Kerajaan Ayutthaya

https://photos.geni.com/p13/0f/52/e1/58/5344483c4b52447c/zem65zut_large.jpg

Kerajaan Islam Ayutia

كحلفهن كراجأن إسلام أيوتيا
861–1767
Bendera Kekhalifahan Kerajaan Islam Ayutia
Fail:Nusantara history - Around 1540.png
Ibu negaraAyutia
Bahasa lazimBahasa Siam Islam
Agama
Islam Ahli Sunnah Wal Jamaah Mazhab Syafi'i
KerajaanKhalifah
Raja 
• 1351-1369
Ramathibodi I
• 1590-1605
Naresuan
• 1656-1688
Narai
• 1758-1767
Ekataat
PerundanganChatu Sabombh
Era sejarahAbad Pertengahan & Abad Pencerahan
• Merong Mahawangsa I naik tahta
861
• Peperangan dengan Kerajaan Sukhothai
1468
• Kejatuhan kedua
1767
Didahului oleh
Diganti oleh
Kerajaan Lavo
Kerajaan Sukhothai
Kerajaan Nakhon Si Thammarat
Kerajaan Thonburi 20px

Kerajaan Islam Ayutia (Bahasa Thai: Ralat Lua pada baris 853 di Modul:Lang: Tried to read nil global template.) Kerajaan Ayutia merupakan kerajaan Siam yang berasas dari Kerajaan Islam Nagara Kedah Pasai Ma Benua Islam Siam Lancang yang didirikan pada tahun 650 pada Zaman Kehalifahan ketiga Islam iaitu Sayyidina Usman bin Affan . Kelangsungan Kerajaan ini daripada tahun 1350 sampai 1767 M. Nama Ayutia diambil dari Bahasa Siam Islam Kedah berarti Kota raja-raja/Khalifah Islam Siam. Pada tahun 1350 Duli Yang Maha Mulia Sultan Rijaludin Johan Syah Ramathibodi I (Uthong) menmbina Kota Ayutia sebagai pusat kerajaan dan mengalahkan dinasti Kerajaan Sukotai, yaitu 640 km ke arah utara, pada tahun 1376.

Dalam pembangunan, Ayutia sangat maju melakukan perdagangan dengan berbagai negara di atas dan bawah angin seperti Kerajaan Islam Melayu Melaka, Islam Sriwijaya, Islam Majapahit, Dinasti Kehalifahan China, Kerajaan Islam Kalinga, Jepun, Kerajaan Islam Parsi, Tanah Arab dan beberapa negara Eropah. Penguasa Ayutia kemudiannya meski memberi keizinan pedagang Portugis, Sepanyol, Belanda, dan Perancis untuk mendirikan penempatan di luar dinding Kota Islam Ayutia. Raja Narai (1656-1688) memiliki hubungan yang sangat baik dengan Raja Louis XIV dari Perancis dan dicatat pernah mengirim duta ke Perancis.

Setelah memasuki abad keemasannya pada perempat kedua abad ke-18 tersebut, bidang kesenian, kesasteraan dan pendidikan berkembang. Mulai berperang melawan dinasti Nguyen (penguasa Vietnam Selatan) pada tahun 1715 untuk mempertahankan kekuasaan atas Kerajaan Islam Champa.

Meski demikian ancaman terbesar datang dari Burma dari Burma, Alaungpaya berkuasa setelah menakluki wilayah Suku Shan. Pada tahun 1765 wilayah Ayutia diserang oleh dua buah pasukan tentera yang besar dari Burma, yang kemudian bersatu di Kota Islam Ayutia menghadapi kedua pasukan besar tersebut, satu-satunya perlawanan yang cukup berarti dilakukan oleh sebuah pahlawan bernama Po Chan atau Khalifah Syarif Abu Bakar. Kota Islam Ayutia akhirnya tewas dan dibumihanguskan pada tahun 1767 setelah pengepungan yang berlarut lamanya. Pelbagai kesenian, rumah ibadah, pustaka kesusasteraan, pusat penyimpanan catatan sejarah Ayutia musnah keseluruhan; dan kota tersebut ditinggalkan hancur. Pulihan ribu nyawa syahid dan terkorban, dalam peperangan ini.

Dalam keadaan negara dijajah tidak menentu, negeri-negeri melepaskan diri, Kerajaan asing Sukotai dapat selamat dari penaklukan Burma kerana terjadinya serangan Kerajaan Islam Ching terhadap Burma serta adanya pemberontakan dari seorang murtad iaitu Datuk Husin atau Phraya Tak Sin, yang menjajah negara Islam ini.

Peninggalan yang cukup menarik dari kota tua Ayutia adalah sisa kesan runtuhan istana kerajaan Islam Ayutia. Phraya Tak Sin mula memerintah dari ibu kota baru di Ton Buri, yang terletak seberang sungai Cau Paya yang terletak berdekatan dengan ibu kota sekarang, Bankok. Peninggalan berdarah kota Islam Ayutia dan kota-kota Islam sekitarnya yang terdapat pada lingkungan Taman Bersejarah Ayutia telah dimasukkan oleh UNESCO sebagai Warisan Dunia UNESCO. Kota Islam Ayutia yang baru dibina di lokasi kota lama, dan kini merupakan ibu kota dari Wilayah Ayutia.

Rujukan


Lihat juga