Buka menu utama
Lokasi Laut Bali, yang ditunjukkan dalam biru.

Laut Bali adalah jasad air utara pulau Bali dan selatan Pulau Kangean di Indonesia. Laut itu membentuk sebahagian barat daya Laut Flores, dan Selat Madura membuka ke arahnya dari barat.[1]

GeografiSunting

Laut Bali kadang-kadang dikelompokkan dengan Laut Flores untuk tujuan oseanografi, bagaimanapun dalam beberapa carta nautika, Laut Bali ditulis sebagai laut berasingan untuk tujuan navigasi. Laut Bali mempunyai keluasan 45,000 km2 (17,000 bt2) dan kedalaman maksimum 1,590 m (5,217 ka).[2]

KeluasanSunting

Pertubuhan Hidrografi Antarabangsa (IHO) mendefinisikan Laut Bali sebagai salah satu perairan Kepulauan Hindia Timur. IHO mendefinisikan batasnya seperti berikut:[3]

Di Utara. Satu garis dari Pulau Paternoster Barat ke titik Timur di Sepandjang dan dari situ melalui pulau ini ke titik barat dari Teluk Gedeh di pantai Selatan Kangean (7°01′S 115°18′E / 7.017°S 115.300°E / -7.017; 115.300).

Di Barat. Satu garis dari titik barat dari Teluk Gedeh, Pulau Kangean, ke Tg Sedano, hujung lampau Timur Laut Jawa dan bawah pantai Timur ke Tg Bantenan, hujung lampau Tenggara pulau.

Di Selatan. Satu garis dari Tanjong Banenan melalui titik selatan Balt [sic] dan Kepulauan Noesa ke Tanjong Bt Gendang, hujung lampau Barat daya Lombok, dan pantai Selatannya ke Tanjong Ringgit hujung lampau Tenggara, dari sana satu garis ke Tanjong Mangkoen (9°01′S 116°43′E / 9.017°S 116.717°E / -9.017; 116.717) hujung lampau Barat daya Soembawa.

Di Timur. Pantai Barat dan Utara Soembawa sejauh Timur Tanjong Sarokaja (8°22′S 117°10′E / 8.367°S 117.167°E / -8.367; 117.167), dari sana had Barat Laut Flores [Satu garis dari Tg Sarokaja ke pulau Paternoster Barat (7°26′S 117°08′E / 7.433°S 117.133°E / -7.433; 117.133)].

PeredaranSunting

Ciri peredaran dan jisim air di Laut Bali adalah kesinambungan dari Laut Flores ke Laut Jawa di utara. Dalam oseanografi, Laut Bali dipusatkan dengan Aliran Terus Indonesia yang datang dari Lautan Pasifik ke Lautan Hindi, aliran yang kebanyakannya melalui Selat Bali dan Selat Lombok.[4]

TsunamiSunting

Dalam sejarah tsunami yang direkodkan, Laut Bali menyaksikan beberapa tsunami. Letusan Tambora 1815 (skala 7 daripada Indeks Letupan Gunung Berapi) membentuk tsunami pada 22 September tahun 1815 di koordinat 8°00′S 115°12′E / 8.00°S 115.20°E / -8.00; 115.20 dan tiga tahun kemudian (8 September 1818) daripada aktiviti gunung berapi berikutnya pada koordinat 7°00′S 117°00′E / 7.0°S 117.0°E / -7.0; 117.0.[5] Dua lagi tsunami telah direkodkan pada tahun 1857 dan 1917 dengan ketinggian maksimum masing-masing 3 meter (9.8 ka) dan 2 meter (6.6 ka).[5]

Lihat jugaSunting

RujukanSunting

  1. ^ Merriam-Webster's Geographical Dictionary. Merriam-Webster. 1997. ISBN 0-87779-546-0. 
  2. ^ Steven K. Baum (August 17, 2001). "Glossary of Physical Oceanography and Related Disciplines". Texas A&M University. Diarkibkan daripada yang asal pada 18 October 2007. Dicapai 2007-10-09. 
  3. ^ "Limits of Oceans and Seas, 3rd edition" (PDF). International Hydrographic Organization. 1953. Dicapai 7 February 2010. 
  4. ^ Rhodes W. Fairbridge (2000). The Encyclopedia of Oceanography. Van Nostrand Reinhold Co. ISBN 0-442-15070-9. 
  5. ^ a b National Geophysical Data Center. "Tsunami Events where Source Location Name includes bali sea". Natural hazards. Dicapai 2007-10-09. 

Koordinat: 7°30′S 115°30′E / 7.500°S 115.500°E / -7.500; 115.500