Luka (Jawi: لوك; Bahasa Inggeris: wound, trauma) adalah sejenis kecederaan di mana kulit terkoyak, dipotong atau tercucuk (luka 'terbuka), atau terkena pada benda tumpul yang menyebabkan lebam (luka tertutup). Dalam istilah patologi, ia lebih dirujuk kepada kecederaan tajam yang merosakkan dermis pada kulit. Luka dapat disembuhkan secara semula jadi oleh kekuatan penyembuhan semula jadi organisma yang hidup melalui proses granulasi dan fibrosis.[1]

Luka
لوك
Pengelasan dan sumber luaran
Luka gigitan sotong
ICD-10T14.0-T14.1
ICD-9872-893
MeSHD014947
Wikipedia tidak memberikan nasihat perubatan Penafian perubatan

SejarahSunting

Dari Zaman Klasik hingga Zaman Pertengahan, tubuh dan jiwa diyakini saling berhubungan, berdasarkan beberapa teori yang dikemukakan oleh ahli falsafah Plato. Luka di badan dipercayai berkait dengan luka pada jiwa dan sebaliknya; luka dilihat sebagai tanda luar penyakit batin. Oleh itu, seorang lelaki yang cedera secara fizikal dengan cara yang serius dikatakan terhalang bukan sahaja secara fizikal tetapi juga rohani. Sekiranya jiwa itu terluka, luka itu juga akhirnya dapat nyata secara fizikal, menunjukkan keadaan jiwa yang sebenarnya.[2]

KlasifikasiSunting

Mengikut tahap pencemaran, luka dapat diklasifikasikan sebagai:

  1. Luka bersih - luka yang tidak mengandungi organisma, dan kulit cenderung sembuh tanpa komplikasi.
  2. Luka yang tercemar - biasanya disebabkan oleh kecederaan yang tidak disengajakan; terdapat organisma dan benda asing di bahagian luka.
  3. Luka jangkitan - luka mempunyai organisma patogen dan berkembang biak, menunjukkan tanda-tanda klinikal jangkitan seperti keluar nanah dan sakit.
  4. Luka jajahan - keadaan yang kronik dan teruk, yang mengandungi patogen organisma dan sukar untuk sembuh.

PengurusanSunting

Rawatan keseluruhan bergantung pada jenis, penyebab, dan kedalaman luka, dan apakah struktur lain di luar kulit (dermis) yang terlibat. Rawatan laserasi baru-baru ini melibatkan pemeriksaan, pembersihan, dan penutupan luka. Luka kecil, seperti lebam, akan sembuh sendiri, dengan perubahan warna kulit biasanya hilang dalam 1-2 minggu. Lecet, yang merupakan luka dengan kulit yang utuh (penembusan melalui dermis hingga lemak subkutan), biasanya tidak memerlukan rawatan aktif kecuali menjaga kebersihan kawasan, awalnya dengan sabun dan air. Luka tusukan mungkin terdedah kepada jangkitan bergantung pada kedalaman penembusan.

Luka yang ringan dapat dibasuh dengan air paip atau air masin, disapu dengan salap/ubat sapu atau cecair perubatan dan ditutup dengan plaster perubatan atau bahan yang dapat menutup bahagian luka untuk menjaga tempat yang luka. Pembasmian kuman mesti dilakukan dengan tujuan, tetapi tindakan seperti antibiotik dipertimbangkan dari tahap jangkitannya.[3]

RujukanSunting

  1. ^ 保崎清人 (2008). 臨床医学概論―生活習慣病を中心として (dalam bahasa Jepun) (ed. 3). ヘルスシステム研究所;. m/s. 26. ISBN 978-4902527575.CS1 maint: extra punctuation (link)
  2. ^ Reichardt, Paul F. (1984). "Gawain and the image of the wound". PMLA. 99 (2): 154–61. doi:10.2307/462158. JSTOR 462158.
  3. ^ 井上雄二、金子栄、加納宏行ほか (2017). "創傷・褥瘡・熱傷ガイドライン―1:創傷一般ガイドライン". The Japanese Journal of Dermatology. Persatuan Dermatologi Jepun. 127 (8): 1659–1687. doi:10.14924/dermatol.127.1659.

Pautan luarSunting

  • Jurnal Penjagaan Luka, jurnal bulanan terkemuka bagi jururawat, pakar perubatan dan penyelidik dalam kes penjagaan luka