Latar teater digunakan sebagai tempat untuk produksi pementasan teater. Latar yang dipasang tersedia untuk persembahan boleh sahaja seringkas seberapa barangan kecil sampailah sejauh pembinaan semula suatu persekitaran yang rumit tidak kira besar kecil - sama ada ia dibuat khas atau merupakan barang asli - asalkan bersesuaian untuk kegunaan teater.

Set berputar moden untuk pementasan Noise Off .

SejarahSunting

Sejarah latar teater sama tua dengan teater itu sendiri, dan sama seperti budaya dan tradisi yang jelas. Apa yang cenderung kita fikirkan sebagai 'latar tradisional', iaitu 'flat' yang dilapisi kanvas dua dimensi yang dicat menyerupai permukaan tiga dimensi atau latar, adalah inovasi yang agak baru dan penyimpangan yang signifikan dari bentuk-bentuk ekspresi teater yang lebih kuno, yang cenderung lebih sedikit bergantung pada perwakilan ruang senerial yang sebenarnya dan lebih pada penyampaian tindakan dan suasana.

Peloporan pementasan drama pada zaman William Shakespeare menampakkan latar belakang yang dilukis atau alat teater sesekali menjadi bukti, tetapi persembahan dilangsungkan sendiri dikarang agar tidak bergantung pada barang seperti itu untuk menyampaikan dirinya kepada penonton. Namun, ini bermaksud bahawa pereka set hari ini harus lebih berhati-hati, sehingga dapat menyampaikan suasana tanpa mengaburi pelakon.[1]

Pemandangan kontemporariSunting

 
Model reka bentuk set 1895 oleh Marcel Jambon untuk Babak I produksi Othello karya Giuseppe Verdi di Paris.

Pengertian pemandangan kita yang lebih moden, di mana bermula pada abad ke-19, berasal dari pemandangan dramatis opera buffa, dari mana opera moden diturunkan. Pengaturannya yang terperinci sesuai dengan teater 'lurus', atau dramatis, melalui penggunaannya dalam opera komik, burles, pantomim dan sejenisnya. Seiring berjalannya waktu, suasana pentas semakin realistik, mencapai puncaknya dalam realisme Belasco pada tahun 1910–2020, di mana pengunjung yang lengkap, dengan air mancur soda dan makanan yang baru dibuat, dibuat kembali di atas pentas.

Mungkin sebagai reaksi terhadap kelebihan itu dan selari dengan tren dalam seni dan seni bina, pemandangan memulakan arah abstraksi, walaupun pengaturan realistik tetap menjadi bukti, dan masih digunakan hingga kini. Pada masa yang sama, teater muzikal sedang mengembangkan tradisi indahnya sendiri, meminjam banyak dari gaya burlesk dan vaudeville, dengan sesekali mengangguk pada trend teater 'lurus'. Semuanya bersatu pada tahun 1980-an, 1990-an dan hingga ke hari ini, hingga tidak ada gaya produksi permandangan dan hampir semua yang berlaku. Stagecraft moden telah berkembang begitu kompleks sehingga memerlukan kemahiran yang sangat khusus dari ratusan seniman dan pakar untuk membuat satu produksi.

Jenis pemandanganSunting

Pembinaan pemandangan teater sering menjadi salah satu tugas yang paling memakan masa ketika bersiap untuk persembahan. Akibatnya, banyak teater memiliki tempat untuk menyimpan pemandangan (seperti loteng) sehingga dapat digunakan untuk beberapa pertunjukan. Oleh kerana pertunjukan masa depan biasanya tidak diketahui jauh sebelumnya, teater akan sering membuat pemandangan stok yang dapat disesuaikan dengan mudah agar sesuai dengan pelbagai pertunjukan. Jenis pemandangan stok biasa termasuk:[2]

GaleriSunting

Lihat jugaSunting

RujukanSunting

  1. ^ Susan Crabtree; Peter Beudert (2012). Scenic Art for the Theatre: History, Tools and Techniques. Taylor & Francis. m/s. 200–. ISBN 978-1-136-08429-4.
  2. ^ Troubridge, Emma (2018). Theatrical Scenic Art. Crowood. ISBN 978-1-78500-434-6.