Indonesia. Oxford: Oxford University Press.
  • Stenross, Kurt. (2007). The Seafarers and Maritime Entrepreneurs of Madura: History, Culture, and Their Role in the Java Sea Timber Trade. Murdoch University, Perth, Australia.