Perahu toop (juga dikenali sebagai prauw toop, toup, atau toop) adalah jenis 'perahu-kapal' yang dibina di Hindia Belanda. Muncul pada akhir abad ke-18, dan dibina di dalam limbungan kapal tempatan, jenis perahu ini merupakan salah satu hasil penggabungan teknologi Barat dan Nusantara yang bermula di limbungan kapal dagang syarikat perdagangan Eropah abad ke-17 dan ke-18. Jenis kapal ini biasanya digunakan untuk pelayaran jarak jauh. Pada separuh pertama abad ke-19, jenis kapal ini adalah jenis kapal yang paling biasa digunakan oleh pelayar dan pedagang di nusantara.[1] Kebanyakannya dimiliki oleh peniaga dari bahagian barat Nusantara.[2]

Dua kapal pesisir Melayu di Jawa, dengan layar dan sistem layar toop.

DeskripsiSunting

 
Toop berlambung Barat (bagian kanan gambar).

Bertiang dua sampai tiga, toop membawa 2 layar trapezoid serupa pada tiang utama dan tiang depan; layar-layar ini disusun sedemikian rupanya agar sebuah toop dapat membalik haluan ke arah angin tanpa menurunkan dan menggerakkan layarnya ke sebelah bawah angin baru, yang sangat bermanfaat jika beropal-opal di tempat sempit. Tiang buritannya dilengkapi dengan layar fore-and-aft gaya Eropah, dan jika terdapat satu, di cucurnya terpasang tiga atau empat layar topan bersaiz kecil.  Tiang-tiangnya tidak terdiri atas dua-tiga batang, tetapi hanya tiang tunggal diperkuat dengan tali tambera dan laberang yang serupa dengan corak pemasangan tiang Eropah.[3]

Toop umumnya digunakan untuk pelayaran jarak jauh dan memperlihatkan banyak persamaan dengan reka bentuk Eropah: Buritan toop yang banyak adalah bersegi empat, dan bentuk badan kapal lebih mirip dengan kapal pelayaran Eropah daripada kapal Nusantara. Kebanyakan perahu ini dibuat dengan mengikuti kaedah yang sama yang digunakan untuk membina kapal Eropah, iaitu melapis gading-gading yang didirikan di atas lunas dengan papan.[1] Perahu ini kadang kala juga membawa dayung, berjumlah antara 16-20. Beberapa dari mereka juga menarik sekoci di belakang yang dapat membawa seluruh kru.[4][1] Kewujudan sekoci besar yang mengiringi perahu toop menandakan bahawa perahu itu sedia untuk beroperasi di kawasan tanpa kemudahan dok yang dapat memfasilitasi aktiviti pemunggahan dan pemunggahan.[2]

Lambung toop mempunyai geladak di bahagian depan dan belakang. Buritan segi empat mempunyai ukiran hiasan. Di bahagian belakang terdapat kabin yang naik sedikit di atas geladak dan ditutup dengan bumbung yang condong membujur. Pada toop Sulawesi Selatan kabin ini sepenuhnya di bawah geladak. Dalam beban muatan ringan, bangunan atas bahagian sampingnya diangkat dengan tikar. Sebuah lubang peraka hadir di belakang setiap tiang. Perahu toop Sulawesi Selatan hanya memiliki 2 tiang, yang berasal dari Surabaya memiliki tiang yang lebih tinggi.[5]

 
Toop di selat Melaka.

Walau bagaimanapun, pelbagai ilustrasi dan penerangan menunjukkan variasi dalam badan toop: Sesetengahnya adalah jenis Eropah, dengan buritan segiempat dan kemudi tengah; terdapat juga hadapan yang mengikuti perahu layar barat sezamannya, tetapi menggunakan kemudi sampingan dan dek buritan yang mengingati jenis padewakang. Kepelbagaian bentuk badan lambung ini menunjukkan bahawa perkataan 'toop' sebenarnya menandakan jenis layar, kombinasi layar Barat dan dua layar tinggi yang kelihatan seperti pelbagai jenis layar tanja.[6][7]

Muatan adalah sekitar 40-60 koyan (96.8-145 tan metrik), yang terbesar adalah 100 koyan (241.9 tan metrik).[8] Terdapat juga toop yang disukai oleh orang Bugis, ia kelihatan seperti padewakang, tetapi menggunakan dua hingga tiga tiang yang lebih bergaya Eropah, dengan jenis layar sprit. Perahu-perahu ini biasanya lebih besar daripada padewakang, dan digunakan hanya untuk perdagangan.[9] Toop berbadan gaya Barat, seperti yang ada di gambar tengah di bawah, disukai oleh orang Belanda untuk bersenjata dalam perang.[10]

Pejabat perkhidmatan strategik AS mencatat dimensi puncak: Panjang 49-59 kaki (15-18 m), lebar 10-13 kaki (3-4 m), dan kedalaman 10-11.5 kaki (3-3.5 m ).[5]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Bruijn Kops, G.F. de (1854): 'Iets over de Zeevaart in den Indischen Archipel', Tijdschrift voor Nijverheid en Landbouw in Nederlandsch-Indië, 1, 21-69.
  2. ^ a b Liebner, Horst H. (2016). Beberapa Catatan Akan Sejarah Pembuatan Perahu Dan Pelayaran Nusantara. Jakarta: Indonesian Ministry of Education and Culture. p. 33.
  3. ^ Tijdschrift voor Nederlandsch Indië. v.16:no.2 1854. p. 36.
  4. ^ Tijdschrift voor Nederlandsch Indië. v.16:no.2 1854. p. 37.
  5. ^ a b United States. Office of Strategic Services. Research and Analysis Branch (1944). Native Craft in Southeast Asia Waters. Office of Strategic Services. Research and Analysis Branch. halaman 22–23.
  6. ^ Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. "Perahu Toop". Pinisi.org. Dicapai pada 5 Januari 2021.
  7. ^ Almanak (1861): Almanak (en Naamregister) van Nederlandsch-Indië voor het Jaar. Batavia: Landsdrukkerij.
  8. ^ Tijdschrift voor Nederlandsch Indië. v.16:no.2 1854. p. 33
  9. ^ Tijdschrift voor Nederlandsch Indië. v.16:no.2 1854. p. 364.
  10. ^ Pâris, François-Edmond (1841). Essai sur la construction navale des peuples extra-européens : ou, Collection des navires et pirogues construits par les habitants de l'Asie, de la Malaisie, du Grand Océan et de l'Amérique volume I. Paris: A. Bertrand. halaman 74–75, 79.