Bajak (kapal)

Bajak adalah sejenis perahu/kapal layar suku Dayak dari Borneo. Ia didorong oleh baik layar mahupun dayung. Bajak mempunyai busur yang tajam tetapi berongga, dengan unjuran di atas. Ia memiliki buritan persegi besar yang menonjol di sisi lambung dan disokong oleh dua balok yang kuat. Di sisi kapal terdapat galeri terbuka yang menonjol keluar untuk pendayung.[1] Bajak memiliki dua tiang layar dengan sistem layar lug, dan sebuah tiang cucur yang menyokong layar haluan (layar bubutan depan dan layar cucur). Layar bajak diperbuat daripada kapas.[2] Ia memiliki rumah dek besar antara tiang topang dan tiang agungnya, sebuah peraka terdapat di belakang tiang agungnya.[1] Namanya mungkin berasal dari kata Melayu bajak yakni alat pertanian untuk melonggarkan tanah) atau dari kata kerja membajak.[3] Perahu ini kemungkinan digunakan oleh Dayak Laut untuk kegiatan perompakan kerana jenis pendorong gandanya (layar dan dayung) yang sangat biasa ditemukan di antara perahu/kapal lanun di Nusantara, dan mungkin telah mempengaruhi perkataan bahasa Jawa bajak yang bererti mengambil alih atau merompak serta kata terbitan bajak laut bererti lanun.[4]

Perahu bersistem layar lug orang Dayak, disebut bajak.

Sebuah bajak yang dicatat oleh Dr. G. Brown Goode bersaiz sekitar 17.6 m LOA (panjang keseluruhan), 13.7 m panjang lambungnya, 3.7 m lebar lambung, dengan total lebar 4.6 m. Ia memiliki kedalaman 4.9 m. Tiang topangnya memiliki tinggi 10.5 m di atas geladak, dengan andang-andang sepanjang 8.6 m, layar belakang dan andang-andang belakangnya sendiri bersaiz 6.4 m dan 4.6 m.[2]

Lihat pulaSunting

RujukanSunting

  1. ^ a b Mitman (1923). p. 253.
  2. ^ a b Mitman (1923). p. 254.
  3. ^ Wilkinson, Richard James (1908). An Abridged Malay-English Dictionary (Romanised). Kuala Lumpur: F.M.S Government Press.
  4. ^ Stevens, Alan M. (2004). A comprehensive Indonesian-English Dictionary. PT Mizan Publika. ISBN 9789794333877.

Bacaan lanjutSunting

  • Carl W. Mitman - Catalogue of the Watercraft Collection in the United States National Museum; 1923: United States National Museum Bulletin No. 127.