Penunu Bunsen

radas makmal

Penunu Bunsen dinamakan bersempena Robert Bunsen, ialah radas makmal biasa yang menghasilkan nyalaan gas terbuka tunggal, digunakan untuk pemanasan, pensterilan, dan pembakaran.[1][2][3][4][5]

Penunu Bunsen
Penunu Bunsen dengan injap jarum. Cangkuk hos untuk tiub gas menghadap kiri dan injap jarum and untuk penyelarasan pengaliran di sisi bertentangan. Saluran masuk udara pada model tertentu ini diselaraskan dengan memusingkan barel, menyebabkan pembukaan atau penutupan penyekat vertikal pada dasar.
Nama lainPembakar Bunsen
KegunaanPemanasan
Pensterilan
Pembakaran
Item berkaitanPlat panas
Mantel pemanasan
penunu Meker-Fisher

Alat ini dicipta oleh ahli sains Jerman Robert Wilhelm Bunsen (1811-1899) dan digunakan secara meluas di makmal sains, terutama dalam bidang kimia. Tiub kecil menegak dengan lubang udara pada pangkalnya yang saiznya boleh diubah suai bagi mengawal saiz api. Api dihasilkan dengan membakar campuran gas hidrokarbon dan udara, dan memiliki kon teras di mana karbon monosid terbentuk dan bahagian pinggiran luar, di mana ia terbakar.

PenggunaanSunting

 
Nyala api pembakar Bunsen bergantung pada aliran udara pada lubang leher (pada sisi pembakar, bukan katup jarum untuk aliran gas): 1. lubang udara tertutup (nyala aman diguanakan untuk penerangan), 2. lubang udara sedikit terbuka, 3. lubang udara terbuka setengah, 4. lubang udara terbuka penuh (nyala api berwarna biru).

Alat ini berfungsi membakar aliran berterusan gas mudah meruap seperti gas alam (yang pada dasarnya metana) atau bahan api gas cair - seperti propana, butana atau campuran kedua-duanya - secara selamat.

Selang kait terhubung dengan mulut gas pada meja laboratorium dengan paip getah. Kebanyakan meja makmal dilengkapi dengan beberapa saluran gas terhubung dengan sumber gas pusat serta alat vakum, nitrogen, dan wap saluran. Gas kemudian mengalir melalui dasar penunu melalui lubang kecil di bagian bawah laras dan diarahkan ke atas. Terdapat celah terbuka di sisi bawah tabung untuk memasukkan udara ke dalam aliran melalui efek venturi, dan gas dibakar pada bagian atas tabung setelah dinyalakan oleh api atau bunga api. Metode yang paling umum dari menyalakan pembakar yaitu menggunakan korek api.

Jumlah udara yang bercampur dengan aliran gas mempengaruhi kelengkapan pembakaran reaksi. Kurangnya udara akan menghasilkan reaksi yang tidak sempurna dan dengan demikian reaksi dilakukan pada suhu lebih sejuk, sementara aliran gas yang bercampur baik dengan udara menyediakan oksigen dalam jumlah ekimolar dan dengan demikian menghasilkan reaksi yang sempurna dan lebih panas. Aliran udara dapat dikawal dengan membuka atau menutup bukaan celah di dasar laras, mirip dalam fungsi dengan katup sumbat pada karburator.

RujukanSunting

  1. ^ G. Lockemann (1956), "The Centenary of the Bunsen Burner," J. Chem. Ed., 33: 20-21.
  2. ^ A. J. Rocke (2002), "Bunsen Burner," Oxford Companion to the History of Modern Science, p. 114.
  3. ^ William B. Jensen (2005). "The Origin of the Bunsen Burner" (PDF). J. Chem. Ed. 82 (4): 518.
  4. ^ J J Griffith, Chemical Reactions - A compendium of experimental chemistry, 8th edn., R Griffin and Co., Glasgow, 1838
  5. ^ Kohn, Moritz (1950). "Remarks on the history of laboratory burners". J. Chem. Educ. 27 (9): 514. doi:10.1021/ed027p514.

Pautan luarSunting