Perbezaan antara semakan "Soekarno"

1,045 bait ditambah ,  2 tahun lalu
Teg-teg: Suntingan mudah alih Suntingan web mudah alih
Teg-teg: Suntingan mudah alih Suntingan web mudah alih
 
Naib Presiden [[Mohammad Hatta]] sangat menentang konsep demokrasi yang dipandu Sukarno. Mengutip perbezaan ini dan lain-lain yang tidak dapat dipertikaikan, Hatta meletak jawatan pada Disember 1956. Persaraan Hatta menghantar gelombang kejutan di seluruh Indonesia, terutama di kalangan etnik bukan Jawa, yang melihat Hatta sebagai wakil mereka dalam pemerintahan yang didominasi oleh Jawa.
 
Dari Disember 1956 hingga Januari 1957, komander tentera serantau di [[Sumatera Utara]], Sumatera Tengah, dan [[Sumatera Selatan]] mengambil alih kawalan kerajaan tempatan. Mereka mengisytiharkan siri dewan tentera yang menjalankan kawasan mereka masing-masing dan enggan menerima pesanan dari [[Jakarta]]. Pergerakan tentera serantau yang sama menguasai [[Sulawesi Utara]] pada Mac 1957. Mereka menuntut penghapusan pengaruh komunis di kerajaan, bahagian yang sama dalam pendapatan kerajaan, dan pengembalian semula bekas cenderahati Sukarno-Hatta.
 
Berhadapan dengan cabaran yang serius ini kepada perpaduan republik itu, Sukarno mengisytiharkan undang-undang tentera (Staat van Oorlog en Beleg) pada 14 Mac 1957. Beliau melantik seorang perdana menteri bukan partisan [[Djuanda Kartawidjaja]], sementara tentera berada di tangan Ketua Umumnya yang setia Nasution. Nasution semakin berkongsi pandangan Sukarno tentang kesan negatif demokrasi barat ke Indonesia, dan dia melihat peranan yang lebih besar untuk tentera dalam kehidupan politik.
 
== 'Demokrasi Terpimpin', dan Autokrasi yang meningkat ==